Di Kab. Limapuluh Kota, 3.100 Lansia Hidup Terlantar




Limapuluh Kota, Editor.- Insiden kebakaran rumah yang menewaskan seorang warga lanjut usia di Nagari Situjuah Tungkar, Jumat (23/4) lalu, direspon Pemkab.Limapuluh Kota dengan membuat sebuah terobosan melalui gerakan revolusi mental, guna memberi perhatian khusus kepada warga lanjut usia dan orang tua jompo.

Wakil Bupati Limapuluh Kota, Ferizal Ridwan mengatakan, insiden kebakaran rumah warga lanjut usia bernama Samin (90 tahun), seperti yang diberitakan beberapa surat kabar, menjadi gambarkan kondisi sosial masyarakatnya saat ini. “Peristiwa ini menunjukkan fakta, bahwa masih banyak orang tua kita hidup sendiri dan butuh perhatian,” ujar Ferizal, Selasa (26/4).

Putra Lareh Sago Halaban ini menyebut, pihaknya sudah meminta data seluruh warga lanjut usia ke Dinas Sosial. Berdasarkan data yang diperoleh Dinsosnakertrans, tercatat 28.000 jiwa warga lanjut usia/jompo. Yang memiriskan, dari 28.000 jiwa, hampir 3.100 jiwa warga lanjut usia masih hidup dalam kondisi terlantar.

“Terlantar yang saya maksud disini, dalam tanda kutip mereka para orang tua rata-rata masih belum memperoleh kehidupan yang layak, dan bahkan masih belum terperhatikan. Di usia dini, para orang tua masih tinggal di gubuk, ini harus menjadi perhatian kita bersama. Kami sedang mecarikan solusinya,” sebut Buya Feri.

Menurut Wabup, ia sudah menyampaikan fakta tersebut kepada Bupati Irfendi Arbi. Mendengar pemberitahuannya, Bupati yang dikenal “cepat kaki ringan tangan” ini langsung memerintahkan jajarannya membuat sebuah inovasi dan regulasi, guna membantu para warga lanjut usia. Salah satunya dengan pemberian bantuan, kepada para warga jompo yang kurang mampu.

Berkaitan adanya program khusus dari pemerintah pusat, melalui gerakan revolusi mental, Pemkab pun memiliki kesempatan. Program ini, bakal disinkronisasi dengan salah satu agenda pemkab di bidang sosial. Kini, Pemda memastikan tengah membuat suatu program berupa tambahan penghasilan senilai Rp500 ribu/bulan untuk setiap pegawai.

Tambahan penghasilan ini, akan digunakan khusus untuk membantu para orang tua jompo. “Kita akan membuat regulasinya. Yang jelas, Pak Bupati di Jakarta sudah mengkoordinasikan hal ini dengan Menko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan RI, Puan Maharani. Kabar yang kita dapat, Buk Menteri sudah memberi respon positif,” sebut Ferizal Ridwan.

Ferizal mengaku optimis upaya pemberian penghasilan ini, bisa dimasukkan ke dalam program revolusi mental di pusat. Dia optimis akan menjadikan program tersebut sebagai rool model nasional, untuk diluncurkan pada agenda kunjungan Menko PMK, Puan Maharani yang dijadwalkan hadir di Limapuluh Kota pada 30 April 2016.

Anggaran buat tambahan penghasilan itu, katanya, berasal dari APBN dan ditarget bisa terealisasi pada 2017 atau 2018. Setiap pegawai yang mendapat tambahan penghasilan, nantinya akan diberikan tanggung jawab, membantu orang tua lanjut usia di daerahnya. Apakah itu orang tua kandung sendiri, atau pun orang tua angkat yang didaftarkan oleh PNS.

Wabup berspekulasi, jika saja sebanyak 7.700 pegawai pemda membantu orang tua lanjut usia di daerahnya, maka angka orang tua jompo yang terlantar akan semakin sedikit. Pihaknya juga akan memberi perhatian kepada panti jompo, seperti salah satunya panti jompo di Situjuah Batur. “Negara wajid hadir, menanggung hidup warga miskin dan orang tua juga anak terlantar,” ujarnya. ** Yus

468 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*