Dinas Pertanian Mentawai Lakukan Gerakan Tanam Cabe Nasional

Tua Pejat, Editor.- Melihat keadaan yang terjadi saat ini, dimana harga beberapa hasil pertanian tidak ada kestabilan, terutama harga cabe yang semakin hari semakin terus mengalami kenaikan, Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kabupaten Kepulauan Mentawai melakukan gerakan tanam cabe. Gerakan ini merupakan program nasional yang dilatarbelakangi oleh kondisi di pasaran.

Program Gerakan Tanam Cabe Nasional (Gertam) ini merupakan upaya pemerintah dalam rangka menekan angka inflasi. Karena setiap tahunnya pada bulan- bulan tertentu terjadi kenaikan harga cabe yang cukup signifikan hingga melemahnya daya beli masyarakat akan kebutuhan cabe yang merupakan bahagian dari bumbu dapur. Tingginya harga cabe di pasaran pada waktu- waktu tertentu diakibatkan oleh beberapa factor. Diantaranya adalah musim hujan yang panjang, angin kencang sehingga pasokan jadi berkurang di pasaran. Selain harga cabe juga kebutuhan lainnya seperti harga beras dan bawang merah.

Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Kepulauan Mentawai Novriadi, SP mengatakan, Gerakan Tanam Cabe Nasional yang dilakukan di Mentawai sesuai dengan Surat Edaran dari Pemerintah Pusat kepada Pemerintah Daerah agar melakukan program gerakan tanam cabe.

Dijelaskan Nov, program ini wajib bagi seluruh Kabupaten dengan melibatkan masyarakat, sementata Pemerintah sendiri cuma memberikan fasilitas dalam bentuk bibit dan masyarakat yang melaksanakannya

Kabupaten Kepulauan Mentawai mendapatkan bantuan bibit cabe dari pusat melalui Balai Penelitian Tanaman Pangan (BPTP) Sukarami. 7 ribu bibit yang akan diberikan kepada masyarakat yang tergabung dalam kelompok Dasawisma dan Tim Penggerak PKK. Program tersebut juga sejalan dengan program Dinas Pertanian Mentawai yang disebar pada 10 Kecamatan.

Benih cabe yang akan diberikan kepada masyarakat nantinya dibagikan oleh setiap UPT Pertanian di masing- masing lokasi. Masing- masing keluarga mendapat 10 bibit yang sudah ditanam di dalam pot atau polybag.

Lebih jauh Nov mengatakan, pihak KPP Mentawai akan memberikan kepada masyarakat 40 bibit cabe dalan empat kali pembibitan sesuai dengan tahap- tahapnya.Agar setiap tahunnya tidak kekurangan cabe di dalam keluarga.

Gerakan Tanam Cabe Nasional ini diawasi oleh Petugas Pelaksana Lapangan (PPL) yang terdapat disetiap kecamatan. Sistem penanaman cabe ini tidak memakan lahan luas karena cukup di tanam di dalam pot atau polybag dan ini dapat terjamin karena tingkat pengawasannya terjangkau. Bila ada dari bibit ini yang rusak ataupun bermasaalah, masyarakat bisa memanggil PPL nya.

Gerakan Tanam Cabe Nasional ini telah berjalan dalam ini sesuai denhan Surat Edaran Gubernur Sumbar tertanggal 20 Januari 2017. Sebelumnya Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan Mentawai telah melakukan pembibitan 3 ribu bibit cabe dalam polybag.

Bibit cabe yang ditanam ini membutuhkan waktu kebih kurang empat bulan bisa dipanen. Itupun bisa dilakikan 14 kali panen setiap duakali seminggu untuk 14 kali tanam dan dilanjutkan tahap keduanya. ** Daniwarti

1219 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*