Data Angka Kemiskinan di Kab. Solok Perlu Dikaji Ulang

Padang, Editor.- Penanggulangan kemiskinan adalah kebijakan dan program pemerintah yang dilakukan secara sistematis, terencana dan bersinergi dengan dunia usaha dan masyarakat untuk mengurangi jumlah penduduk miskin dalam rangka meningkatkan derajat kesejahteraan rakyat.

Dari data penanganan fakir miskin yang telah digulirkan oleh pemerintah, seperti Program Keluarga Harapan (PKH), BPJS, Raskin ddan lain-lain, ternyata masyarakat yang mendapatkanya telah melebihi dari data yang dikeluarkan oleh Kementrian Sosial tersebut.

Hal ini diungkapakn Wakil Bupati Solok, Yulfadri Nurdin, SH dalam sambutannya pada kegiatan Penyusunan Buku Strategi Penanggulangan Kemiskinan Daerah, bertempat Hotel Hotel Padang, Padang (25/11).

Lebih lanjut dikatakan Wabup, perlu dikaji kembali tentang kelemahan dari data yang telah ada. Bila perlu dilakukan penambahan indikator kemiskinan sesuai dengan karakteristik dan kebutuhan daerah.

“Saya harapkan agar tim ini dapat bekerja semaksimal mungkin, sehingga apa yang diharapkan tentang buku strategi penanggulangan kemiskinan daerah dapat tewrujud,” kata Yulfadri Nurdin.

Sementara itu Kepala Barenlitbang Kab Solok  H. Dusral, SE, MM menjelaskan, latar belakang dari kegiatan ini adalah adanya ketidak pastian/ambivalent jumlah masyarakat miskin yang di akibatkan oleh perbedaan indikator yang digunakan masing-masing instansi dalam mengidentifikasi masyarakat miskin.

Peserta kegiatan berasal dari 12 dinas terkait seperti dinas Sosial, kesehatan, Pendidikan, Perizinan dan lembaga lainya. ** Febrian D’Gumanti/Oktaberia/Hms

801 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*