Di Bukittinggi Masih Tersisa 200 Kursi Untuk PPDB tahap II

Kepala Dinas Pendidikan Bukittinggi
Kepala Dinas Pendidikan Bukittinggi

Bukittinggi,- Sistem PPDB SMA negeri dilaksanakan dengan sistem online penuh, dilaksanakan tiga tahap, ujar Kacabdin Pendidikan Wilayah I Sumbar, Mardison kepada awak media, Jumat  (20/6) di gedung DPRD Bukittingi.

Menurut Mardison, Ada tiga tahap yang dilaksanakan. Tahap 1 dengan kuota 70 persen dengan rincian, sistem zonasi jarak terdekat ke sekolah sebesar 50 persen, sistem afirmasi 15 persen dan sistem perpindahan orang tua 5 persen.

Pada tahap I Untuk SMAN 1 Bukittinggi, tersedia 386 kursi, untuk tahap 1 (zonasi) dengan rentang jarak rumah ke sekolah maksimal 0,67 km, dibuka peluang untuk 270 orang. Dari hasil yang ada, diterima  259 orang.

“Artinya masih ada tersisa 11 bangku kosong yang didapat dari tahap 1 yang kuotanya 70 persen,” jelasnya.

Begitu juga di SMAN 2 Bukittinggi, tersedia 320 kursi, untuk tahap 1 (zonasi) dengan rentang jarak rumah ke sekolah maksimal 0,73 km, dibuka peluang untuk 224 orang. Dari hasil yang ada, diterima 195 orang. “ masih ada tersisa 29 bangku kosong yang didapat dari tahap 1 yang kuotanya 70 persen,”

Semetara di  SMAN 3 Bukittinggi, tersedia 282 kursi, untuk tahap 1 (zonasi) dengan rentang jarak rumah ke sekolah maksimal 0,57 km, dibuka peluang untuk 197 orang. Dari hasil yang ada, diterima 178 orang, masih ada tersisa 19 bangku kosong yang didapat dari tahap 1 yang kuotanya 70 persen,” jelasnya.

Begitu pula di SMAN 4 Bukittinggi, tersedia 350 kursi, untuk tahap 1 (zonasi) dengan rentang jarak rumah ke sekolah maksimal 0,38 km, dibuka peluang untuk 245 orang. Dari hasil yang ada, diterima 156 orang, masih ada tersisa 89 bangku kosong yang didapat dari tahap 1 yang kuotanya 70 persen, masih bisa dimanfaatkan calon pelajar.

Pada SMAN 5 Bukittinggi, tersedia 419 kursi, untuk tahap 1 (zonasi) dengan rentang jarak rumah ke sekolah maksimal 1,8 km, dibuka peluang untuk 293 orang. Dari hasil yang ada, diterima 241 orang. “Artinya masih ada tersisa 52 bangku kosong yang didapat dari tahap 1 yang kuotanya 70 persen.

Secara keseluruhan tahap 1, hasilnya diumumkan 9 Juli kemarin,  tahap 1 untuk kuota 70 persen itu, masih ada peluang sekitar untuk 200 pelajar lagi yang bisa diraih pada tahap 2. Tapi tetap menggunakan sistem jarak yang berlaku dan kuota di masing- masing sekolah.

Sementara untuk 30 persen lainnya dari jalur prestasi akademik, non akademik dan tahfiz, masih berlanjut sampai saat ini. Namun diprediksi dengan sistem prestasi itu, akan banyak kursi dan kesempatan lagi bagi pelajar untuk masuk SMA negeri di Bukittinggi ini pada tahap 2 yang akan dibuka tanggal 12-13 Juli mendatang, ungkap Mardison.

Menjawab pertanyaan alat ukur untuk menentukan jarak tempat tinggal siswa dengan sekolah, menurut Mardison,  sesuai arahan Dinas Pendidikan Sumbar, untuk mengetahui atau mengukur jarak pasti dari tempat domisili ke sekolah tujuan, menggunakan aplikasi google map satelit, bukan google map yang jalan menuju lokasi.

“Untuk mengetahui jarak itu, dipersilahkan warga untuk menanyakan langsung ke sekolah dan akan dibantu oleh pihak sekolah untuk mencari jarak itu,” jelasnya. ** Widya

180 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*