Dijadikan Tempat Pemerkosaan, Pondok Cafe Citra Fitri Dibakar Massa

Payakumbuh,Editor.- Untuk kedua kalinya cafe Citra Fitri yang terletak di jalan M.Syafii Kelurahan Talang Kecamatan Payakumbuh Barat, Kota Payakumbuh diamuk massa,karena kehadirannya telah meresahkan masyarakat.

Diduga kafe yang pernah dibakar massa tahun 2015 lalu, menjadi lokasi pemerkosaan pada Jum’at dini hari, massa yang telah mulai berkumpul sejak pulul 21.00 di sekitar lokasi menunggu hasil negoisasi ketua LPM, Lurah,dan ketua pemuda setempat dengan pemilik perwakilan pemilik cafe, di saksikan Muspika Kecamatan Payakumnbuh Barat.

Tepat pukul 22.10  WIB Sabtu (21/1) Kafe Cinta Fitri yang terletak di Kelurahan Talang,  Kecamatan Payakumbuh Barat, dirusak massa dengan membakar pondok pondok yang ada di samping bangunan utama. Kafe yang biasa menjadi tempat nongkrong malam anak muda ini hangus setelah dibakar masyarakat.

Sekdako Payakumbuh  Ir.Benny Warlis bersama Camat Payakumbuh Barat, Nurdal hadir dilokasi Cafe  Citra Fitri yang di bakar massarakat.
Sekdako Payakumbuh Ir.Benny Warlis bersama Camat Payakumbuh Barat, Nurdal hadir dilokasi Cafe Citra Fitri yang di bakar massarakat.

Informasi yang dihimpun Editor di lokasi, pemerkosaan yang diketahui terjadi Jum’at (19/1) dini hari ini diperkirakan berada dalam room no 3 kafe tersebut. Korban bernama Mawar (nama samaran-red) yang berusia 22 tahun harus mendapatkan perawatan di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Adnaan WD Payakumbuh dan mendapatkan 4 jahitan di kemaluannya.  Diperkirakan,  korban diperkosa sebanyak 7 orang dan memasukkan benda keras ke  kemaluannya.

Aparat keamanan sempat melakukan negosiasi agar tidak terjadi pengerusakan kafe. Namun, karena kalah jumlah, pihak kepolisian dan TNI tidak bisa mencegah kemarahan warga.  Akhirnya , massa berhasil membakar pondok kafe dan bagian belakang bangunan utama kafe. Sebelum aksi pembakaran di laksanakan,terjadi pelemparan batu ke atap bangunan utama, namun bisa di cegah petugas, karema massa semakin membludak membuat jalan raya menuju ke Sungai Beringin menjadi macet.

Tidak sampai disitu,  aksi massa juga beralih ke tengah jalan. Dimana mobil pemadam kebakaran yang akan memadamkan api dihadang.

Lurah Talang, Gusmardi membenarkan kejadian pemerkosaan di Kafe Cinta Fitri ini dan tidak bisa menghalangi tindakan massa yang sudah marah.

“Benar ada pemerkosaan di kafe ini. Saya sudah menjenguk korban di rumah sakit dan kondisinya sangat memprihatinkan. Sekarang masyarakat marah, kami tidak bisa berbuat apa-apa,” kata Gusmardi kepada wartawan.

** Yus

1946 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*