Dashmunsyid Angkat Kearifan Lokal Bandung dan Musik Bali Lewat Lagu ‘Hajj’

Para personal Dashmunsyid. (Dok. Istimewa)
Para personal Dashmunsyid. (Dok. Istimewa)

Bandung, Editor.- Penyajian budaya dan seni tradisi bisa dilakukan dengan beragam cara. Untuk keikutsertaan dalam pelestariannya, Dashmunsyid merilis video klip lagu terbarunya yang berjudul Hajj pada hari Jumat 16 Agustus 2019 di Loonaq Records Indonesia.

“Aransemen musik lagu Hajj adalah tuangan dari pengalaman pribadi saya saat tinggal di Bali selama dua tahun, yang menjadi inspirasi adalah alat musiknya berupa arransemen gending Bali, saron Bali, jimbre Arab, dan flute. Lagu ini saya tulis selepas hari raya Idul Fitri tahun ini, berkat motivasi dari sahabat Dashmunsyid agar membuat tantangan lagu baru yang bertemakan Haji. Terinspirasi dari talbiyah, supaya lagu ini bisa kita jadikan momentum di setiap penyambutan hari raya Idul Adha, bisa jadi doa dan pengingatkan kita pada panggilan pelaksanaan ibadah haji,” kata Agus, salah seorang personal Dashmunsyid, saat diwawancarai, Jumat (16/8/2019).

Agus juga mengatakan, “Pesan yang terkandung dalam lagu ini adalah doa, keikhlasan, kepasrahan, ketulusan, permohonan ampun, dan penghambaan yang benar-benar dalam melaksanakan ibadah haji, supaya menjadi haji mabrur dan mabrurah, serta diterima ibadahnya. Sengaja dirilis pada suasana hari raya Idul Adha, sebagai lagu momentum yang bisa diputar kapan saja, saat orang merindukan Baitullah.”

“Lagu Dashmunsyid selama ini diproduksi oleh talent Dashmunsyid yang terlibat dalam projek lagu yang akan dikerjakan, dari sejak projek pertama kita membuat lagu. Tujuannya adalah rasa kepemilikan dari lagu tersebut, sehingga bisa ‘merawat’ dengan melakukan promosi di media sosial masing-masing. Para personal Dashmunsyid yang ikut dalam lagu Hajj berasal dari Bandung, Jakarta, Garut, Tasikmalaya, Bandung Barat, Cimahi, dari Riau, dan yang terjauh dari Surabaya.”

“Tokoh ustadz yang saya daulat untuk ikut mendukung lagu Hajj adalah ustadz Kostaman yang sering mengisi kajian khatmil Quran, tahsin, dan kajian ilmu Islam melalui grup call, aplikasi Line komunitas Dashmunsyid, dan beberapa kali kita mengadakan pengajian dan syukuran khatam Alquran. Mereka sangat antusias untuk mendukung projek lagu Hajj, supaya bisa berkarya, bersyiar lewat syair, dan bisa juga sebagai doa menuju harapan panggilan ke Tanah Suci Makkah. Mereka berkarya dan mendukung secara materil dan immateril, pengorbanan serta perjuangan waktu, di sela-sela kesibukan mereka dalam menjalani aktivitas pekerjaan dan keluarga yang harus ditinggalkan,” kata Agus.

Dashmunsyid terbentuk berawal dari kesenangan para personalnya dalam meng-cover lagu di aplikasi Smule, sehingga silaturahmi online ini berlanjut di dunia nyata dan membangun grup nasyid. Karena itulah para personal Dashmunsyid berdomisili pada kota-kota yang berbeda-beda. Adapun para personal Dashmunsyid yang ikut pada lagu Hajj adalah sebagaimana berikut; Agus Solihin (Pangalengan, Bandung Selatan), Asep Saepudin (Garut), Bilal Sabilillah (Sumatera), Deni Abdul Halim (Bandung), Dwi Djanuar Handoko (Surabaya), Evi Nur Aprianti (Kuningan), Hamzah (Bandung), Kostaman (Jakarta), Liznida (Bandung), Nisa Nurhidayah (Tasikmalaya), Rafesh (Jakarta), Rifki Fauzi (Cililin, Bandung Barat), Sony Munandar (Cimahi), dan Upi Yuliana (Garut).

Untuk menonton videoklip lagu Hajj dari Dashmunsyid, ada pada link berikut ini; https://youtu.be/vPte4rvW6QU. ** Muhammad Fadhli

212 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*