Denpom 1/4 Sumbar Merahputihkan Jembatan Ratapan Ibu

Payakumbuh, Editor.- Bakti sosial jajaran Denpom I/4 Sumbar bérsama anggota Den Zipur 2, Koramil 01, Polresta dan Pemko Payakumbuh,  dalam rangkaian kegiatan  HUT RI ke-71 di Kota Payakumbuh, sukses merubah wajah Jembatan Ratapan Ibu di Jalan A. Yani Payakumbuh, Jumat (13/8).

Jembatan Ratapan Ibu, membentang di atas Sungai Batang Agam, di kawasan pasar rakyat Ibuah, yang tadinya tampak kusam, hanya dalam rentang waktu 3 jam, berubah jadi berseri dan mengkilap.  Total 84 prajurit di bawah komando Dandenpom I/4 Sumbar Letkol Cpm  Didik Heriyadi, Dandenzipur 2 Mayor Czi Damai  dan Walikota  H. Riza Falepi, bergoro mengecat jembatan tersebut.

Pengecatan  ulang jembatan sepanjang 40 meter itu dengan dwiwarna, merah dan putih, warna bendera NKRI, membuat  wajah jembatan selebar 6 meter dimaksud makin tampak  kokoh. Melambangkan semangat prajurit TNI AD dan Polri. Sinergisitas semua pihak sangat kental dalam bakti sosial itu.

Anggota Satpol PP dibawah komando Kasatpol Fauzi Firdaus serta sejumlah pimpinan SKPD lainnya dan Pemimpin Cabang BRI Payakumbuh Hendra Winata yang ikut mensupport cat, sangat diapresiasi Walikota Riza Falepi dan Dandenpom Didik Heriyadi. Juga ikut memberikan dukungan jajajaran Polri di bawah komando Kapolresta diwakili Kapolsek Payakumbuh AKP Russyirwan.

Menurut Didik Heriyadi, bakti sosial dimaksud bukan sekedar mengecat jembatan ratapan ibu. Tapi, ingin mengajak warga kota Payakumbuh untuk mengenal lebih dalam peristiwa sejarah yang  pernah terjadi di jembatan tersebut. “Disaat anak bangsa ini memperingati HUT Kemerdekaan RI, seyogianya nilai-nilai sejarah lokal diketahui oleh warga setempat. Sehingga rasa kebangsaan dan semangat pengorbanan warga dalam mengisi cita-cita kemerdekaan makin tinggi,” tegasnya.

Jembatan Ratapan Ibu yang dibangun tanpa kerangka besi, punya nilai sejarah yang tak dapat dilupakan oleh warga Payakumbuh. Jembatan yang dibangun tahun 1818, menjadi tempat eksekusi para pejuang kemerdekaan oleh tentara Belanda pada zaman penjajahan. Dari cacatan sejarah, para pejuang kemerdekaan Indonesia yang tertangkap Belanda digiring menuju jembatan tersebut, lalu disuruh berbaris di bibir jembatan.

Setelah itu, mereka dieksekusi dengan tembakan senjata api, sehingga tubuh mereka langsung jatuh ke Batang Agam dan dihanyutkan arus deras. Masyarakat, terutama kaum wanita, setiap menyaksikan eksekusi itu hanya bisa menangis melihat para pejuang bangsa ditembaki, lalu mati dan jasadnya jatuh ke sungai serta dihanyutkan air.

Untuk mengenang peristiwa itu, maka jembatan tersebut diberi nama “Ratapan Ibu”. Disana juga dibangun sebuah patung wanita paruh baya sedang menangis menyaksikan kekejaman tentara Belanda di areal jembatan tersebut.

Walikota Payakumbuh Riza Falepi, mengapresiasi bakti sosial yang dilakukan jajaran Denpom I/4 Sumbar itu.  Kehadiran  anggota Denpom dari berbagai Subdenpom seluruh kota/kabupaten itu, seyogianya membuka mata dan hati warga kota Payakumbuh mengenal sejarah yang pernah terjadi di Jembatan Ratapan ibu itu. Jembatan Ratapan Ibu merupakan saksi bisu, perjuangan masyarakat Payakumbuh dalam menegakkan kemerdekaan.

Untuk itu, pemko merencanakan untuk membangun sebuah monumen atau prasasti yang berisikan sejarah tentang Jembatan Ratapan Ibu. Dengan harapan, orang-orang yang berkunjung ke Jembatan Ratapan Ibu, bakal mengetahui sejarah tentang Jembatan tersebut. “Keinginan membuat monumen itu, akan dibicarakan dengan DPRD dan pihak terkait lainnya,” sebut walikota dikutip Asisten I Setdako Yoherman.

Selain untuk melakukan pengecatan dan pembersihan kawasan Jembatan Ratapan Ibu, bakti sosial ini juga akan membersihkan kawasan Stadion Kubu Gadang yang akan digunakan sebagai lokasi Upacara Bendera HUT RI, 17 Agustus mendatang. ** Yus

696 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*