Di DPM PTSP Kota Padang, Pengurusan Perizinan Sangat Menonjol

Ir Corri Saidan M Si.
Ir Corri Saidan M Si.

Padang, Editor.- Selama pandemic corona virus atau Covid 19-Dinas Penanaman Modal-Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPM-PTSP) Kota Padang terus gencar mensosialisasikan peluang investasi dan kemudahan pengurusan perizinan.

Pelayanan cepat dari target yang diinginkan pelaku usaha DPM-PTSP menemukan, sektor yang lebih menonjol diurus oleh masyarakat adalah tentang pengurusan perizinan.

Hal ini diungkapkan Kepala Dinas DPM-PTSP Ir. Corri Saidan, M Si saat dijumpai di ruang kerjanya, Kamis (6/8).

“Kita mendorong masyarakat untuk membuka usaha di Kota Padang. Salah satunya, mempercepat pelayanan perizinan dengan cara memberikan insentif. Karena kita punya Peraturan Daerah (Perda) nomor 9 Tahun 2011,” kata Corri Saidan.

Menurut dia, sosialisasi investasi dan peluang usaha tetap kita lakukan karena ternyata peluang usaha dan investasi di Kota Padang terbuka lebar. Salah satunya di sektor perumahan dan bidang industri. Selain itu juga peluang usaha lain di kota ini, terutama di bidang jasa cukup banyak, Namun disaat pandemic Covid 19 ini tentu juga berdampak kepada pelaku usaha terhadap realisasi yang ada. Termasuk investasi perumahan dan industri pun berpengaruh disemua lini usaha.

Khusus untuk investasi penanaman modal dibidang perumahan sudah ada sebelumnya yang mengurus izinnya. Tentu mereka diberikan izin. Karena lama pengurusan izin perinsip itu bisa memakan waktu hampir satu tahun. Setelah mereka memperoleh izin perinsip tentunya mereka perlu mendapatkan izin terkait yang lainnya.

“Peluang investasi perumahan dan sektor industri sangat menjanjikan, peluang ini sangat besar di dan terbuka lebar di Kota Padang,” jelas Corri.

Dirincikannya, secara nasional untuk investasi masa tahun 2020 sudah ditetapkan oleh Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) RI sebesar Rp 1, 181 miliar lebih. Dari target itu realisasi sampai juni tahun ini sudah mencapai Rp 510 miliar lebih.

Sedangkan untuk target penanaman modal dalam negeri mencapai 43, 17 persen. Dan, untuk target penanaman modal dalam negeri mencapai RP 859 miliar lebih dengan realisasi 43, 45 atau 5, 61 persen.

Untuk penanaman modal asing targetnya Rp 322, 142 juta lebih dengan realisasi kita di Kota Padang sudah mencapai Rp 467 miliar lebih atau 129, 57 persen untuk Kota Padang.

“Jadi, untuk penanaman modal asing sudah melebihi target secara keseluruhannya baru mencapai 43, 17 persen,” pungkasnya.** Obral Chaniago

467 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*