Dinas Kesehatan Kota Pariaman Isolasi 11 Petugas Pukesmas Naras

Plt kepala Dinas kesehatan harus kota Pariaman Syahrul.
Plt kepala Dinas kesehatan harus kota Pariaman Syahrul.

Pariaman, Editor.- Sebelas orang petugas Kesehatan dari Puskesmas Naras, kecamatan Pariaman Utara, Kota Pariaman terpaksa diisiolasi ketat di rumah masing-masing. Isolasi tersebut dilakukan, Karena diduga seluruh petugas itu pernah kontak lansung dengan Candra , pasien positif covid 19 asal Kecamatan Pariaman Utara, Kota Pariaman Sumatera Barat.

“Sebelas petugas kesehatan itu merupakan petugas Puskesmas Naras yang terdiri dari satu orang Dokter dan Perawat. Sebelas petugas itu mengaku pernah kontak dengan pasien Candra, saat pasien Candra mengunjungi Puskesmas untuk berobat. Padahal pasien Candra saat itu dalam masa isolasi di rumah. sehingga seluruhnya terpaksa dilakukan isolasi ketat dirumah selama empat belas hari kedepan untuk memutus matarantai Covid 19,” kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Pariaman Syahrul

Syahrul menambahkan, bahwa sebelas petugas Puskesmas Naras itu juga sudah menjalani rapid test oleh petugas terkait, dimana hasilnya Negatif.

“Rapid test yang dilakukan kepada 11 petugas kesehatan itu, hasilnya negatif, namun rapid test akan kembali dilakukan dalam sepuluh hari kedepan, ” kata Syahrul.

Selain 11 petugas Puskesmas Naras, sebelumnya juga terdata ada sekitar 34 orang warga yang diduga pernah kontak dengan Candra , pasien positif Covid 19 itu. Namun setelah dilakukan rapid test, seluruhnya negatif. Untuk mengantisipasi penyebaran Covid 19, seluruhnya juga diisiolasi ketat dirumah masing -masing.

“Ada 45 orang warga dan petugas Puskesmas Naras Pariaman yang pernah melakukan kontak langsung dengan Candra , pasien positif Covid 19 itu. Namun dari hasil rapid test yang dilakukan, seluruhnya dinyatakan negatif,” kata Syahrul.Seluruh warga dan petugas kesehatan tang telah menjalani rapid test diminta untuk mengikuti aturan yang ada, agar rapid test yang dilakukan berikutnya tetap negatif. Dengan menerapkan pakai masker, cuci tangan pakai sabun dan jaga kontak dengan orang ain.

Sebelumnya, Candra warga asal Kecamatan Pariaman Utara, Kota Pariaman itu dinyatakan Positif Covid 19 setelah hasil Swab keluar dari labor. Pasien yang merupakan petugas IGD di RSUD Pariaman itu diduga terpapar Covid 19, saat membantu menangani Tania , pasien Postif Covid 19 dari Kabupaten Padang Pariaman, beberapa waktu lalu.

Kini, pasien menjalani karantina dikarantina di Gedung Asrama Diklat Balai Pelatihan Kesehatan (bapelkes) Dinas Kesehatan Provinsi Sumbar di Padang. Pasien menjalani karantina selama empat belas hari kedepan, sebelum Swab kembali dilakukan.

Syahrul juga menyebut bahwa kondisi pasien sehat, sama seperti orang lain pada umumnya, namun ditubuh korban ada virus yang menempel. Apalagi diketahui bahwa pasien masuk dalam status orang tanpa gelaja

”Kondisinya pasien saat ini normal, sehat tanpa gejala. Bahkan sepuluh hari selama berada dikarantina, petugas akan kembali melakukan tes di Laboratorium Unand Padang untuk mengatahui hasil Swabnya, tutup Syahrul. ** Afridon

167 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*