Di Solok Selatan, Ratusan Hektar Lahan Tidur Disulap Jadi Areal Persawahan

Solsel, Editor.- Banyak areal pertanian sawah yang disulap menjadi pemukiman di Solok Selatan, terutama di daerah pinggir jalan umum. Hal tersebut tentu berdampak terhadap ketersediaan beras tiap tahunnya. Menyikapi hal itu pemerintah melakukan cetak ratusan hektar sawah baru, sehingga kebutuhan beras mencukupi kebutuhan warga daerah.

Cetak sawah baru itu dilaksanakan pemerintah kerjasama dengan TNI-AD memang belum optimal namun memiliki ketersediaan sumber air yang cukup di daerah Areal Pengguna Lainnya (APL). Optimalisasi lahan tidur atau APL tersebut sudah dimulai sejak awal tahun 2016 di Solsel.

“Tahun ini kita melakukan cetak sawah baru sekitar 117,14 hektar yang lokasinya di Kecamatan Sangir dan Sangir Batang Hari,” ungkap Danramil 12 Sangir, Kapten Suryadi, di Gaduang, akhir minggu lalu.

Lebih lanjut dijelaskan, Cetak sawah baru perdana dilakukan seluas 11 hektar di awal tahun 2016 di Solok Selatan, juga telah selesai di cetak dan ditanami oleh warga setempat bersama TNI-AD di Nagari Ranah Pantai Cermin (RPC), Kecamatan Sangir Batang Hari. Kemudian dilanjutkan di jorong Sampu seluas 12,22 hektar dan Kotoramba seluas 57,29 hektar Nagari Lubuk Gadang Utara, Kecamatan Sangir. Dilaksanakan pada 9 April 2016 lalu, lahan tersebut dicetak milik anggota Kelompok Tani (Keltan) Bayu Subur dan keltan Sahiliran Maliyo Gadang.

“Percatakan sawah baru di Nagari Lubuk Gadang Utara ini sudah 100 persen dikerjakan, dengan luas 69,51 hektar,” tukas Suryadi.

Danramil 12 Sangir itu menambahkan, dua lokasi percetakan sawah baru di seberang Sangir Nagari Lubuk Gadang Timur, Kecamatan Sangir sedang dimulai pengerjaannya. Dua alat berat dikerahkan dan satu alat berat jenis ekcavator tersebut mengalami kerusakan. Sementara lokasi yang dijadikan areal persawahan adalah milik anggota kelompok tani Rancak Saiyo seluas 19,77 hektar dan milik anggota kelompok tani Permata Lestari seluas 16,86 hektar. Total di nagari Lubuk Gadang Timur tersebut seluas 36,63 hektar.

“Bila sudah selesai dicetak, akan ada keseimbangan lahan pertanian sawah yang baru dengan yang dijadikan kawasan perumahan rakyat, milik pribadi, perkantoran, pembangunan rumah ibadah dan liannya,” katanya.

Wali Nagari Lubuk Gadang Timur, Kasri menyebutkan, bertambahnya areal sawah baru, tentu dapat meningkatkan sumber ekonomi dan ketersediaan beras untuk warga pusat kota dan warga daerah lainnya.

“Potensi pertanian di Lubuk Gadang Timur cukup menjanjikan untuk perubahan ekonomi warga yang saat ini masih banyak dalam kategori miskin,” sebutnya. ** Carda

1110 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*