Dinas Parekraf Sumbar Gelar Minangkabau Fashion Festival 2016

Padang, Editor.- Minangkabau Fashion Festival 2016 direncanakan dibuka oleh Kepala Badan Ekonomi Kreatif Indonesia RI Triawan Munaf tanggal 23 Mei 2016 pukul 10.00 WIB. Pada kesempatan itu sekaligus juga dilaksanakan pelantikan kepengurusan Komunitas Desainer Etnik Indonesia (KDEI) Sumbar.

Demikian dijelaskan Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Parekraf) Sumbar, Burhasman Bur pada Jumpa Pers di kantor lembaga tersebut, Senin (16/5).

Burhasman Bur, Aprimas dan Anita Dikarina memperlihatkan hasil lomba disain 2015 memakai sarana boneka barbie.
Burhasman Bur, Aprimas dan Anita Dikarina memperlihatkan hasil lomba disain 2015 memakai sarana boneka barbie.

Lebih lanjut dikatakan, diharapkan dengan adanya ivent ini diharapkan fashion bisa lebih berkembang dan tidak hanya terpaku pada pakaian adat dan pengantin semata. Bertolak dari nilai-nilai tradisi, berbagai ragam fashion atau busana Minang, seperti Baju Kuruang Basiba bisa dimodifikasi dan dikembangkan sesuai dengan kondisi kekinian.

“Tidak ada hambatan untuk berkreasi. Namun yang penting tetap bercirikan budaya Minang yang identik dengan busana muslim dan bisa diproduksi secara massal,” kata Burhasman didampingi Kabid Parekraf Aprimas dan Anita Dikarina, koordinator pelaksana Minangkabau Fashion Festival 2016.

Menurut dia, potensi desainer, pelaku/pengrajin songket, sulam, dan tenun, tumbuh dan berkembang seiring perkembangan dunia fashion di Sumatera Barat. Banyaknya ivent fashion baik dalam peragaan busana on the stage maunpun on the street menambah geliatnya perkembangan dunia fashion di Sumatera Barat.

Hadirnya sekolah-sekolah maupun perguruan tinggi jurusan busana serta sekolah-sekolah menjahit, menambah dan meningkatkan jumlah pelaku di bidang fashion seperti desainer, maupun model yang saling bersinergi dalam melaksanakan ivent peragaan busana di Sumatera Barat. Ditambah hadirnya ivent-ivent di kabupaten/ kota yang juga melaksanakan ivent-ivent di bidang fashion, sebut saja Payakumbuh Fashion Week, Songket Carnival, Pariaman Fashion Week. Selain itu, juga didukung dengan maraknya ajang peragaan busana dalam bentuk lomba maupun peragaan para desainer muda dan desainer ternama yang dilaksanakan pemerintah maupun masyarakat.

Untitled-1

Hal ini sejalan dengan program dan kegitan Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Provinsi Sumatera Barat, yang juga berkeinginan menjadikan Sumatera Barat sebagai pusat busana muslim di Indonesia, yang sejalan dengan program wisata Islami

Pada tahun 2013, 2014 dan 2015 dimulai kegiatan Minangkabau Fashion dan Carnival mendapat apresiasi yang sangat besar dari masyarakat pelaku fashion. Hal ini dibuktikan dengan banyaknya peserta yang terpaksa diseleksi kaerna sketsa gambar yang dikirim sebagai sebuah persyaratan tidak memenuhi kriteria yang ditetapkan. Akhirnya 50 (desain carnival) yang lolos seleksi dari 102 peserta yang mengirimkan sketsa desain busana carnival.

Pemerintah Provinsi Sumatera Barat melalui Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif telah mengawali dengan beberapa lomba di bidang desain (fashion dan cenderamata) yang dikemas dalam kegiatan Minangkabau Fashion Week 2015.

Agar lebih semarak dan bergengsi, untuk tahun 2016 Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Provinsi Smatera Barat menggandeng Komunitas Desainer Etnik Indonesia Sumbar untuk melaksanakan kegiatan Minangkabau Fashion Festival 2016.

Komunitas Desainer Etnik Indonesia merupakan komunitas yang anggotanya bukan saja para desainer tapi pengrajin baik songket dan sulaman yang berada di Sumatera Barat. Komunitas ini mencoba membuat jaringan dan keterkaitan antara desainer dan pengrajin.

“Ketua KDEI Sumbar adalah Novia Hartini. Selain itu Komunitas Desainer Etnik Indonesia (KDEI) yang salah seorang penasehatnya adalah Itang Yunasz dan Raizal Boeyoenq Rais sebagai ketua KDEI Indonesia,” jelas Burhasman Bur.

Pada Minangkabau Fashion Festival 2016 yang akan berlangsung dari taggal 23 sampai dengan 25 Mei tersebut akan dilaksanakan

Novia Hartini
Novia Hartini

berbagai beberapa lomba dengan peserta dan pelaku yang berbeda. Yaitu, Young Designer Competition (dengan peserta siswa dan mahasiswa pada SMK dan Perguruan Tinggi jurusan busana yang ada di Sumatera Barat) pelaksanaan tanggal 23 Mei 2016 pukul 14.00 wib, Ballroom Bumiminang Hotel. Lomba Modifikasi Busana Pengantin Minangkabau (desainer dan pelaku busana pengantin) 24 Mei 2016 pukul 19.00 wib, Ballroom Bumiminang Hotel, Lomba Hijab Kreasi (Umum), pelaksanaan 24 Mei 2016 pukul 10.000, Ballroom Bumiminang Hotel, Minangkabau Fashion Carnival (MFC), 24 Mei 2016, pukul 16.00 wib, Lapau Panjang Cimpago – Bumiminang Hotel, Lomba Foto on the spot (ivent Minangkabau Fashion Carnival) 24 Mei 2016, pukul 16.00 wib Lapau Panjang Cimpago – Bumiminang Hotel.

Untuk mendapatkan karya-karya berkualitas dan masterpiece dalam setiap kegiatan, dibutuhkan tim juri yang akan memberikan penilaian terhadap karya-karya yang masuk. Mereka adalah Itang Yunasz, Chintami Atmanagara, Yoyok Prasetyo, Corie Kastubi, Herisman Tojes, Syofiardi Bachyul dan Tim Pilma (Paras Moeslim Magazine).

Pengumuman pemenang akan dilaksanakan pada tanggal 24 Mei 2016 di Bllroom Bumiminang pukul 19.00 dan total hadiah untuk 5 (lima) pemenang Rp. 108.250.000.

Dalam jumpa pers itu Ketua KDEI Sumbar Novia Hartini juga menjelaskan, Minangkabau Fashion Festival 2016 memfasilitasi beberapa Desainer dan model dari Jakarta diantaranya yang tergabung dalam Komunitas Desainer Etnik Indonesia, Yoyo Prasetyo (Jakarta), Corrie Kastubi (Jakarta), Batik Sekar Setaman by Catur Wijaya (Jawa Tengah), Oki Wong (Medan), Dara Birra by Humaira desainer ibu Aisyah Chan (jakarta), Irwansyah MEC’s (Jakarta), Cut Zunika (Aceh), Lentera by Hj. Ratu Anita Soviah (Palembang), Ilham Bahari Songket Palembang by Bilal (Palembang), Chintami Atmanagara (Jakarta), Itang Yunasz (Jakarta) dan beberap disainer dari Sumbar. ** Rhian

1247 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*