Di Beberapa Daerah Sumbar, Premium dan Bio Solar Sudah Sangat Langka

Truk yang parkir di area SPBU Aie Putiah Kecamatan Harau Kabupaten Limopuluah Kota karena kehabisan BBM sementara BBM jenis bio solar sedang kosong.
Truk yang parkir di area SPBU Aie Putiah Kecamatan Harau Kabupaten Limopuluah Kota karena kehabisan BBM sementara BBM jenis bio solar sedang kosong.

Payakumbuh, Editor.- Sopir angkutan umum mengeluh dengan kelangkaan BBM jenis premium dan bio solar. Di sejumlah SPBU yang ada di Payakumbuh, Kabupaten Limopuluah Kota, Kabupaten Agam, Kota Bukittinggi, Padang Panjang, Tanah Datar, Solok dan Padang yang di pantau media ini menemukan BBM jenis Premium sudah lama langka.

Setiap SPBU hanya mendapat pasokan Premium hanya sekali dalam tiga hari, padahal sebelum pasokan setiap hari atau pas premium habis, pasokan datang, kalaupun kosong hanya beberapa jam saja. Tetapi  sejak beberapa bulan belakangan SPBU ini hanya sekali dalam tiga hari datangnya BBM jenis Premium tersebut, ujar sejumlah awak SPBU yang ada di sejumlah daerah yang diwawancarai awak media ini.

Namun para pemilik kendraan baik roda dua maupun roda empat masih bisa memakai BBM jenis pertalit atau pertamax, walaupun harganya jauh di atas jenis Premium. Tetapi bagi angkutan kota sangat terasa berat kalau beralih ke pertalite apalagi ke pertamax.

Dipertanyakan para sopir dan pemilik kendraan bermotor sampai kapan pasokan BBM jenis premium ini ke setiap SPBU di batasi. Apakah ini taktik pemerintah mengalihkan pemilik kenderaan memanfaat BBM jenis pertalite tau pertamax, karena sejak premium langka sepertinya pemilik kendraan sudah terbiasa memanfaatkan pertalite atau pertamax tersebut, tambah awak sejumlah SPBU yang dihubungi media ini.

Bio Solar Ikut Langka.

Setelah premium langka sejak tahun 2017 lalu,sekarang BBM jenis Bio Solar yang ikut ikutan langka. Di SPBU dalam kota solok yang ditanya wartawan Selasa (20/3) bio solar  di SPBU setempat sudah kosong sejak hari minggu 18/3. Sehingga banyak kendraan truk yang mangkal di SPBU tersebut nenunggu bio solar datang dari Padang, karena mereka kehabisan BBM dan tidak mungkin melanjutkan perjalan ke tempat tujuan masing masing.

Begitu juga di sejumlah SPBU di Bukittinggi, Agam, Payakumbuh dan Limopuluah Kota, sejak kemaren Bio solar sedang kosong, banyak kendraan truk yang harus rela parkir di SPBU menunggu bio solar datang.

Para sopir truk dan bus AKAP sangat mengeluh dengan kelangkaan bio solar tersebut, dan untuk beralih ke jenis dexlite sangat terasa beratnya, karena sebelum bio solar langka pemerintah sudah menaikkan harga dexlite bersama pertamax.

Dengan harga Dexlite Rp 8.100 per liter sangat berat bagi kami karena uang trip sudah ditetapkan, ujar sejumlah sopir bus dan truk yang diminta komentarnya. ** Yus.

1624 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*