Diprediksi OTG di Payakumbuh Makin Banyak, Riza Falepi Risau

H. Riza Falepi didampingi Kepala Dinas Kesehatan dr. Bakhrizal.
H. Riza Falepi didampingi Kepala Dinas Kesehatan dr. Bakhrizal.

Payakumbuh, Editor.- Wali Kota Payakumbuh H. Riza Falepi dan Kepala Dinas Kesehatan dr. Bakhrizal menduga, kemungkinan banyak Orang Tanpa Gejala (OTG) yang berkeliaran.

Sementara yang bersangkutan tidak mengetahui, kalau dirinya bagian dari OTG, untuk itu harus diwaspadai serius oleh seluruh elemen masyarakat, apalagi sudah  Lima kasus positif Covid-19 di Kota Payakumbuh.

“Saya merasa risau dengan kondisi ini, jika OTG banyak yang berjalan kesana kesini, tidak tertutup kemungkinan, jumlah kasus positif Covid-19 bakal bertambah tajam di Payakumbuh,” sebut Wali Kota Riza Falepi di Balaikota Payakumbuh, Sabtu (2/5).

Menurut Kadiskes Bakhrizal, OTG atau orang tanpa gejala itu, adalah mereka yang pernah kontak dengan pasien positif. Ia mencontohkan, orang-orang yang pernah kontak dengan kelima orang positif Covid, seperti H. EM, Al, Eld, A dan J, dinamakan OTG. Namun, karena imun tubuhnya kuat, yang bersangkutan masih tampak sehat.

Harapan wali kota, agar OTG dimaksud, dengan kesadarannya yang tinggi bersedia melapor ke puskesmas atau melalui call center 0821 7125 8700. Sehingga bisa dilakukan protokol kesehatan terhadap dirinya.

Petugas kesehatan, sebut wali kota, akan melakukan tracking kembali OTG untuk selanjutnya menjalani SWAB.

“Jika hasil labornya neqatif, ya Alhamdulillah, tapi jika positif tentu akan menimbulkan masalah baru lagi. Bakal panjang mata rantainya untuk dilakukan tracking. Karena itu  dihimbau OTG tersebut segera melaporkan diri.

Tak perlu malu menyatakan diri OTG, karena kejujuran akan membantu percepatan pencegahan Covid-19 di Payakumbuh. Dan akan mengurangi penyebaran virus corona di kota ini. Peran serta seperti akan bernilai ibadah,” simpulnya.

Satu Pasien Covid-19 Pindah Status ke Kab. Agam

Satu dari tiga kasus positif Covid-19 di Payakumbuh, yang diumumkan Jum’at (01/05), bukan lagi menjadi catatan Covid-19 Payakumbuh. Tapi, statusnya berpindah ke Kabupaten Agam.

Secara data, jumlah kasus positif Covid-19 Payakumbuh berkurang, dari 5 menjadi 4 orang. Orang yang dinyatakan positif corona yang mutasi data itu adalah pedagang rokok kaki lima di Simpang Empat Jalan A. Yani dan Jalan Tembakau Payakumbuh, berinitial J, 62 tahun.

Walikota Payakumbuh H. Riza Falepi didampingi Kepala Dinas Kesehatan dr. Bakhrizal, di Balaikota, Sabtu (02/05), menginformasikan, pedagang rokok tersebut tercatat sebagai penduduk Payakumbuh dengan alamat di Kelurahan Nunang Dayabangun.

Namun, dalam setahun terakhir yang bersangkutan sudah bolak balik dari Payakumbuh ke kampung isterinya di Padang Tarok, Kecamatan Baso, Kabupaten Agam. Pagi berdagang rokok di Payakumbuh dan sore sudah berada di Padang Tarok.

Walau secara data Covid-19 yang bersangkutan pindah ke Agam, tapi tracking beliau di Payakumbuh, tetap dilakukan.

“Kita saat ini masih melakukan tracking terhadap J, dengan siapa-siapa saja ia pernah melakukan kontak. Hal yang sama juga dilakukan ditempat ia bermukim di Padang Tarok,” ungkap walikota.

“Mudah-mudahan hasil tracking terhadap kasus positif Covid-19 yang di Payakumbuh serta terhadap pedagang rokok yang tinggal di Padang Tarok, tidak terlalu panjang ke bawah, sehingga tidak banyak masyarakat yang positif Covid-19,” harapnya. ** Yus

116 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*