DPRD Kab. Tanah Datar Gelar Sidang Paripurna: Fraksi-Fraksi Pertanyakan Target Pendapatan

Rapat Paripurna DPRD Kab. Tanah Datar.
Rapat Paripurna DPRD Kab. Tanah Datar.

Batusangkar, Editor.- DPRD Tanah Datar, Selasa (28/5) menggelar Sidang Paripurna Pembicaraan Tingkat I sesi II dengan agenda Pandangan Umum Fraksi-fraksi DPRD terhadap Nota Penjelasan Bupati terhadap Ranperda Laporan Pertanggung jawaban Pelaksanaan APBD Tahun Anggaran 2018 di ruang sidang DPRD Tanah Datar.

Saat penyampaian pandangan umum, fraksi-fraksi mengucapkan selamat dan mengapresiasi pencapaian WTP Murni ke-8 dan tujuh kalinya berturut-turut, serta prestasi terbaik nasional dan memperoleh penghargaan perencanaan nasional (PPD) dari Presiden RI.

Dalam kesempatan itu, kebanyakan fraksi mempertanyakan target pendapatan tidak sesuai, yakni Rp 1,29 triliun, realisasi hanya Rp 1,23 triliun lebih (94.43 persen).

Pandangan awal dilakukan fraksi Fraksi PKS dengan jubir (juru bicara ) Istiqlal setelah menyampaikan apresiasi dan penghargaan kepada Pemerintah Daerah atas pencapaian WTP Murni dari BPK RI untuk ke 7 kalinya, kemudian memberikan saran dan pertanyaan kepada Bupati . “Fraksi PKS menilai potensi pajak bumi dan pajak restoran belum terkelola dengan baik, sebenarnya hal itu bisa meningkatkan PAD,” ujar Istiglal.

Pandangan diteruskan fraksi PAN jubir Alimuhar Sutan Tunaro memfokuskan perhatian terhadap dunia pendidikan. PAN memperoleh informasi dari masyarakat siswa yang hafizh Al Qur’an tetapi tidak diterima di SMP Favorit. Tolong penjelasannya begitu juga penetapan zonasi dalam penerimaan siswa SMP karena hal itu ditetapkan beberapa guru saja.

Seterusnya pandangan disampaikan fraksi PPP, fraksi Hanura, fraksi Golkar, fraksi Gerindra, fraksi PDI P, fraksi Bintang Nasdem dan fraksi Demokrat sekaligus dilanjutkan penyerahan berkas pandangan fraksi kepada Bupati Irdinansyah.

Kemudian pada Rapat Paripuran Rabu  (29/5) Bupati Irdinansyah menyampaikan penjelasan tentang Rancangan Peraturan Daerah tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD Tahun Anggaran 2018 menyatakan,  Pendapatan daerah ditargetkan sebesar Rp 1.297.477.371,00 dengan realisasi sebesar Rp 1.230.335.831.942.65 atau 94% yang terdiri a. Pendapatan Asli Daerah (PAD) ditargetkan sebesar Rp 129.247,470.151,00 dengan realisasi sebesar Rp 115.914.187.914,65 atau sebesar 89%.b.Pendapatan Transfer ditargetkan sebesar Rp 1.124.230.293.131,00 dengan realisasi sebesar Rp 1.069.760.679.524 atau 95%,C Lain-lain pendapatan yang sah ditargetkan sebesar Rp 43.999.608.459,00 dengan realisasi sebesar Rp 44.661.064,504,00.

Sedangkan belanja dari anggaran belanja yang ditargetkan sebesar Rp 1.184.943.083.662.21 direalisasikan sebesar Rp 1.039.656.937.690.05 atau sebesar 87%.Be4lanja modal ditargetkan sebesar Rp 210.885.626.605.00 dan realisasinya sebesar Rp 165.134.741.678,80 atau sebesar 78.31 %.

Sedangkan belanja tidak terduga ditargetkan sebesar Rp 2.712.788.205.21 telah direalisasikan Rp 207.062.407,00 atau 7,63%.

Transfer daerah ditargetkan sebesar Rp 199.372,360,00 direalisasikan sebesar Rp 198.440.737.427.00 atau sebesar 99.53%

Pembiayaan  target dan realisasi pembiayaan  sebagai berikut .1 Penerimaan pembiayaan berupa penggunaan sissa libih perhitungan anggran (SILPA) dianggarkan sebesar Rp 87.018.447.281.21 dapat terealisasi sebesar Rp 87.015.167.281.21 atau  99,996%

Pengeluaran pembiayaan berupa penyertaan modal (investasi)pemerintah daerah dianggarkan sebesar Rp 180.000.000.00 dapat terealisasi sebesar Rp 145.000.000,00 atau 80%

Pembiayaan netto berupa selisih antara penerimaan pembiayaan daerah dengan pengeluaran pembiayaan dianmggarkan sebesar Rp 86.838.447.281.21 dan terealisasi sebesar Rp 86.870.167.281.21 atau sebesar 100.04%

Dan selanjutnya Bupati Irdinansyah Tarmizi menyatakan untuk masa yang akan datang kami akan berupaya untuk mempertahankan bahkan untuk lebih menyempurnakan sesuai dengan perkembangan  p[eraturan sehingga pertanggunjawaban keuangan daerah dapat memenuhi  kebutuhan stakeholders,semangkin akurat,transparan dan akuntabel sesuai dengan perinsip-prinsip good governance.ujar Bupati

Hasil penjelasan bupati tersebut diserahkan kepada  Ketua DPRD Anton Yondra  yang disaksikan oleh Wakil Ketua DPRD Irman

Sidang paripurna tersebut dihadiri oleh Forkopinda,Kepala OPD,Camat,Wali Nagari beserta undangan lainnya. ** Jum/Adv

246 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*