Dalam Pengembangan Kawasan Mandeh, Bupati dan Mantan Bupati Saling Sikut

Padang, Editor.-  Pemprov Sumbar sejak jauh-jauh hari sudah mengkampanyekan diri untuk memprioritaskan pengembangan kawasan wisata Mandeh, di Kabupaten Pesisir Selatan sebagai destinasi wisata unggulan di daerah ini. Paling tidak, hampir tiap kali berpidato, Gubernur Irwan Prayitno dan terlebih lagi Wagub Nasrul Abit selalu mengagung-agungkan objek wisata Mandeh dari berbagai sisi.

Tapi belakangan, situasinya menjadi berubah hampir 180 derajat. Dalam pernyataan terakhirnya di Padang, Selasa (14/3) lalu, Wagub Nasrul Abit malah menyebut bahwa persoalan pengembangan kawasan Mandeh terkendala pembebasan lahan. Sehingga investor yang diharapkan masuk menanamkan investasinya di daerah itu jadi urung.

Menurut Nasrul Abit, akibat persoalan lahan yang belum tuntas itu, beberapa investor yang sudah datang melirik kawasan yang diinginkannya terpaksa harus mengurungkan niatnya bertanam investasi di sana. Paling tidak, niat baik itu dialami sendiri oleh penguasa Arab Saudi Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud, konon membatalkan rencananya menanam investasi di objek wisata Mandeh, Pessel.

Investasi Raja Salman di Mandeh yang disebut-sebut bernilai triliunan rupiah itu, urung terlaksana. “Raja Salman belum bisa berinvestasi di kawasan Mandeh karena berbagai persoalan yang terjadi di daerah ini,” kata Wakil Gubernur Sumatra Barat (Sumbar) Nasrul Abit saat Rapat Koordinasi dan Workshop Percepatan Pengembagan Pariwisata Sumbar, di Padang, Selasa (14/3).

Dengan nada pesimis, Nasrul Abit menyebutkan, salah satu pemicu tak jadinya Raja Salman berinvestasi di Mandeh karena terganjal pembebasan lahan yang masih belum rampung. “Iya. Raja Salman belum berinvestasi di Mandeh karena pembebasan lahan yang belum rampung. Untuk itu, kita minta tanah seluas 400 hekter di Bukik Ameh dibebaskan terlebih dahulu,” ucapnya.

Terkait percepatan pengembangan kawasan wisata di Sumbar, Nasrul Abit meminta keseriusan bupati/walikota dalam mengembangkan pariwisata di daerahnya. Sehingga target menarik wisatawan sebanyak-banyaknya ke Sumbar dapat tercapai.

“Bupati/walikota mesti mempersiapkan satu maupun dua tujuan wisata yang menjadi prioritas mereka. Jadi, daerah mesti mempersiapkan mana yang menjadi prioritas sehingga kita bisa melakukan MoU antara Provinsi dan Kab/Kota. Jika sudah melakukan MoU, kita dari provinsi dapat membantu pengembanganya,” ujar Nasrul Abit.

Saat ini katanya, ada 9 kabupaten/kota yang aktif mengembangkan pariwisatanya dari 19 kabupaten/kota di Sumbar. Di antaranya, Tanah Datar, Agam, Sawahlunto. Padang, Pesisir Selatan, Bukittingi, Limapuluhkota.

“Kalau hanya 9 kabupaten/kota yang aktif, itu saja yang berkeinginan untuk mengembangkan wisatanya. Bahkan, ada daerah yang mengusulkan untuk mengembangkan wisatanya, namun setiap rapat koordinasi tidak datang. Bagaimana kita mau kembangkan,” tukas Nasrul seraya berharap bupati/walikota lainnya untuk serius mengembangkan wisata daerahnya.

Bahkan pada kesempatan terpisah, Nasrul Abit justru menyebut kawasan Gunung Padang yang dia nilai lebih siap menerima investor dari pada Kawasan Wisata Terpadu Mandeh Pesisir Selatan, Sumatera Barat terkait ketersediaan lahan yang telah dibebaskan untuk pengembangan destinasi pariwisata.
“Mandeh masih terkendala regulasi aturan dalam pembebasan lahan, sementara kawasan Gunung Padang sudah selesai dalam hal itu. Kalau ada investor yang mau masuk, logikanya diarahkan ke Gunung Padang dulu,” kata Nasrul Abit.

Menurutnya ketersediaan lahan yang telah dibebaskan menjadi pertimbangan utama bagi investor untuk menanamkan modal. Rata-rata investor tidak mau sulit melakukan pembebasan lahan, apalagi bila harus berhubungan dengan banyak pihak. “Asal lahan tersedia, investor akan lebih tertarik,” ujarnya.

Diakuinya, Kawasan Wisata Terpadu Mandeh menjadi fokus pengembangan wisata Sumbar dalam beberapa waktu terakhir karena telah dikenal sebagai “Raja Ampat” dari Sumatera. Sehingga pemerintah Provinsi Sumatera Barat bahkan telah mengalokasikan anggaran hingga Rp 35 miliar sebagai dana “sharing” untuk membantu pembebasan lahan, sementara Pemkab Pesisir Selatan mangalokasikan anggaran sebesar Rp 15 miliar.

Apa yang disebut Nasrul Abit, ternyata dibantah sendiri oleh Bupati Pesisir Selatan Hendrajoni, penguasa baru yang dilantik jadi bupati Februari lalu. Menurut Hendrajoni, kawasan Wisata Terpadu Mandeh selalu siap menerima investor di bidang kepariwisataan. Saat ini, sudah ada dua investor yang akan ambil bagian dalam pengembangan pariwisata di kawasan tersebut. “Kapanpun dan darimanapun, Pessel siap selalu menerima investor, ” kata Hendrajoni secara terpisah.

Dikatakannya, dua investor yang sudah menyatakan komitmen berinvestasi di Kawasan Mandeh adalah dari Arab Saudi. Dalam waktu dekat, akan dilakukan penandatanganan nota kesepahaman (Memorandum of Understanding/MoU) antara Pemkab Pesisir Selatan dengan investor dimaksud. “Dua investor ini akan berinvestasi di Kawasan Mandeh,” tambahnya.

Dia menegaskan, tidak ada kendala dalam persiapan MoU investasi tersebut. Pemkab Pesisir Selatan juga telah menuntaskan lahan yang akan dimanfaatkan oleh para investor. Pemkab bersama masyarakat sudah saling berkoordinasi untuk kesiapan lahan sehingga tidak ada lagi kendala untuk menerima investasi.

Pada bagian lain, Kepala Dinas Pemuda Olahraga Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Pesisir Selatan Zefnihan mengatakan, pemerintah Kabupaten Pesisir Selatan bersama Pemerintah Provinsi Sumatera Barat akan membebaskan lahan Bukik Ameh, areal yang berada dalam Kawasan Mandeh tahun ini.

“Pemkab Pesisir Selatan menyiapkan anggaran sebesar Rp14 miliar dan Pemprov melalui dana sharing menyiapkan Rp32,5 miliar untuk membebaskan lahan seluas lebih kurang 400 hektar di kawasan tersebut. Saat ini sedang dalam proses pendataan pemilik lahan. Setelah pendataan selesai, proses pembebasan segera dilakukan,” katanya.

Dia menerangkan, Kawasan Bukit Ameh berada dalam dua kenagarian yaitu Nagari Ampang Pulai dan Nagari Carocok Anau, Kecamatan Koto XI Tarusan. Pembebasan tersebut dimaksudkan untuk menyediakan lahan bagi investor yang berminat menanam investasi di sektor pariwisata di Kawasan Wisata Mandeh. ** Martawin

1499 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*