Diawali Arak-arakan, Ketua DPD PKDP Solok Periode 2019 – 2024 Dilantik

Arak-arakan menjelang pelantikan Ketua PKDP Solok.
Arak-arakan menjelang pelantikan Ketua PKDP Solok.

Solok, Editor.-  Ketua DPD PKDP Solok periode 2019 – 2024 dilantik secara resmi, bertempat di Jalan Cengkeh Kota Solok, Minggu (10/11/2019), Sebelumnya, dilakukan arak-arakan sekeliling Kota Solok, dengan tujuan mengenalkan adat dan budaya Rang Piaman pada masyarakat.

Reinier, ST, MM, Dt. Intan Batuah Wakil Walikota Solok, dihadapan warga Piaman mengakui keuletan dan kegigihan rang Piaman dalam berusaha. Berbagai jenis usaha dilakoni rang piaman, mulai dari dagang, jasa, transportasi, dan lainya. Sehingga perekonomian Kota Solok jadi hidup dan keberagaman tumbuh menjadi sebuah kesatuan.

Potensi ini, kata Reinier, harus kita pertahankan agar kedepan akan lahir sebuah kemajuan ekonomi yang mampu mendorong terciptanya lapangan pekerjaan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat Kota Solok.

“Salut untuk Rang Piaman Kota Solok. Jika sudah meninggalkan rumah dan merantau, rang Piaman banyak yang sukses” Ujarnya.

Sementara itu H. Rusli Khatib Sulaiman, Ketua LKAAM Kota Solok, mengungkapkan perbedaan budaya antara rang Piaman dan rang Solok ternyata mampu menciptakan sebuah kesatuan. Dengan kesatuan tercipta kebersamaan dalam membangun Kota Solok.

“Kami rang Solok selalu sairiang salangkah,  sadanciang bak basi saciok bak ayam. Apapun bisa kami lakukan walaupun ada perbedaan adat dan budaya karena itulah kami bersatu,” ungkapnya.

Yutris Can, SE, Ketua DPRD Kota Solok juga merasa kagum dengan PKDP Solok. Dimanapun mereka merantau PKDP ini mampu menunjukan jati dirinya sebagai masyarakat Indonesia. Dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung. Moto ini selalu mereka pakai sehingga memudahkan mereka dalam bergaul dengan masyarakat setempat.

“Wajar, PKDP dimanapun berada selalu diterima oleh masyarakat setempat” Katanya.

Ismail Koto, tokoh masyarakat Saniang Baka Kab. Solok mengaku mengagumi persatuan Rang Piaman. Di bawah payung organisasi sosial, PKDP, Rang Piaman mampu membangun kampung halamannya dan tanah rantau yang ditempatinya. Bahkan rang Piaman sangat terbuka dengan siapa saja sehingga sulit membedakan rang Piaman dengan penduduk setempat kecuali ketika mereka bicara. Karena logatnya pasti beda, dan itulah identitas rang Piaman.

Gusmal, SE, MM, Dt. Rajo Lelo, Ketua LKAAM Kab. Solok, juga Bupati Solok menyebutkan rang Piaman merupakan bagian dari sekian banyak suku di Ranah Minang. Rang Piaman punya keunikan sendiri, baik dalam adat maupun budayanya. Tapi, rang Minang terkenal ulet dan gigih dalam berusaha, sehingga wajar banyak diantara mereka sukses dalam berbisnis maupun di pemerintahan.

Sementara, Ramal Saleh, Ketua DPW PKDP Sumbar berpesan pada warga Piaman di perantauan untuk pandai-pandai dalam bergaul. Jaga silaturahmi dengan masyarakat setempat dan pererat persaudaraan sesama anak bangsa.

Ramal Saleh juga menitipkan anak kemenakannya di Kota Solok kepada H. Rusli Khatib Sulaiman, Ketua LKAAM Kota Solok. “Kok salah tolong ditunjuakan, kok bengkok tolong luruihkan, kok manyimpang tolong banakan,” pesannya.

Ali Mukhni, Bupati Padang Pariaman meminta warga Piaman di Solok untuk selalu ingat kampung halaman. Bangun kampung halaman dan bangun juga tanah perantauan tempat rang Piaman berdomisili. Jaga silaturahmi dan bangun bersama-sama Kota Solok, karena Kota Solok merupakan kampung kedua bagi warga PKDP dan tempat mencari nafkah.

Selain itu, Ali Mukhni juga membantu PKDP Solok sebanyak 10 juta untuk pembelian tanah makam.

Wako Pariaman Genius Umar, didampingi Mahyudin, Wawako Piaman mengajak Rang Piaman Solok untuk sering pulang kampung. Karena Piaman saat ini sudah jauh berbeda. Pembangunan sudah merata disetiap desa dan kelurahan. Bahkan objek wisatanya merupakan salah satu terbaik di Indonesia versi Kementerian Pariwisata. “Pulanglah, bawa uangnya pulang dan belanjakan di Piaman,” pinta Genius Umar yang juga membantu Rp 5 juta untuk biaya pembelian tanah makam.

Iptu H. Amrizal, SH, akrab disapa Am Piala, Ketua DPD PKDP Solok menyampaikan terima kasih kepada wako solok, wawako solok, ketua DPRD Kota Solok, Bupati Solok, Ketua LKAAM Kota Solok, bundo kandung, ketua KAN. Bupati Padang Pariaman, Wako Pariaman, Ketua DPRD Padang Pariaman, dan tokoh masyarakat Kota Solok dan Pariaman.

Am Piala juga menyampaikan permohonan maaf karena telat dilantik. Am Piala ini terpilih pada tahun 2017 lalu, tapi karena ingin adanya satu suara dalam PKDP Solok, baru dilantik tahun 2019 ini. Beliau juga meminta kedepan warga PKDP bersatu dalam berbagai hal terutama dalam kebaikan. ** Zul

515 Total Dibaca 6 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*