DPRD Kab. Bungo Belajar Koperasi dan UKM ke ke Sumbar

Padang, Editor.- Anggota DPRD Kabupaten Bungo pada tanggal 26 Oktober lalau mengadakan stuidi banding ke DPRD Sumbar> Kedatangan Anggota DPRD Kab. Bungo ini dijamu oleh Wakil Ketua Komisi III Drs . Burhanudin Pasaribu dan anggota Komisi III Drs . H Iswandi Latif MM dan Ismunandi Syofian.

Ketua Komisi II DPRD Kabuoten Bungo  Syaiful Bahri usai melakukan hearing dengan anggota DPRD Sumbar mengatakan, setelah melakukan studi banding di DPRD Kabupaten Solok dan DPRD Provinsi Sumatera Barat, UMKM yang ada di Sumatera Barat  sangat maju pesat banyak dan menghasilkan produk produk, seperti kripik rendang dan ini akan kami jadi contoh.

Perkembangnan tersebut menurut Syaiful Bahri tentu tidak terlepas dari dorongan dana. Baik itu dana DAK maupun APBD Kabupaten dan APBD Provinsi Sumatera Barat, untuk mendorong perkembangnan. Baik dibidang koperasi maupun dibidang usaha kecil menengah. Ini akan kami jadikan contoh di DPRD Kabupaten Bungo untuk mengembangkan koperassi dan UMKM, kata  Syaiful Bahri.

Wakil Ketua Komisi III DPRD Sumbar Drs. H.Burhanudin Pasaribu juga menjelaskan, kedatangan Anggota Komisi II Kabupaten Bungo ini mereka ingin melihat perkembangan UMKM di Sumatera Barat yang menurut mereka jauh lebih maju dari daerahnya. Untuk itu mereka inggin belajar ke Sumatera Barat,  apa kiatnya untuk memajukan UMKM di Sumatera Barat.

Mnurut Burhanudin Pasaribu perkembangan UMKM di Sumatera Barat memang sedikit agak lebih maju. Nmun demikian DPRD Sumbar tidak serta merta merasa puas terhadap apa yang telah dicapai oleh pemerintah daerah dalam memajukan UMKM. Kedepan diupayakan bagaimana untuk lebih lebih maju lagi. Dinas Koperasia diminta untuk terus membina Koperasi yang ada di Sumatera Barat agar lebih maju lagi.

Sementara itu Drs H Iswandi Latif MM menyampaikan, Komsi III DPRD Sumbar selama ini selalu mendorong bagaimana koperasi ini bisa berkembang. Ini harus dilakukan karena di desa-desa sangat banyak produk produk yang bisa dikembangkan. Namun mereka tidak berkembang karena tidak punya modal usaha. Untuk itu komisi III DPRD Sumbar minta kepada BUMD agar memberikan CSR-nya kepada koperasiDiantaranya Bank Nagari melalui program KUR-nya.

Pada kesempatan itu kepala Dinas Koperassi UKM Provinsi Sumatera Barat Zirma Yusri ini juga menyampaikan, beberapa langkah dalam pengembangan koperasi diantaranya melakukan kerja sama dengan berbagai stakeholder pemerintah, alim ulama, pendakwah dan lain lain .

Selain itu mendorong setiap nagari/kecamatan diupayakan adanya koperasi syariah, dan juga mendorong masing masing kabupaten/kota untuk mengembangkan Koperasi unggulan, Usaha Simpan Panjam dan usaha sektor rill .

“Kita juga memfafsilitasi kerja sama dengan pihak swasta, Puskud, OPD terkait dalam pengembangan usaha KUD/Koptan, seperti jagung, sapi dan lain lain,”  ujar Zirma. ** Herman

699 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*