Delapan Pulau Baru Muncul di Wilayah Mentawai

Tua Pejat, Editor.- Saat ini pulau- pulau di Kabupaten Kepulauan Mentawai bertambah delapan pulau. Hal tersebut disampaikan Bupati Yudas Sabaggalet dalam rapat klarifikasi rencana zona wilayah pesisir dan pulau- pulau kecil. Rapat tersebut dihadiri oleh seluruh kepala SKPD dan para staf ahli dilingkungan Pemerintah Kabupaten kepulauan Mentawai baru- baru ini.

Dalam rapat tersebut Yudas mengatakan, semula Kabupaten Kepulauan Mentawai terdiri dari 99 pulau dan sekarang sudah ada penambahan menjadi 107. Jadi ada tambahan  sebanyak delapan pulau.

Penambahan pulau ini dipastikan setelah adanya penetapan berita acara pada rapat verifikasi yang digelar Dirjen Bina Administrasi kewilayahan Kementrian Dalam Negeri, dan pembekuan nama- nama pulau Provinsi Sumatera Barat tahun 2016 dengan nomor: 02/verif-pulau/topo1/2016 dan disahkan serta ditandatangani pada bulan  11Agustus 2016.

Yudas mengatakan masaalah nama untuk pulau- pulau itu sangat penting sesuai dengan arti dan makna dari bahasa, budaya dan sejarah Mentawai. Dan tidak ada lagi nama yang aneh- aneh untuk pulau di Mentawai.

Lebih jauh Yudas mengatakan, investasi di kepulauan Mentawai diarahkan pada sektor kepariwisataan. Berkaitan dengan hal tersebut perencanaan ini selaras dengan program nasional. Kabupaten Kepulauan Mentawai telah mencadangkan lahan untuk Kawasan Ekonomi Khusus ( KEK) khusus untuk sektor kepariwisataan.

Sementara itu Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Edi Sikarni SH mengatakan, dengan bertambahnya pulau dari sebelumnya, maka kita perlu memeriksa apakah nama- nama pulau yang baru tersebut sudah terdapat dalam penamaan bahasa Mentawai.

Kedelapan pulau- pulau yang bertambah tersebut adalah pulau Takileleu, pulau Sibokoik, pulau Toimiang, pulau Makubbou, pulau Gagaija, yang semuanya berada di Katurei Kecamatan Siberut Barat Daya. Pulau Karaet berada di wilayah Tua Pejat Kecamatan Sipora Utara. Sedangkan di kecamatan Pagai Selatan terdapat pulau Silaoinan Sabeu di desa Bulasat dan pulau Ta’ bonan di desa Malakopak.

Suharman salah seorang tokoh masyatakat Mentawai mengatakan, Pemkab Mentawai harus tanggap dengan kondisi ini. Jangan sampai Pemerintah pusat lebih mengetahui kondisi Mentawai. Jangan sampai kita kecolongan lagi oleh pemerintah pusat yang membuat kita malu, ujar pria yang akrab disapa Mak Pagai. ** Daniwarti

993 Total Dibaca 6 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*