Damai Bumi di Hati yang Suci

Debar apa yang kau rasakan dari perjalanan waktu, yang melibas jarak dan ikatan antara hari dan minggu, serta perputaran bulan yang bergerak dengan siklusnya  menggugurkan angka di deretan almanak begitu cepat?

Lengang terasa tampar-menampar diri, tapi tanya ini masih belum ketemu jawab. Pohon kehidupan julang-menjulang. Burung murai menajamkan kicau, kemudian debar lain seakan mengantar sunyi ke jurang diri sendiri. Sementara, jawaban yang diharapkan pun masih saja tak kedengaran.

Tanya yang bermukim dalam ruang diri ini, barangkali tak begitu menarik perhatianmu, sehingga kau tak begitu mau dan segera meresponnya. Atau kau memang menganggapnya sebagai sesuatu yang biasa-biasa saja, tapi rabuku telah dihujani panah gelisah yang luar biasa. Kadang ada yang mengajak pergi, kadang teriakan pulang yang panggil-memanggil.

Jauh jalan banyak dilihat, lama hidup banyak dirasai, begitu kata pepatah lama yang telah merangkum sejarah kehidupan dan kematian dalam satu bundelan. Diungkapkannya kemerdekaan, tapi pada sisi lainnya penjajahan pun mengemuka dalam segala rupa. Banyak yang merasa kalah, tapi yang lainnya teriak kemenangan.

Perjalanan dan waktu, di lembaran demi lembaran yang membuka, manusia berjalan dan bahkan  berlarian mengejar dunia. Ada yang tercecer tanpa diduga, sebagian berusaha pula semampunya. Setelah sebulan menjalani puasa, setelah Ramadhan berpeluk dekap, jiwa yang risau tak lagi galau. Semoga. Ya. Semoga hati menjadi damai dan hidup di bumi menjadi nyaman. Jika ada salah dan khilaf hapuskan dengan bermaafan.

Debar apa yang kau rasakan dari perjalanan waktu, yang melibas jarak dan ikatan antara hari dan minggu, serta perputaran bulan yang bergerak dengan siklusnya  menggugurkan angka di deretan almanak begitu cepat:

Apa sesungguhnya yang lekat di usia.

Hitungan dan angka-angka

ataukah rasa yang tak pernah lupa

akan hikayat semesta?


Ceria dan airmata pun tak pernah lupa

kemana diri mesti meminta

Kadang namalah yang sering alpa

atau gelar yang tanpa sengaja

menerima sanjung puja.

 

Mari, lepaskan semua sangka

Hidup tak semisal angka

dan hitungan bukan hanya bahasa  

kecuali bagiNya

dengan segenap tatacara.  

Jauh jalan banyak dilihat, lama hidup banyak dirasai, begitu kata pepatah lama yang merangkum sejarah kehidupan dan kematian yang dikemas dalam satu bundelan. Ada yang teriak kemerdekaan, tapi di sisi lain penjajahan pun mengemuka degan segala rupa. Banyak pula yang merasa kalah, tapi lainnya teriak kemenangan.

Begitulah kenyataan mengajarkan, semoga ketaqwaan yang diperjuangan selama bulan Ramadhan betul-betul membuat fitri. Suci lahir dan di dalam batin, karena damai bumi itu cuma ada di hati yang suci. Ya, hati yang telah lulus dan disucikan Ramadhan.** Irman Syah

840 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*