Dinkes Kab. Limapuluh Kota Sosialisasikan Masalah Stunting

Sosialisasi Penanggulangan kasus stunting di Limapuluh Kota.
Sosialisasi Penanggulangan kasus stunting di Limapuluh Kota.

Limapuluh Kota, Editor.- Untuk meninimalisir kasus stunting (kegagalan pertumbuhan anak akibat kekuangan gizi dalam waktu lama) di Kabupaten Limapuluh Kota,  Dinas Kesehatan sosialisasikan regulasi penurunan Sunting kepada pemangku kepentingan bertempat di aula Dinas Kesehatan Jum’at (24/1).  

Sosialisasi yang dibuka langsung bupati Limapuluh Kota, Irfendi menekankan pentingnya komitment bersama untuk menimalisir tejadinya kasus tidak normalnya pertumbuhan bayi akibat kekurangan gizi. Kepedulian semua pihak sangat diperlukan terutama dari pemerintahan terendah untuk memperhatikan kondisi kesehatan dan ekonomi masyarakatnya.

“Kapan perlu dinas terkait bentuk satuan tugas untuk menanggulangi kasus stunting ini, dengan regulasi yang ada kasus manusia kerdil akibat kekurangan gizi dan gangguan kesehatan dapat diatasi,” harap Irfendi 

Begitu pentingnya pencegahan stunting ini dilakukan karena berdampak rendahnya kualitas manusianya (SDM) yang dilahirkan. Tidak hanya bentuk pisik juga kecerdasan anak bisa dibawah rata-rata disamping kurangnya kepercayaan diri mereka hidup di tengah masyarakat nantinya. 

“Untuk itu,  semua organisasi pemerintah daerah, kecamatan dan perangkat nagari harus bergerak bersama-sama dalam pencegahan ini diantaranya, melakukan pemetaan, penyusunan program, yang didukung pembiayaan terkait percepatan pencegahan hingga tingkat desa,” pinta bupati. 

Sementara itu kepala dinas kesehatan Limapuluh Kota dr. Tin menambahkan untuk merealisasikan harapan bupati itu pihaknya melaksanakan pertemuan daerah, percepatan pencegahan stunting bersama dengan seluruh organisasi perangkat daerah,  camat, kepala desa,  dan pihak terkait lainnya, sehingga seluruh pihak terkait terlibat dalam upaya penanggulangan stunting ini.

Melaksanakan kampanye perubahan prilaku dan komunikasi antar pribadi untuk percepatan pencegahan anak kerdil, penting dilakukan karena stanting ini  tidak hanya disebabkan kekurangan gizi tapi juga prilaku tidak sehat. Justru itu  peran nagari dalam melakukan konvergensi percepatan pencegahan anak kerdil di nagari peranannya sangat penting karena perangkat nagarilah yang lebih tahu kondisi masyarakatnya.

“Jika hal ini benar-benar kita lakukan,  diyakini akan mempercepat pencegahan anak kerdil (stunting) di wilayah Limapuluh Kota,” tutupnya. ** @frimars

298 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*