Dinas Kesehatan Mentawai Akan Gelar Pekan Kelambu

Tua Pejat, Editor,- Dalam upaya meminimalisir penyakit malaria di Kabupaten Kepulauan Mentawai, Dinas Kesehatan mengadakan Pekan Kelambu yang ditandai dengan pemberian kelambu masal, fokus pada masyarakat di daerah yang malarianya masih tinggi.

Hal tersebut disampaikan oleh Kepala Dinas Kesehatan Lahmudin Siregar pada Editor baru- baru ini di kantornya Km.4 Tua Pejat. Dikatakan Lahmudin, yang dimaksud fokus adalah satu desa atau satu daerah yang malaria nya masih tinggi. Diharapkan kelambu yang akan diberikan nantinya dipakai serentak pada Pekan Kelambu yang akan digelar selama bulan Mei 2016 ini. Pekan Kelambu ini direncanakan akan dibuka oleh Dirjen Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Kementrian Kesehatan RI.

Pada Pekan Kelambu ini masing- masing masyarakat akan mendapatkan satu kelambu per satu kelompok tidur. Kelambu yang akan dibagi merupakan bantuan dari Global Fund dan akan berlangsung selama seminggu.

Menurut Lahmudin, dalam 1.000 orang penduduk ada lebih kurang 6 orang yang terkena malaria. Oleh karena itu Dinas Kesehatan Mentawai melakukan langkah- langkah penanggulangan dan pencegahan. Diantaranya berupa pemberian kelambu, salah satu . cara cepat untuk pencegahan malaria.

Kelambu yang diberikan kepada masyatakat telah dilengkapi dengan racun anti nyamuk, dimana jika nyamuk menempel di kelambu tersebut dia akan pusing dan langsung mati. Namun bagi manusia kelambu itu aman atau racunnya tidak berdampak negatif pada manusia.

Kelambu yang dibagikan berjumlah kebih kurang 13.000 helai dan akan dibagikan pada peringatan Hari Malaria Sedunia pada tgl 25 Mai 2016 mendatang. Pekan Kelambu yang akan digelar ini merupakan wujud dari salah satu tujuh pesan Sikerei yaitu elimi asu Malaria . Mentawai ditargetkan eliminasi Malaria 2020.

“Untuk pencegahan malaria, selain tidur menggunakan kelambu, yang terpenting adalah menjaga kebersihan lingkungan dan rumah. Jangan suka begadang di malam hari, orang yang suka begadang itu akan rentan terkena malaria. Kekebalan tubuh akan berkurang akibat terkena angin dan udara di malam hari,” jelas Lahmudin.

Lahmudin menghimbau kepada masyarakat Mentawai agar ikut mensukseskan Pekan Kelambu yang akan berlangsung minggu depan. Diharapkan dengan adanya program ini penyakit malaria bisa berkurang dan Kab. Kepulauan Mentawai terlepas dari bahaya endemik penyakit malaria. ** Daniwarti

 

567 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*