Dodi Hendra, Pemimpin Harus Punya Etika

Dodi Hendra.
Dodi Hendra.

Arosuka, Editor.- Tantangan yang paling berbahaya bagi seorang pemimpin itu bukan pada tindakan korupsi yang mungkin dilakukan, Akan tetapi pada aspek kepentingan pribadinya.  Atau kemampuannya mengendalikan diri dengan mengutamakan kepentingannya sendiri. Tekanan untuk menaikan profit perusahaan, memenuhi permintaan vendor atau mitra bisnisnya, semuanya bisa menyebabkan penyimpangan etika seorang pemimpin.

Hal itu diungkapkan anggota DPRD Kab. Solok, Dodi Hendra, dari Fraksi Partai Gendra pada wawancara khusus dengan Editor, Selasa,(10/12)

Lebih lanjut dikatakannya, sikap dan etika seorang pemimpin  memegang peranan yang sangat penting dalam menetapkan ethical climate di dalam organisasi dan dalam bertindak, sebagai cerminan yang positif bagi para pengikutnya.

Misalnya, ketika pemimpin bertingkah laku baik, sopan, jujur, dan ramah maka pengikutnya akan senantiasa mengikutinya. Dan sebaliknya, pada saat pemimpin bertindak secara egois dan serakah maka hal itu dipandang oleh pengikut sebagai hal yang wajar dilakukan di dalam organisasinya.

Bayangkan kalau pimpinannya memiliki sikap, cara bicara dan gaya bertindak yang tidak baik, tidak etis dan tentu tak bermoral maka semua orang akan menjadi kacau balau didalamnya, dan organisasi ini akan hancur tentunya.

“Menjadi pemimpin yang bermoral dan melayani bukan sesuatu yang mudah. Tetapi, itulah tuntutan dinamika perubahan yang dialami saat ini. Dan untuk itulah maka seorang pemimpin harus memiliki Courage, suatu ketegasan dan keberanian yang merupakan kekuatan mental dan moral untuk terlibat, gigih, dan bertahan dalam menghadapi bahaya, kesulitan, atau ketakutan tertentu,” kata Dodi Hendra. ** Suhardi Syam

537 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*