Diikuti Empat Negara, PICEEBA Ke-4 Bahas Masalah Ekonomi di Era Revolusi Industri 4.0

Prof Ganefri saat membuka PICEEBA ke 4.
Prof Ganefri saat membuka PICEEBA ke 4.

Padang, Editor.- Untuk menciptakan sarjana ekonomi yang kompetitif perlu inovasi dalam meningkatan kualitas lulusan. Selain melakukan aktvitas akademik, menyelenggarakan wahana ilmiah bagi perkembangan terbaru di dunia ilmu pengetahuan juga menjadi faktor penting dalam mendiseminasikan berbagai hasil penelitian.

Untuk menjaga kualitas lulusan di era Revolusi Industri 4.0, Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Padang (FE UNP) konsisten melaksanakan Padang International Conference on Economic, Education, Business and Accounting , yang membahas tantangan dan peluang baru dalam ekonomi, bisnis dan pendidikan dikaji secara ilmiah oleh 142 pemakalah. Bahkan empat pembicara utama dari empat negara ikut memberikan pandangannya.

Kegiatan ini PICEEBA) yang ke-4 kali dihelat ini berlangsung, Sabtu (16/11) yang digelar Fakultas Ekonomi (FE) UNP. Salah satu point penting yang dikemukakan Rektor UNP Prof Ganefri, mengakui di era revolusi industri 4.0 ini, sektor ekonomi menjadi hal yang berdampak. Termasuk dalam pendidikan dan sub sektor lainnya.

”Misalnya dalam akutansi, sekarang program hitungannya telah ada. Tinggal memasukkan data, hasilnya sudah tampak. Ini menjadi tantangan kita dalam pendidikan ekonomi di kampus,” katanya saat pembukaan PICEEBA ke-4 ini.

Dengan begitu, pihak perguruan tinggi diminta untuk terus berinovasi dalam meningkatkan kualitas pendidikan. Pasalnya teknologi kecerdasan buatan ini juga telah merambah hingga pada hal mendasar.

Ganefri kembali mencontohkan akutansi. Ke depannya akuntan bisa dikerjakan dengan mesin.

Tapi dia menegaskan sentuhan manusia masih diperlukan. Jadi inovasi yang sifatnya disrupsi telah muncul. Jadi sekarang bagaiaman mencari inovasi baru, sentuhan manusia yang tak bisa digantikan teknologi lagi.

Khusus di UNP, mahasiswa juga diajarkan dengan eknologi terbaru dalam bidang pendidikan ekonomi ini.

”Kita ada labor yang fasilitasnya berbasis IT. Artinya teknologi itu yang dikuasai oleh mahasiswa,” katanya.

Ketua panitia Alpon Satrianto menyebutkan dari 220 makalah yang masuk, ada 142 makalah yang diseleksi panitia. Makalah yang diterima pada PICEEBA pertama, kedua dan ketiga telah diterbitkan pada prosiding yang terindeks Atlantis Press,” katanya.

Topik ataupun skop dari seminar ini  di antaranya pendidikan ekonomi, manajemen, akuntansi, ilmu ekonomi dan kewirausahaan. ”Tujuan dari pelaksanaan konferensi internasional ini adalah sebagai ajang untuk saling berbagi hasil penelitian dan mengetahui perkembangan terbaru di dunia ilmu pengetahuan. Oleh karena itu tema yang diambil disesuaikan dengan tren dan isu terbaru, yaitu tantangan dan peluang terbaru di bidang bisnis dan ekonomi pada era disrupsi,” katanya.

Para peneliti yang mengikuti PICEEBA keempat tahun 2019 ini, dapat mendiseminasikan hasil penelitian yang telah mereka lakukan. Sehingga hasil penelitian tersebut dapat terpublikasi secara luas, serta menerima masukan dan tanggapan dari para peneliti lainnya. Selain itu acara peluang publikasi, seminar internasional ini juga bermanfaat untuk memperluas pergaulan akademik diantara para peneliti dan dosen, sehingga dapat membuka jaringan yang lebih luas untuk kegiatan penelitian atau studi lanjut nantinya.

Pada kesempatan kali ini, ada empat orang pembicara utama yang berkelas dunia dari berbagai universitas terkemuka dunia.

Yakni Shane Matthews, Associate Professor of Marketing and Economics, Queensland University of Technology Australia. Lalu Teofilo C. Daquila Associate Professor of Economics, National University of Singapore, Singapura. Ada Waznah Wan Omar, Professor of Retailing, Universiti Teknologi Mara, Malaysia dan Yasri, Professor of Marketing UNP, Indonesia. ** Agusmardi/Humas UNP

200 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*