Disambut Meriah Warga Kota Sungai Penuh, Wako AJB Lepas 72 Pebalap Tour De Singkarak Etape 8

Pengibaran bendera start Etape 8 Tds 2019.
Pengibaran bendera start Etape 8 Tds 2019.

Sungai Penuh, Editor.- Tour de Singkarak (TdS) 2019 etape 8 di gelar di Kota Sungai Penuh. Start  dari Lapangan Merdeka, lalu mengelilingi beberapa wilayah dalam Kota Sungai Penuh dan finish akan finish di kota Painan, Pesisir Selatan, Sumatera Barat.

Pada Etape 8 Tour de Singkarak 2019, 72 pembalap dilepas secara resmi  oleh Wali Kota Sungaipenuh, H. Asafri Jaya Bakri (AJB) bertempat di lapangan merdeka Kota Sungai Penuh.

Lokasi start Etape 8 Tds 2019 di depan Gedung Nasional Kota Sungai Penuh.
Lokasi start Etape 8 Tds 2019 di depan Gedung Nasional Kota Sungai Penuh.

Start dimulai pukul 10.00 WIB, diikuti oleh 72 peserta dari 18 negara dan dilepas langsung oleh Wali Kota Sungai Penuh Asafri Jaya Bakri (AJB) dan setelah dilepas di grand start, mereka dikawal ketat oleh mobil patwal khusus dari panitia TdS 2019.

Ajang balap sepeda dan pariwisata internasional yang pertama kali digelar di Kota Sungai Penuh ini disambut antusias oleh masyarakat.Bahkan sepanjang jalur TdS yang telah dilalui, mereka disambut hangat oleh warga dan anak-anak sekolah dengan memegang bendera merah putih. Bahkan Walikota Sungaipenuh berbangga karena menjadi bagian dari event berskala internasional ini.

Wako AJB mengatakan,  TdS ini memberikan dampak yang sangat besar bagi perekonomian Kota Sungai penuh, terutama dalam sektor pariwisata dan budaya. Karena kita dapat mempromosikan keindahan Kota Sungaipenuh kepada dunia.

Pembalap TdS 2019 saat menyusuri jalan Tanah Kambung, Sumnagi Penuh.

Selain itu ia menyampaikan terima kasih kepada Gubernur Sumbar yang telah memberikan kota Sungaipenuh kesempatan untuk berpartisipasi.

“We hope next, this event will still pass Sungaipenuh city,” harapnya.

Acara pelepasan tersebut turut dihadiri perwakilan dari Kementerian Pariwisata RI, Sekda Provinsi Jambi, Wakil Wali Kota, Asisten Sekda Provinsi Sumbar, jajaran Forkopimda, Sekda Munasri, jajaran pemkot serta tamu undangan lainnya. Juga  turut disaksikan oleh sejumlah masyarakat Kota Sungai Penuh, dimana warga dari berbagai penjuru memadati lapangan merdeka guna menyaksikan langsung pelepasan 18 tim rider dari berbagai negara.

Dari Lapangan merdeka (Sungai Penuh), seluruh pembalap melewati sejumlah kawasan. Yakni, Desa Debai, Sungai Ning, Tapan, Bukit Buai dan Koto Panai. Lalu, Kambang dan Bukit Pulai, sebelum finis di Alun-alun Kota Painan, Kabupaten Pesisir Selatan.

Untuk etape ini, tiga titik sprint masing-masing di Tapan, Koto Panai, Pasar Kambang. Sementara, titik King Of Mountain (KOM) di Sungai Ning, Bukit Buai dan Bukit Pulai.

Titik tertinggi tersebut berada di Km 13 Panorma Puncak. Di mana para pebalap harus melintasi jalan berliku dan menanjak dengan ketinggian 1.400 Mdpl.

Selain itu, disepanjang rute ini juga terdapat titik rawan longsor dan jurang yang menganga. Jika tidak hati-hati bisa membahayakan keselamatan pebalap.

Dua Pembalap TdS Jatuh di Desa Baru

Dua peserta Tour de Singkarak (TdS) tahun 2019 etape 8 Sungai Penuh terjatuh di jalur simpang Tiga Desa Baru Debai arah Tanah Kampung Kota Sungai Penuh.

”Ada dua pembalap yang mengalami kecelakaan saat melewati simpang Desa Baru menuju arah tanah kampung” kata salah seorang warga Desa Baru.

Pembalap saat terjatuh.
Pembalap saat terjatuh.

Dua pembalap jatuh, disebabkan adanya galian pipa yang berada pas ditengah jalan di simpang Tiga Desa Baru menuju Tanah Kampung.

“Setelah terjatuh dua pembalap tersebut langsung berdiri dan kembali melanjutkan balapnya,” ungkapnya.

Informasi yang berhasil dihimpun, untuk etape VIII, peserta balap sepeda internasional ini akan mulai dari lokasi start, didepan Lapangan Merdeka – simpang adipura menuju Jl. Muradi – Jl. Muradi – Syafiah Munir – Simpang PLN – Jl. Martadinata – Jl. Pancasila – Simpang Raya– Jl. Sriwijaya – Jl. Depati Parbo – Jl. Depati Parbo Kumun – Jl. Re Martadinata Debai – Jl. Baru Koto Padang – Stadion Pancasila – Jembatan Layang.

Selanjutnya Jl. Pancasila – Jl. Yos Sudarso – Jembatan Sumur Anyir – Jl. M. Tamrin – Jembatan Masjid Raya – Jl. H. Bakri – Simpang Lima menuju Jl. Jenderal Basuki Rahmat – Jl. Sri Sudewi – Jembatan Sungai Akar – Jl. Soekarno Hatta – Puncak – batas Sungai Penuh.
Setelah itu, masuk ke Kabupaten Pessel, Provinsi Sumatera Barat, yang dimulai dari Tapan – Indra Pura – Bukit Buai – Koto Panai – melewati Air Haji – Jembatan Linggo Sari – Pasar Air Haji – lurus terus ke Balai Salasa – Pasar Kambang – Pantai Pasir Putih – Batang Kapeh – Bukit Batang Kapeh – Alun – Alun Painan (Depan Kodim) Finish.

Jamalidin Novardianto Finis Pertama di Etape VIII

Pembalap sepeda dari tim PGN Road Cycling Jamalidin Novardianto berhasil finis pertama di etape VIII Tour de Singkarak (TdS), Sabtu (9/11). Jamal secara heroik menikung pembalap Filipina Rustom Lim dari tim 7 Eleven Cliqq yang memimpin lomba sejak dari Kota Sungai Penuh, Jambi, sampai Kota Painan, Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatra Barat.

Jamal mencatatkan waktu 5 jam 4 menit 46 detik. Ia unggul dari Lim yang juga mencatatkan waktu yang sama. Tapi Jamal unggul beberapa milidetik dari Lim sehingga ia berhak atas podium utama di Ruang Terbuka Hijau Kota Painan.

“Saya besar di kota (Painan) ini. Terima kasih semua masyarakat telah memberikan dukungan. Saya senang bisa juara di sini,” kata Jamalidin usai pengalungan medali juara etape VIII.

Sementara podium ketiga diamankan oleh pimpinan klasemen sementara Jesse Ewart dari tim Sapura Cycling Malaysia. Ewart juga melakukan sprint maksimal beberapa meter menjelang garis finis.

Di sepanjang balapan, Ewart terkesan menjaga ritme sehingga tidak masuk lima besar. Tapi di beberapa kilometer menjelang finis, pembalap 25 tahun itu melesat kencang sehingga ia dapat menyisihkan pembalap lain dari urutan tiga. Pembalap asal Australia itu menyelesaikan balapan dengan waktu 5 jam 6 menit 56 detik.

Hasil ini membuat Ewart tinggal selangkah lagi merebut juara umum Tour de Singkarak 2019. Gelar juara yang juga ia menangkan tahun lalu. Sampai etape VIII ini selesai, Ewart kokoh di puncak klasemen dengan catatan waktu total 31 jam 49 menit 18 detik.

Saingan Ewart di tabel klasemen yang tak lain rekannya di tim Sapura, Cristian Raileanu, justru tidak masuk dalam 10 besar finis di Painan. Pembalap asal Moldova itu mencatatkan waktu total 31 jam 51 menit 01 detik. Di urutan tiga klasemen ada Mirsamad Pourseyedi dari tim Omidnia Mashhad Team dari Iran dengan catatan waktu total 31 jam 53 menit 21 detik. ** Tim/Adv

163 Total Dibaca 6 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*