Di Upacara PHI dan HKSN, Nunik Astuti Harumkan Nama Pasbar

Bupati Syahiran bersama peraih penghargaan.
Bupati Syahiran bersama peraih penghargaan.

Pasbar, Editor.- Di upacara Peringatan Hari Ibu (PHI) ke 90 dan Hari Kesetiakawanan Sosial (HKSN) ke 60 Bupati Pasbar mengatakan, Nunik Astuti akan mengharumkan nama Kabupaten Pasaman Barat. Pasalnya, sang inspirator di bidang pendidikan tersebut akan menerima penghargaan dari Presiden RI pada 22 Desember mendatang.

Bupati Pasbar Syahiran, sesaat setelah membacakan pidato menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak dan Menteri Sosial juga menyampaikan, hakekat peringatan PHI setiap tahunnya adalah mengingatkan seluruh rakyat Indonesia, terutama generasi muda akan arti dan makna hari ibu sebagai sebuah momentum kebangkitan bangsa. Penggalangan rasa persatuan dan kesatuan serta gerak perjuangan kaum perempuan yang tidak dapat dipisahkan dari sejarah perjuangan bangsa ini.

“Seperti yang dilakukan oleh Nunik Astuti sebagai inspirator perempuan Kabupaten Pasaman Barat di bidang pendidikan. Atas partisipasi dalam mengembangkan Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) di Nagari Persiapan Girimaju. Dia melakukan berbagai inovasi dan pemikirannya merubah paradigma tentang pentingnya arti pendidikan khususnya pendidikan anak usia dini. Dia masuk nominasi yang akan diberikan penghargaan oleh Presiden RI pada PHI di Bukittinggi pada 22 Desember 2018 mendatang,”tandas Syahiran.

Ia melanjutkan, PHI juga mengharapkan mendorong semua pemangku kepentingan untuk memberikan perhatian, pengakuan akan pentingnya eksistensi perempuan dalam berbagai sektor pembangunan dan dapat membawa pengaruh positif bagi peningkatan kualitas hidup pemenuhan hak dan kemajuan perempuan.

“Perempuan yang sadar dan memahami memiliki hak dan kewajiban yang sama dengan kaki-laki. Prinsip kesetaraan yang mendasari tentang pentingnya pembagian tugas, peran dan tanggungjawab yang seimbang antara perempuan dan laki-laki mulai dari lingkup keluarga, masyarakat bahkan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Perempuan dan laki-laki keduanya adalah partnership sekaligus sumber daya insani yang menentukan keberhasilan pembangunan nasional,” jelas Syahiran.

Selain itu, jika berbicara terkait nilai-nilai kepahlawanan dan wawasan kebangsaan, hakikatnya semua masyarakat masih berjuang untuk membangun bangsa dan negara dalam berbagai aspek. Melalui HKSN 2018 diharapkan segenap elemen bangsa turut bersatu padu melakukan upaya mengembangkan nilai dan semangat kesetiakawanan sosial untuk mewujudkan Indonesia sejahtera.

“Berbagai aksi nyata diselenggarakan bersama, antara pemerintah, masyarakat dan dunia usaha seperti penyelenggaraan kampanye sosial melalui lintas batas kesetiakawanan sosial dan bulan bakti kesetiakawanan sosial,”kata Syahiran.

Usai upacara bendera yang diikuti oleh seluruh Forkopimda Pasbar, Kepala OPD, Kabag, organisasi wanita Bupati Syahiran menyerahkan beberapa penghargaan kepada perempuan inspiratif. Seperti Nunik Astuti, penghargaan bagi kader posyandu yang mengabdi lebih 25 tahun di Pasbar. Penghargaan lomba ruang laktasi dan ruang bermain anak pada OPD.**Hms/A. Lubis

165 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*