Dimasa Pandemi Covid-19, Ketahanan Pangan Kota Pariaman Terjamin   

Dasril.
Dasril.

Pariaman, Editor.- Kepala Dinas Pertanian, Perikanan dan Pangan Kota Pariaman, Sumatera Barat,  Dasril menyebutkan, panen padi dan palawija yang kedua di Kota Pariaman dari tiga kali masa panen yang bisa dilakukan oleh petani untuk ketahanan pangan dimasa pandemi Covid 19 yang sedang mewabah saat ini.

“Warga Kota Pariaman patut merasa bahagia, karena mereka tidak akan pernah kekurangan beras akibat dampak dari wabah Covid-19 ini,” kata Kepala Dinas Pertanian, Perikanan dan Pangan Kota Pariaman Dasril, Senin (12/5),

Lebih lanjut dikatakan,  yang membuat pihaknya tenang saat ini adalah hama tikus sudah tidak adalagi. Sawah dikelola oleh kelompok tani dengan binaan dan pengawasan dari PPL, pupuk lancar tidak ada kendala, irigasi juga lancar untuk mengairi sawah petani, bibit juga lancar. Dengan semua itu kami berharap hasil padi yang dipanen  para petani lebih baik lagi dan lebih banyak lagi.

Saat ini tiga kecamatan yang ada di Kota Pariaman, telah melaksanakan panen raya padi. Panen raya ini sudah bisa memenuhi kebutuhan masyarakat Kota Pariaman untuk tiga bulan kedepan menjelang  panen berikutnya datang. Tiga kecamatan tersebut adalah Kecamatan Pariaman Utara,  Pariaman Timur dan  Pariaman Selatan.

Di Kecamatan Pariaman Timur, Desa Kajai dengan kelompok tani yang bernama Tusamon, dan penyuluh tani bernama Erizal Anwar, telah menghasilkan padi sawah dengan varietas  sokan putih.  Hasil panen yang dilakukan (8 / 5) menghasilkan padi sawah sebanyak 3,5 ton dengan luas panen sebesar 0,5 ha.

Kecamatan Pariaman Utara, Desa Sintuk telah melakukan panen 10 Mei 2020 dengan menghasilkan padi varietas cisokan sebanyak 3,05 ton dengan luas lahan 0,6 ha dari kelompok tani Hulu Sikijang I dengan petani yang bertanggung jawab dikelompok itu adalah Rapani dan Muslim, penyuluh taninya adalah Tajuzzaki.

Kecamatan Pariaman Selatan ada dua desa yang telah melakukan panen raya padi sawah yaitu Desa Marabau dan Desa Padang Cakua. Desa Marabau komoditi padi yang dihasilkan adalah varietas 42 dengan luas panen 1 ha dengan produktivitas 5,1 ton. Panen dilaksanakan pada tanggal 11 Mei 2020 dengan nama kelompok tani Sayang Ibu. Petani yang mengelola Sudirman dan penyuluh tani bernama Eni Puspita.

Sedangkan Desa Padang Cakua menghasilkan produktivitas padi sawah sebanyak 5,2 ton,  dengan luas panen sebesar 1 ha dan varietas padi sawah yang dihasilkan bujang marantau dari kelompok tani sakato, petani bernama Masrizal dan penyuluh taninya bernama Eni Puspita.

Total semua panen selama bulan Mei ini di tiga kecamatan tersebut berjumlah 16,85 ton dengan luas panen sebesar 3,1 ha, katanya. ** Afridon

107 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*