Dari Zona Hijau Jadi Zona Merah, Tiga Warga Solsel Positif Covid-19

Plt Bupati Solsel Abdul Rahman memberikan keterangan pers terkait terinfeksinya 3 warga solsel positif Covid-19.
Plt Bupati Solsel Abdul Rahman memberikan keterangan pers terkait terinfeksinya 3 warga solsel positif Covid-19.

Solok Selatan, Editor.- Pertahananan terhadap Covid 19 di Solok Selatan (Solsesl) jebol, satu keluarga di Batang Limpaung, Nagari Pakan Rabaa Tengah, Kecamatan Koto Parik Gadang Diateh dinyatakan positif terpapar viyus corona yang mematikan tersebut.

Berdasarkan hasil swab yang dikirim ke Laboratorium Fakultas Kedokteran Unand, dari 12 orang diambil sampelnya swab, tiga orang diantaranya positif terpapat Covid-19 yang berprofesi sebagai guru (ASN). Sebelumnya, dari 109 yang dikirim ke labor 1 Mei 2020. Semuanya hasilnya negative.

“Tiga warga kita dinyatakan positif terifeksi Covid-19, YT (55), perempuan yang berprofesi sebagai Guru PNS, YS (80), perempuan ibu dari YT dan AA (18), laki-laki anak dari YT,” kata Plt. Bupati Solok Selatan Abdul Rahman, Rabu (6/5).

Tiga anak dari YT, dinyatakan negatif berdasarkan hasil swab. Akan tetapi, hari ini tim gugus tugas akan mengambil sampel swab suami dari YT yang setiap harinya berintegrasi dengan warga di Muara Labuh. Bekemungkinan besar jika suaminya positif corona, maka jumlah pasien covid-19 di Solok Selatan akan bertambah.

“Disaat daerah kita dinyatakan sebagai daerah teraman oleh Pemprov Sumbar, tapi sekarang akan berubah jadi daerah paling tak aman. Jumlah positif corona diprediksi bertambah,” jelas Abdul Rahman.

Sementara YT, dengan riwayat perjalanan dari Padang pada 19 April silam, dan sepulang dari Padang ia menunjukkan gejala, kemudian mencek kesehatannya ke Puskesmas KPGD. Beberapa minggu kemudian, ia mengalami sakit dan berobat ke RSUD Solok Selatan.

“Adanya gejala tersebut, sehingga kita mengirim sampel swabnya 4 Mei 2020. Hari ini hasilnya keluar dan positif corona,” lanjunya.

Sesuai dengan Standar Operasional Prosedur (SOP), Pemkab melalui tim gugus tugas melakukan tracking. Mulai yang bersangkutan dalam perjalanan pulang pergi ke padang, tenaga medis serta masyarakat yang pernah berinteraksi.

“Disamping melakukan tracking, saat ini pihak Pemkab menyiapkan lokasi karantina dan juga perawatan. Jangan bepergian jika tidak terlalu penting, selalu menggunakan masker, jaga jarak berkomunikasi dan protokol lainnya,” pesan Abdul Rahman. ** Natales Idra

331 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*