DPRD Kab. Agam Awali Kegiatan Tahun 2018 Dengan Ajukan Tiga Ranperda

Sidang perdana DPRD Kab. Agam tahun 2018.
Sidang perdana DPRD Kab. Agam tahun 2018.

Lubuk Basung, Editor.- Bertempat di Ruang Sidang Utama gedung  DPRD  Kab Agam, Padang Baru Lubuk Basung, DPRD  Agam awali kegiatan tahun 2018 dengan Sidang Paripurna membahas tiga Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) Kab Agam,  Selasa (9/1).

Tiga Ranperda tersebut adalah Raperda tentang tanggung jawab sosial perusahaan dan lingkungan,Raperda tentang pembinaan dan pengawasan pembangunan nagari dan  Raperda pedoman pemberian nama jalan,fasilitas umum dan nomor bangunan gedung.

Ketiga Raperda itu merupakan usulan  dari Komisi 1 Bidang Pemerintahan dan Hukum dan Komisi II  Bidang Perekonomian Dan Keuangan  DPRD Agam. Sidang yang dihadiri oleh Wakil Bupati Agam Trinda Farhan Satria, Wakil Ketua DPRD Agam Taslim Wakil Ketua DPRD Agam  Suharman dan anggota DPRD Agam, Kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD )  serta beberapa LSM dan pimpinan dari perusahaan yang ada di Kab Agam. Nota penjelasan Raperda tersebut langsung disampaikan  oleh Ketua Komisi I DPRD Agam Feri Adrianto  dan ketua Komisi II Jondra Marjaya.

Menurut Ketua DPRD Agam, Marga Indra yang juga ketua Partai Demokrat Agam  ini, saat ditemui disela jeda sidang menyampaikan, setelah penyampaian  nota penjelasan tentang Raperda selesai, sidang akan dilanjutkan dengan pembahasan bersama OPD guna pematangan Raperda ini  sesuai dengan kebutuhan masyarakat. Apabila pembahasan telah selesai dilakukan, maka Raperda akan disahkan  menjadi  Perda.

“Pengesahan Raperda  menjadi Perda akan dilakukan secepat mungkin, karena komisi telah melakukan pembahasan sejak akhir tahun 2017. Dimana pada tahun 2017 Komisi I dan II mengajukan tujuh Perda inisiatif,” kata Marga Indra.

Feri Adrianto Ketua Komisi I Bidang Pemerintahan dan Hukum menambahkan, penyusunan dua Raperda inisiatif, Raperda pembinaan dan pengawasan pembangunan Nagari dan Raperda Pedoman pemberian nama jalan, fasilitas umum dan nomor bangunan gedung, telah dilakukan melalui beberapa tahapan sesuai dengan mekanisme yang diamanahkan dalam peraturan perundang-undangan  yang berlaku, dengan cara melakukan pengkajian melalui penyusunan naskah akademik penyusunan Raperda tersebut tersebut.

“Hal ini dilaksanakan untuk memenuhi ketentuan yang terdapat dalam UU No 12 Tahun 2011,dimana UU tersebut mengamanahkan penyusunan Raperda didahului oleh sebuah pengkajiannya yang mendalam yang tertuang dalam naskah akademik,” kata Fery Adrianto.

Sementara itu, Jondra Marjaya Ketua Komisi II bidang perekonomian dan keuangan DPRD Agam menambahkan, Raperda tentang tanggung jawab sosial perusahaan dan lingkungan bertujuan untuk mewujudkan batasan yang jelas tentang tanggung jawab sosial dan lingkungan perusahaan beserta pihak pihak yang menjadi pelaku. ** Yanto

 

733 Total Dibaca 4 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*