Dalam Menangani Masalah Covid-19, Pemprov Sumbar Ambil Langkah Cepat dan Tegas

Wagub Sumbar, Nasrul Abit.
Wagub Sumbar, Nasrul Abit.

Padang, Editor.- Pemerintah Provinsi Sumatera Barat (Sumbar)  mengambil langkah cepat dan tegas dalam  percepatan penanganan dugaan pasien yang terjangkit virus corona atau Covid 19. Upaya itu dilakukan Pemrov Sumbar bekerjasama dengan rumah sakit umum daerah propinsi Sumbar, rumah sakit umum perguruan tinggi Unand Padang serta dengan rumah sakit umum TNI dan Polri.

Selain itu Gubernur Sumbar Irwan Prayitno dipastikan akan menutup line jadwal penerbangan Air Asia Kuala Lumpur-Padang, Sumbar, karena perusahaan penerbangan Air Asia dianggap telah merugikan marwah pengawasan serta pencegahan penanganan dugaan masuknya pasien yang terjangkit virus covid 19, serta telah menyebarkan informasi bohong ke publik.

Penegasan yang disampaikan Wakil Gubernur (Wagub)  Sumbar Nasrul Abit ketika dikonfirmasi tentang strategi percepatan penanganan dini pasien terjangkit covid 19 di Sumbar di sela kesibukan diruang kerjanya sore Selasa (17/3/2020).

Wagub Sumbar Nasrul Abit mengatakan, kita telah persiapkan peralatan pemeriksaan pasien. Disamping itu juga Unand Padang juga bisa melakukan pemeriksaan terduga. Sehingga hasil pemeriksaan laboratorium dan sampel kita kirim ke Jakarta besok Rabu (18/3), mudahan kedepan kita sudah bisa diperiksa disini, karena menunggu hasil pemeriksaan sampel dari Jakarta terlalu lama.

Selasa (17/3) juga dilengkapi peralatan untuk rumah sakit Ahmad Muchtar/Kota Bukitttinggi. Diataranya peralatan medis Rontagen (ronsen)  fortable. Alat itu dibawa dulu dari rumah sakit umum daerah propinsi yang ada di Pariaman, buat sementara digunakan di rumah sakit Ahmad Muchtar.

“Sekarang (Selasa 17/3-red) ada satu orang pasien, jemaah tabligh akbar yang sedang dirawat di rumah sakit M Djamil Padang. Jemaah tabligh itu ada 12 orang itu yang ke Bukittinggi. Satu orang sudah dirawat di rumah sakit M Djamil Padang dan  11 orang yang lainnya juga sedang dicari oleh walikotanya, serta telah jadi orang dalam pemantauan (ODP),” jelas Nasrul Abit.

Sekaitan dengan pencegahan serta antisipasi dini penyebaran virus yang amat menakutkan itu, Pemprov Sumbar sudah sediakan obat cairan dalam botol. Selasa (17/3) obat pencegahan buat pasien terduga terjangkit sudah dibeli 500 liter.

Rabu 18/3 (hari ini), Dinas Kesehatan Propinsi Sumbar ke Jakarta dan ke Kementerian Kesehatan RI, guna membeli tambahan cair itu karena anggarannya sudah kita siapkan dan sudah dirapatkan dengan segala OPD terkait dan BPBD Sumbar.

“Selain itu kita segera pungsikan rumah sakit Ahmad Muchtar, rumah sakit Unand Padang. Dengan demikian berarti sudah 3 rumah sakit lain yang siap melayani pasien dugaan suspect virus corona (covid 19), karena rumah sakit M Djamil Padang sekarang sudah penuh,” papar Nasrul Abit.

Terkait pelaksanaan pendidikan Wagub Nasrul Abit mengatakan, kata pak gubernur soal pendidikan itu sangat tergantung dari walikota dan bupatinya. Kalau Wako/bupatinya sudah menganggap tidak aman, silahkan diliburkan. Kalau yang sekolah dibawah naungan propinsi (SMAN dan SMKN) sekarang sedang ujian, tapi kelas 10-11 (kelas 1 dan kelas 2) sekarang mereka sedang libur.

“Silahkan saja bupati dan walikota ambil kebijakan,  nanti dilaporkan pada gubernur dan gubernur melaporkan pada Kemendikbud RI,” urai Wagub Nasrul Abit.** Obral Chaniago

732 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*