Di Simpang Limau Bukittingi, Gerobak Sate Ditinggal Merana

Bukittinggi, Editor.- Sebuah gerobak sate rongsokan dibiarkan merana di pertigaan jalan (traffic light) Simpang Limau, Bukittinggi. Kondisi gerobak tersebut terkesan tidak dipakai lagi karena bagian atapnya sudah copot, namun keberadaannya di lokasi itu sangat mengganggu.

Gerobak dengan cat kuning dan biru dipajang persis dekat tiang lampu pengatur lalu lintas, tepatnya di gerbang jalan Pakan Kamih Kelurahan Manggis Ganting Kecamatan Mandiangin Koto Salayan. Dari pengamatan editor gerobak sate tak terurus itu sudah cukup lama ditinggal merana di lokasi tersebut. Entah siapa yang punya. Yang pasti keberadaannya di lokasi itu sangat kontras dengan upaya Pemmko yang ingin mewujudkan Bukittinggi bersih, tertib dan indah. Bahkan, keberadaan gerobak tak terurus itu secara langsung juga telah mengakibatkan terganggunya lalu lintas.

“Kurang tau ya, siapa punya,” ujar salah seorang warga dekat lokasi tersebut kepada Editor, Jumat (21/4). Jika yang punya misterius, sudah sepantasnya gerobak tak terurus itu dibuang oleh petugas kebersihan, ataupun melalui koordinasi SKPD terkait lainnya. Jika gerobak sate yang masih lengkap dua buah roda itu ada pemiliknya, sepantasnya pula pihak berkompeten dari pemko Bukittinggi mengingatkan agar jangan ditempatkan di lokasi tersebut.

“Sangat mengganggu pandangan kita dari arah Sanjai, ini kan lampu merah,” tutur seorang pengemudi kendaraan pribadi. ** Imam/Ncu

1823 Total Dibaca 4 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*