Dibalik Terbakarnya Pasar Senen

Jakarta,  Editor.- Pasar Senen masih terlihat sepi. Beberapa orang petugas keamanan pasar yang dibangun di era Gubernur Ali Sadikin ini, terlihat mondar mandirEditor sengaja datang lebih pagi ke pasar bersejarah di kota Jakarta ini, untuk meliput kunjungan Gubernur Sumbar Irwan Prayitno, yang rencananya akan menemui para pedagang korban kebakaran yang terjadi pada Kamis (19/1/2017), lalu ini.  Konon  70 persen pedagang di sini berasal dari Ranah Minang .

Meski hari itu Gubernur Irwan Prayitno membatalkan kunjungannya, Editor tetap bertahan disana, sembari mengamati berbagai aktifitas di lokasi kebakaran. Di antara puluhan personel keamanan, tampak pedagang berlalu lalang sambil menunggu intruksi dari petugas untuk memberi izin pedagang mengemasi, barang dagangan yang masih tersisa di toko. Pasca musibah kebakaran, pintu masuk gedung pasar ditutup sementara, menjaga hal –hal yang tidak diinginkan dari pihak yang tidak bertanggung jawab.

Menjelang siang, para pemilik toko makin ramai berdatangan. Salah seorang pedagang, menyebutkan, semalam terjadi pencurian. Kabar ini sampai ke telinga para pedagang, sehingga para pedagag bergegas berdatangan untuk  mengemasi sisa-sisa dagangan mereka.  Sebagian dari merka terlihat menggelar sisa barang tersebut  di arena parkir hingga trotoar jalan di sebelah selatan  pasar.

“kami menjual murah barang dagangan kami. Asal jadi duit, lumayan, untuk penyambung hidup,” tutur salah sorang pedagang, dengan wajah masih diliputi kesedihan.  Disepanjang trotoar terlihat banyak bergantungan  pakaian dari  berbagai merek,  kodisinya terlihat kusut, dan berdebu, bahkan ada yang tesudah kotor dan masih basah bekas guyuran pemadam kebakaran.

Ada Unsur Kesengajaan?

Di saat keramain, tiba-tiba hujan turun, seta merta Editor bergegas mencari tempat berteduh, berebutan dengan para pedagang dan petugas keamanan lainnya. Di bawah gerbang atap pintu parkir, kami berteduh, ada pedagang korban kebakaran,  keamanan pasar, hingga pedagang asongan, berbaur.  Disamping kami, seorang pria paroh baya asyik berbincang dengan temannya, logat Minang-nya terdengar jelas.  Mereka berbincangan  seputar bencana kebakaran dan rencana kelanjutan usaha mereka , pasca kebakaran. Berbincangan mereka membuat Editor tertarik untuk ikut serta, maota.

“Sejak saya mulai membuka usaha di Pasar Senen ini sudah sering terjadi kebakaran, namun kebakaran kali ini adalah kebakaran yang paling besar dan terbanyak menghanguskan toko,” ungkap Armada, nama bapak paro baya teman ngobrol kami, pedagang korban kebakaran, asal Pasaman, ke Jakarta sejak tahun 1971.

Dari mulut Armada, urang awak,  pedagang pakaian ini, terungkap cerita yang semula sudah kami “duga” muncul.  “Kami curiga, musibah kebakaran ini sudah “direncanakan” ucap Armada. “Betapa tidak, lanjutnya, saat kebakaran berlangsung, pedagang (dari etnis Tionghoa), terlihat tenang-tenang saja, meski ada sebagian barang dagangan mereka ikut terbakar. Pantasan, sebelum terjadi kebakaran, mereka telah “menyelamatkan”  barang-barang berharga mereka, seperti  berangkas, saya melihatnya sendiri” ungkap Armada, degan nada kecewa.

Hal senada juga diungkapkan Fauzan, perantau Minang, pemilik toko Nusantara, pengusaha spanduk, baju kaos dan sablon. “Saya curiga, kami pedagang pribumi, bakal dihabisi. Cerita yang kami terima, nantinya dilokasi pasar ini akan dibangun pusat perbelanjaan modern dan apartement. Sudah dapat dipastikan kami pedagang lemah, bakal tidak mampu memiliki tempat berusaha di tempat ini kembali, ya akhirnya “terpaksa” minggir,” ungkapnya sedih bercampur geram.

Ketika disingung tentang rencana kedepan, senada mereka mengatakan, tidak akan menyerah, alias pulang kampung. “Kehidupan kami sudah mantap di perantauan. Sekiranya, tidak mampu menyewa atau membeli kios di Pasar Senen nantinya, kami mungkin akan mencari pasar, atau pertokoan di wiayah lain di Jakarta,” uncap mereka,  bebarengan.  ** Wisja

742 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*