Dasrial Ery, SE, MM Dt. Rajo Nan Gadang: Visi – Misi Kota Sawahlunto Harus Jelas dan Transparan

Dasrial Ery saat diwawancarai Tim Editor.
Dasrial Ery saat diwawancarai Tim Editor.

Sawahlunto, Editor.- Sebagaimana yang diungkapkan Walikota Sawahlunto, Deri Asta dalam sambutannya pada prosesi Makan Bajamba, untuk menjadikan Kota Sawalunto yang lebih baik, seluruh elemen harus menyamakan dan menyatukan visi – misi dalam membangun. Namun sebelumnya visi dan misi itu harus jelas serta transparan.

Hal itu diungkapkan Ketua DPC PDI-P Kota Sawahlunto, Dasrial Ery, SE. MM Dt. Rajo Nan Gadang yang juga pemuka adat dan anggota DPRD Kota Sawahlunto untuk periode ketiga kalinya, usai prosesi Makan Bajamba dalam rangka memeriahkan hari jadi Kota Sawahlunto ke 131, bertempat di Lapangan Segitiga Kota Sawahlunto, Minggu (1/12).

Menurut Dasrial Ery yang akrab disapa Pak De ini, salah satu kendala utama pembangunan dan pengembangan Kota Sawahlunto adalah tidak ada atau kurangnya tanah milik pemerintah daerah, sehingga dinamika pembangunan terkesan lamban dan jalan ditempat.

“Nyaris separuh tanah di kota Sawahlunto di atas kertas adalah milik dan dalam penguasaan PT. Bukit Asam, meski BUMN iru tidak lagi melakukan operasional tambang sejak dua dasa warsa silam.  Jadi visi dan misi utama yang harus disatukan adalah bagaimana kiat dan solusi agar Kota Sawahlunto memiliki tanah dan kawasan yang bisa dikembangkan untuk meningkatkan perekonomian masyarakat pasca batubara tidak lagi menjadi primadona dan sumber devisa di Sawahlunto,” kata Dasrial Ery.

Lebih lanjut dikatakannya, salah satu upaya yang harus disegerakan dalam penyatuan visi tersebut adalah membangun komunikasi timbal balik secara berkesinambungan, baik formal maupun informal antara lembaga terkait, termasuk lembaga dan tokoh adat yang sejatinya adalah wakil masyarakat Kota Sawahlunto.

“Selama ini keberadaan lembaga dan tokoh-tokoh adat hanya dilibatkan dalam acara seremonial dan tidak diikutsertakan pada mengambil kebijakan dalam program pembangunan Kota Sawahlunto. Pada hal keberadaan mereka sangat vital dan penting dalam meningkatkan peran serta aktif masyarakat dalam pembangunan di segala bidang,” papar Dasrial Ery.

Ia juga mengatakan, berbagai prestasi dan penghargaan tingkat daerah, regional dan nasional yang diperoleh kota Sawahlunto tak lebih dari kebanggaan semu yang nyaris tidak bermanfaat bagi peningkatan perekomian masyarakat. Salah satunya adalah penetapan Kota Sawahlunto sebagai salah satu Heritage Dunia atau kota peninggalan sejarah oleh Unesco beberapa waktu yang lalu.

Penetapan Kota Sawahlunto sebagai Heritage Dunia tidak ada artinya bila hanya dibebani tanggung jawab melestarikan peninggalan sejarah tanpa adanya bantuan dan subsidi khusus dari Unesco dan pemerintah pusat. Terutama dalam pengadaan tanah dan kawasan yang bisa dikembangkan untuk peningkatan taraf perekonomian masyarakat, selaras dengan pelestarian dan pengembangan kota Sawahlunto sebagai kota peninggalan sejarah dunia.

“Saya berharap himbauan penyatuan visi seluruh elemen masyarakat yang disampaikan Walikota Sawahlunto tidak hanya tinggal dalam retorika dan pidato semata. Tapi diimplementasikan dengan upaya dan kerja nyata serta memulai langkah ke arah itu. Yaitu dengan membangun komunikasi timbal balik secara berkesinampungan dengan lembaga terkait, terutama dengan tokoh dan lembaga adat yang selama ini nyaris terabaikan,” tegas Dasrial Ery. ** Rhian/Lisendra/Leo

264 Total Dibaca 5 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*