Dispeteker 50 Kota Gelar FGD, Pembangunan Industri Perlu Jadi Perhatian

Limapuluh Kota, Editor.- Rencana Pembangunan Industri Kabupaten (RPIK), menurut Kepala Dinas Perindustrian dan Tenaga Kerja (Dispeteker)Kabupaten Limapuluh Kota, Irfan AM, merupakan dokumen visioner dalam membangun industri di kabupaten dalam jangka 20 tahun ke depan.

RPIK, menggambar kondisi industri kabupaten pada 2037 dan menyusun langkah strategis yang akan ditempuh untuk mewujudkannya. “Dengan RPIK, bupati sekarang akan meletakkan pondasi pembangunan industri yang akan dilanjutkan bupati-bupati mendatang,” kata Irfan, saat membuka acara Focus Group Discussion (FGD) I yang beragendakan pembahasan rencana pembangunan industri Limapuluh Kota 2018-2037, di Hotel Shago Bungsu, Tanjung Pati, Selasa (14/11).

FGD tersebut diikuti 23 orang peserta, terdiri dari seluruh unsur Organisasi Perangkat Daerah (OPD) setempat. FGD berlangsung selama 85, dan selama kegiatan didampingi oleh konsultan perencanaan penyusunan RPIK, dari Padang.

Selanjutnya Irfan menjelaskan, pembangunan sektor industri di daerah perlu menjadi perhatian mengingat industri berpotensi besar dalam memberikan kontribusi ekonomi yang signifikan, menyerap tenaga kerja cukup banyak, meningkatkan inovasi dan kreatifitas yang merupakan keunggulan kompetitif suatu komunitas, serta menciptakan dampak sosial dan budaya yang positif.

“Selain memberikan kontribusi ekonomi yang signifikan, pembangunan industri juga mengakibatkan efek negatif jikalau tidak diantisipasi tepat. Sehingga, menimbulkan dampak buruk bagi sumber daya alam atau kondisi sosial budaya di tengah masyarakat,” ujar Irfan.

Maka itu, katanya, seyogianya dalam penyusunan RPIK Limapuluh Kota tidak cuma dengan memenuhi pertimbangan potensi sumber daya alam dan sumber daya manusia atau potensi pasar saja, melainkan juga dengan mempertimbangkan kelestarian sumber daya alam, daya dukung lingkungan, dan kearifan lokal yang telah ada sejak dahulu.

Didapat informasi, tugas FGD adalah menyempurnakan draf RPIK yang sudah disusun konsultan perencanaan, seperti data-data, informasi atau dokumen perencanaan pada OPD yang berkaitan dengan sektor industri, serta membahas, mengkritisi, sekaligus memberikan masukan dari pelbagai aspek kehidupan. ** SAS

844 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*