DPRD Padang Kunjungi PT Semen Padang

Padang, Editor.- Disela kegiatan pembahasan yang dilakukan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Padang bersama Satuan Kerja Perangkat Daerah(SKPD). Pansus I DPRD Kota Padang yang membidangi pendapatan dan pembiayaan, kunjungi PT Semen Padang (SP), Kamis (29/9).

Dipimpin Ketua Pansus I Miswar Djambak, anggota Pansus I yang ikut pada kesempatan tersebut adalah Ilham Maulana, Usman Ismail, Rafli Boy, dan Delma Putra yang didampingi oleh staf Sekretariat dan anggota Forum Wartawan Parlemen (FWP) DPRD Kota Padang. Menyangkut terhadap pendapatan daerah Pansus I juga mengajak Kepala Dispenda Kota Padang Adib Alfikri beserta jajarannya.

Rombongan DPRD Padang yang dipimpin oleh Ketua Pansus I Miswar Djambak diterima langsung oleh Direktur Utama PT SP Beny Wendri dan jajaran, yang bertempat di Aula PT SP Lt. III.

Dalam pertemuan tersebut Ketua Pansus I Miswar Djambak menyampaikan, selama ini PT Semen Padang sudah banyak berbuat dalam kemajuan pembangunan di Kota Padang. Dan peran tersebut sudah berjalan dengan baik. Namun, dengan keberadaan pabrik Indarung VI yang baru,, tentu  potensi terhadap PAD bisa lebih meningkat.

“Sebagai salah satu perusahaan terbesar di Kota Padang, diharap PT SP memberikan sumbangsih lebih, terutama dari segi Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kota Padang. Semoga hubungan yang harmonis antara PT SP dan Pemko Padang yang selama ini terjalin, lebih ditingkatkan lagi untuk pembangunan di kota ini,” ujarnya.

Sementara, Anggota Pansus I Ilham Maulana mengatakan, karena adanya pemotongan Dana Alokasi Khsus (DAK) untuk Kota Padang, maka DPRD Kota Padang terus mendorong Dinas Pendapatan (Dipenda) Kota Padang untuk menggali potensi PAD yang ada. Salah satunya dengan melakukan kunjungan lapangan ke PT SP dan meninjau pabrik Indarung VI.

“Harus ada penjelasan dari PT SP terkait pabrik Indarung VI, kapan mulai beroperasi, sehingga tidak mengundang tanda-tanya oleh masyarakat,” tegasnya.

Kesempatan tersebut, Kepala Dispenda Kota Padang Adib Alfikri menjelaskan, untuk pajak mineral bukan logam dan batuan disusun targetnya dengan asumsi Indarung  VI berfungsi dengan target sebesar Rp46.876.809.319, -. Dari target sebesar itu, sekitar Rp9 miliar lebih yang diasumsikan Indarung VI akan masuk, ternyata tidak direalisasikan karena belum beroperasi.

“Kita berharap, pabrik Indarung VI segera beroperasi, sehingga target PAD dapat terealisasi sesuai harapan kita. Meski selama ini, potensi PAD dari PT SP cukup besar, terutama dari Pajak Penerangan Jalan (PPJ), Pajak Bumi dan Bangunan, dan lainnya,”kata Adib.

Dijelaskan Direktur Utama PT SP Beny Wendri, pelaksanaan ground breaking pabrik Indarung VI pada tanggal 26 Mei 2014. Sampai saat ini pembangunan pabrik dalam tahap pengerjaan Listrik dari PLN sudah masuk.

”Ditargetkan, pabrik Indarung VI ini mulai diuji coba operasinya pada bulan Desember mendatang. Bahkan pemegang saham menginginkan beroperasi November nanti, tapi kemungkin baru beroperasi bulan Januari 2017,” ungkapnya.

Selama ini, PT SP sudah memberikan pemasukan PAD bagi Pemko Padang lebih dari Rp 40 miliar per tahun. Kalau pabrik Indarung VI beroperasi, maka target PAD sebagaimana diharapkan dapat direalisasikan.,” ujar Beny ** Arman

873 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*