Dinas Pemadam Kebakaran Limapuluh Kota Butuh Tambahan Pos Pembantu

Limapuluh Kota, Editor.- Guna menciptakan rasa aman di tengah masyarakat, maka Dinas Pemadam Kebakaran Kabupaten Limapuluh Kota, sekarang, mengusulkan pembentukan sebuah pos pembantu pemadam kebakaran di Pokan Lasa (Selasa) Mungka. Usulan ini, direncanakan akan dimasukkan ke dalam draf Rencana Anggaran Pembangunan dan Belanja daerah (RAPBD) daerah itu, untuk dibahas pada paruh tahun ini juga.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Pemadam Kebakaran Limapuluh Kota, Irwandi, didampingi Kepala Bidang Pengendalian Operasional, Indra Syamsualis, saat dihubungi di ruangan kerjanya, di kawasan komplek kantor bupati lama, di pusat kota Payakumbuh, Rabu (22/11), mengatakan, pihaknya merasa perlu memiliki sebuah pos pembantu pemadam kebakaran di wilayah Mudiak tersebut. Bila pendirian ini terwujud, pos ini akan membawahi Kecamatan Guguak dan Kecamatan Mungka.

“Sebab, di kedua wilayah kecamatan itu, termasuk kawasan padat perumahan, padat penduduk, padat lokasi usaha beternak ayam petelur,” kata Irwandi menerangkan soal tujuan pendirian pos pembantu pemadam kebakaran di Pokan Lasa, Mungka. “Jika terjadi kelalaian, misalnya, musibah kebakaran, niscaya akibatnya sangat fatal, dan menimbulan kerugian tak terhingga,” sambungnya.

Menjawab pertanyaan, Irwandi menjelaskan bahwa potensi bencana kebakaran tergolong tinggi di kedua kecamatan. Dan, bila musibah maha dahsyat menggilas, yang bakal ditelannya bukan cuma rumah-rumah masyarakat, melainkan juga lokasi usaha beternak ayam petelur, serta lahan gambir. “Mungka dan juga Guguak ‘kan terkenal dengan ikon nagari sejuta ayam,” sebut Irwandi.

Nah, bertolak dari kondisi itulah, menurut Irwandi, pihaknya merasa perlu mengusulkan pendirian pos pembantu pemadam kebakaran, dengan harapan bisa diwujudkan pada tahun anggaran 2018 mendatang.

Alasan berikutnya, kata Irwandi, keinginan mendirikan pos pembantu pemadam kebakaran di Pokan Lasa Mungka, juga untuk memenuhi Standar Operasional Prosuder (SOP) Dinas Pemadam Kebakaran, yang menyebutkan kalau dalam radius 15 kilometer harus ada pos pembantu untuk meminimalisir terjadinya musibah dahsyat.

Dikatakan, pembentukan pos pembantu ini juga harus diikuti dengan pengadaan satu unit kendaraan operasional pemadam kebakaran berukuran menengah, tapi beroda enam. Selainnya, juga akan dilakukan penambahan personil sedikitnya 12 orang, yang berjaga secara bergantian setiap harinya.

“Biaya untuk mewujudkan kebutuhan tersebut, ada sekitar Rp 2 miliar. Dan, kita berharap, sumber dananya dari APBD Limapuluh Kota tahun 2018,” tandas Irwandi. ** SAS

1193 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*