Dinas Pariwisata dan Bundo Kanduang Kota Solok Sosialisasikan ABS-SBK

Solok, Editor.- Dinas Pariwisata berkerja sama dengan  Bundo Kanduang  dan LKAAM Kota Solok adakan Sosialisasi  Menanamkan nilai-nilai Adat Basandi Syara’-Syara’ Basandikan Kitabullah (ABS-SBK) pada generasi muda Kota Solok  di SDN 02 Aro IV Korong. Selasa (5/9).

Kegiatan yang dikuti murid SD dan SLTP se Kota Solok itu dibuka Walikota Solok diwakili Kadis Pariwisata Hj.Ervi Basri,SE,MM dihadiri Kadis Pendidikan Drs.H.Dodi Osmond, Ketua LKAAM H.Rusli Khatib Suleman, Ketua Bundokanduang Melda Murniati,Spd serta undangan lainnya..

Ketua Bundo Kanduang Kota Solok Melda Murniati  selaku Ketua Pelaksana  mengungkapkan, kegiatan Bundo Kanduang masuk sekolah ini telah dilaksanakan sejak tahun 2011 yang diawali tingkat SLTA.

“Sementara tahun 2017 ini untuk tingkat SD dan SLTP yang berlangsung 15 hari dan dilokasi sekolah masing-masing ,”ujar Melda.

Juga dikatakan, kegiatan Bundo Kanduang masuk sekolah dalam rangka penanaman nilai-nilai ABS-SBK bagi siswa SLTP dan SD sekota Solok karena sejak  kurikulum 2013 pelajaran BAM (Budaya Alam Minangkabau) sudah dihilangkan, dikhawatirkan anak-anak dan generasi muda sudah mulai tidak paham dan mengerti tentang adat dan budaya awak urang Minang..

Kegiatan yang berlangsung selama 15 ini akan diikuti 70 orang siswa, tergantung sekolah, karena ada yang pelaksanaan dilapangan, mushala atau diruangan. Sementara materi  yang diberikan adalah Budaya Alam Minang Kabau, Adat Salingka Nagrai ,Sumbang Duo Baleh dan Kato Nan Ampek disampai oleh Ketua KAN, Ketua LKAAM, dan Ketua Bundokanduang.

Walikota diwakili Kepala Dinas Pariwisata Ervi Basri mengucapkan apresiasi dan terimakasih pada Bundo Kanduang beserta jajaran dan dukungan LKAAM karena telah mendukung upaya pemerintah Kota Solok dalam membangun kehidupan masyarakat kota Solok yang berlandaskan ABS-SBK sebagaimana tercantum kedalam Visi dan Misi Kepala Daerah. Kalau tidak dari sekarang kapan lagi Budaya Adat Minang kabau ini dimasyarakat kepada generasimuda, karena hal ini sebagai orang minang perlu sekali memahami dan mendalami Adat Istiadat Minang,”tukuk Elvi.

“Bagaimanapun juga, tanpa dukungan Bundo Kanduang dan LKAAM sulit rasanya bagi kita untuk mewujudkan kehidupan yang ABS-SBK terutama di Kota Solok.”Melalui kebersamaan Pemko, LKAAM, Bundo Kanduang dan didukung OPD terkait serta seluruh elemen masyarakat semoga kerja yang berat menjadi ringan,” tutupnya. ** Mempe

824 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*