Dahsyatnya Potensi Pariwisata Padang Panjang




Pasar Kuliner di malam hari (Foto. Yetti Harni)
Pasar Kuliner di malam hari (Foto. Yetti Harni)

Padang Panjang, Editor.- Malam mulai menyusut di langit kota. Geliat subuh menyelinap di antara pucuk pohon di tepi jalan. Gerimis turun lagi, udara dingin yang selalu mengendapkan gigil. Padang Panjang, kota kecil di tengah tiga Gunung Marapi, Singgalang dan Tandikek, memang jamaknya seperti itu.

Lalu, ketika gerimis permisi, dan sinar surya muncul di ufuk timur menyirami wajah kota berjuluk Serambi Mekah itu, pengunjung yang datang tadi malam akan terkesima, dan berseru; wow indahnya…! Kota kecil 23 KM2 berpenduduk sekitar 52.5000 jiwa ini menyimpan potensi wisata tergolong dahsyat.

Potensi itu, terutama iklimnya yang sejuk, dengan suhu 17,4 – 28,8 derajat celcius. Karenanya, tidur di kota ini memang lelap dan nyenyak. Kedua, pemandangan kota yang indah, dengan view Gunung Merapi di utara, Gn. Singgalang/Tandikek di barat, bukit barisan di selatan, dan Danau Singkarak di timur.

Berikut, letak kota yang sangat strategis di pertigaan jalan darat jantung Sumatera. Kota Padangpanjang dilewati oleh lintas tengah Sumatera dari Aceh ke Lampung menuju Jawa, dan dari pantai barat (Padang) ke pantai timur (Dumai) menuju Melaka-Malaysia. Selain itu, juga cukup dekat (kl.70 KM) dari Bandara BIM Padangpariaman.

Objek wisata di kota ini banyak dan beragam. Objek itu seperti Mifan Water Park, wisata sejarah dan budaya (historical and cultural tourism) seperti PDIKM, pemandian Lubuk Mata Kuciang, wisata kampus (educational tourism), wisata kesehatan (health tourism), wisata ivent (event tourism), wisata religi, kuliner, agrowisata, dan wisata alam (lihat tabel).

Tapi sebagian dari objek tadi, seperti sering mengemuka dalam diskusi terkait di Kota Padang Panjang, kurang tergarap. Bahkan ada beberapa yang belum digarap, seperti dua potensi objek wisata alam Air Terjun 7 Tingkek (yang juga dikenal: Air Terjun Puti Serambi), dan Goa Batu Batirai di tepi selatan kota ini.

Kedua objek wisata alam tadi menurut Kepala Dinas Pariwisata Kota Padang Panjang, Hendri Fauzan, didampingi Kabid Pariwisata, Medi Rosdian, sudah ada master plannya. Terkait objek Air Terjun Puti Serambi, malah, diperkuat kehadiran master plan pembangunan Rest Area di batas kota di Lembah Anai. Tepatnya, di seberang sungai kiri jalan raya Padang Panjang – Padang.

Sesuai master plan itu, dari rencana lokasi Rest Area itu ada jalan berupa jembatan di tebing bukit menyisiri tepi aliran Batang Anai ke arah muara sungai dari aliran sungai Air Terjun Puti Serambi yang bermuara ke Batang Anai. Selanjutnya, jembatan itu menyisiri sungai tersebut ke arah hulu sampai ke lokasi air terjun pertama.

Terkait event calendar, seperti yang ikut mengemuka di Musrenbang 2019 pekan lampau, potensi itu luar biasa. Diantaranya, lewat keberadaan ISI Padangpanjang, di kota ini berpotensi digelar festival seni tari melayu, festival tari kontemporer (internasional), festival musik melayu (Asia Tenggara), panggung teater (Sumatera/nasional), dan pameran seni.

Karena itu, ke depan sebaiknya berbagai potensi event digarap, sehingga setiap bulan di kota ini ada event. Tujuannya, untuk memacu peningkatan kunjungan wisatawan ke Padangpanjang. Selanjutnya, ekonomi warga akan hidup, begitu juga pemasukan ke PAD kota lewat pajak hotel, pajak restoran, pajak hiburan dan lainnya.

Sejauh ini kontribusi terkait pariwisata di Padangpanjang, meski terus ada peningkatan, tapi belum masuk kelima besar sumber PAD. Seperti terlihat pada APBD 2017 lalu, dari Rp 86,4 milyar realisasi PAD, sebagian besarnya bersumber dari jasa layanan medis RSUD yakni Rp 43 milyar. Terus disusul devident bank, dan jasa giro.

Berkenaan kontribusi dari pariwisata, terlihat dari pajak restoran Rp 1,044 milyar, pajak hiburan Rp 709,3 juta dan pajak hotel sebesar Rp 340 juta.

Menyusuri Air Terjun 7 Tingkek

Rombongan berbaju merah dengan bawahan campur sari itu hanya bisa berjalan lambat. Maklum,jalan menuju air terjun tujuh tingkek yang saya namakan air terjun Puti Surambi, di kelurahan Siliangbawah Kota Padang Panjang, Sumatera Barat, berbatu rapuh, berlumut, dan licin.Tetapi tak ada yang mengeluh. Juga Sabtu, akhir Maret lalu,ketika matahari menyengat garang dikepala.

Selesai menuruni Air Terjun 7 Tingkek (Foto. Harry S-Dinas Pariwisata)
Selesai menuruni Air Terjun 7 Tingkek (Foto. Harry S-Dinas Pariwisata)

Saya yang awalnya berangkat degan separuh hati karena geli akan pacet, akhirnya menyesuaikan langkah dengan rombongan yang dipandu personil MKV Kreatif.Rencana awal,  perjalan dengan tema” kita gempur media sosial “ ini,  akan mengambil rute menuruni lembah bukit Barisan dari belakang  Pusat Informasi dan Dokomentasi (PDIKM). Namun karena jadwal sempat molor dari pukul 08. WIB ke pukul 09. WIB, kamipun naik kendaraan menuju  gerbang kota  Padang Panjang yang  berjarak sekitar 1,5 Km. Dibagian sebelah gerbang kota ada sebuah jembatan kecil sebagai  masuk jalur  eksrim  ke menuju air terjun.

Diujung jembatan yang dilalui beberapa anak melambai lambaikan tangan.Emak merekapun tersenyum ramah dari halaman rumah yang sederhana. Keramahan mereka mengingatkan   saya akan perjuangan hidup warga sekitar ini  dimasa walikota Achjarli.A.Djalil, SH. ( 1988-1993). Maklum, saya yang waktu itu masih wartawan muda begitu getolnya mengangkat berita kegetiran warga yang bergantung hidup   dari hasil  penggalian pasir batu kerikil ( sirtukil), dan bambu.

Lamunan itu baru berhenti tatkala ada yang  teriak  “ awas batu ! “. Rupanya sebuah batu seukuran tinju orang dewasa yang bergulir dari tebing kanan hampir saja membuat cedera. Sejak itu saya ekstra hati hati naik dan turun jalanan berliku yang licin berlumut.

Tracking disabtu,31 Maret 2018 itu terasa begitu special.Pertama, saya  adalah peserta tertua(  sudah setengah abad lebih) diantara 40-an rombongan.Kedua hutan lebat,  medannya sangat berat adalah sebuah tantangan yang harus dituntaskan. Selebihnya saya juga membayangkan  sanggup atau tidak  menuruni air terjun lebih  kurang 30 meter dengan menggunakan tali. Sudah lama sekali saya tak melakukan rappelling.

Pertama sekali yang kami temui adalah air terjun kedua dengan ketingian sekitar 2 meter. Kalau ingin melihat air terjun petama  mesti naik lagi kebagian hulunya di Bukit Tui.  Airnya bening. Bebetuannya ada yang landai dan besar.Bisa buat  duduk sembari merendam rendamkan kaki.

Dengan menyisir  tebing dibagian kiri, romgbongan bergerak kebawah melintasai  air terjun ke ketiga, keempat,kelima  dan keenam. Adakalanya kami harus berjalan ditepi  jurang yang dalam. Mana jalannya kecil, becek dan licin lagi. Kalau sudah begini, sang   pemandu, Roni,menyuruh  kami  ngesot saja biar tak terpeleset ke dasar jurang.

Rupanya makin kebawah air terjun semakin tinggi. Puncak tertinggi itu ada pada air terjun ke 6. Persis tinggi saya tidak tahu.  Kalau dilihat dengan posisimiring, orang orang yang ada didasarnya tampak kecil dan jauh.

Menuruni air terjun.
Menuruni air terjun.

Ada 3 buah air terjun dengan ketinggian sekitar 30 meter di air terjun keenam ini. Dua diantaranya kembar, satunya lagi agak kekanan lebih kedepan dan sedikit lebih rendah.Disinilah rombongan melepas ransel, beristirahat dan makan nasi kabaka. Hampir tidak ada tempat yang datar untukmelepas lelah.

Barangkali   Pemko Padang Panjang lebih memprioritaskan pembangunan pelataran disini, walau hanya sekedar tempat duduk dan tempat shalat saja cukuplah. Disamping itu juga pembuatan jalan setapak ditebing seberang batang Anai menuju air terjun. Seingat saya tahun 2016 lalu pemko telah   menyiapkan Detail Engeneering Design (DED) untuk proyek pengembangan air terjun Puti Surambi, tapi hingga kini   ada perkembangannya.

Disini, Yuli, Dina, Nurul, Ruly, Ririn, Salma, Fita, Arta, Andre, Imam, putri saya,Mutia dan anggota  lainnya sibuk  selfie dan jebret sana jebret sini. Rugi rasanya bila tidak mengabadikan kemolekan air terjun yang mengembun lembut menerpa bebatuan legam. Mengabadikan hutan yang masih perawan dengan kicauan burung dari  rimbunnya dedauanan.

Sembari anggota HPI yang baru saja dikukuhkan itu makan, pemandu dari MKV Kreatif Padang Panjang dengan personil, Jhoni,Beny, Alim, Roni, Juned, Syamsul,Muhajidin, Hari dan lainnya bergerak cepat menambatkan   tali kernmantel berdiameter 2,8 cm didua sisi yang berseberangan dari air terjun. Dari sini baru dibentangkan 2 tali kernmantel kedasar air terjun ke 7 untuk menerjunkan para anggota.

Ini tantangannya nyawa manusia.Tanpa dikomando satu persatu dari pemandu dengan sigap  memeriksa cantolan,simpul, dan ketegangan tali juga  diatur sedemikian rupa agar hasilnya sempurna. Disudut lain, Hari Sulistio sang photographer dari Dinas Pariwisata Padang Panjang   lincah memainkan kamera photo dan video. Syahrial, alumni ASKI yang juga staf Dinas Pariwisata pun tak henti hentinya meningatkan untuk tidak meninggalkan sampah di lokasi. Sesekali ketua PHI Sumbar Mr.Buddy, yang sebelumnya menjadi nara sumber pada pelatihan pramu wisata juga memberi pengarahan.

Akhirnya satu persatu kami dibagikan tali webbing. Semua paham kalau episode yang paling mamacu adrenalin akan dimulai.  Yakni, turun dengan tali kedasar air terjun tarakhir (ke tujuh). Tali webbing berfungsi sebagai penahan berat badan.Bisa dipasang  dipaha dan dipingang , bahkan  didada.Tapi kami hanya  memakainya dipangkal paha hingga pinggang saja.

Gabak dihulu. Mendung berlanjut jadi hujan. Membuat burung burung diam disarang. Wajah yang tadinya cerah ceriah tampak mulai gugup, lebih banyak diam atau berdoa. Saya inginnya cepat cepat sampai kebawah saja, biar plong. Makanya saya pilih diawal awal. Kalau tak salah nomor lima.Dan lebih 20 orang lagi setelah itu.

Hujan semakin menjadi jadi. Dingin menusuk tulang, tak ada tempat untuk berteduh di hutan belantara itu Bukit Barisan itu. Pakaian ganti yang ada di ranselpun sudah basah sedari tadi. Masih tertinggal 10 orang lagi tidak jadi diturunkan dengan tali, tapi bersama beberapa orang pemandu turun kebawah menyusuri tebing dibagian kiri air terjun.

Dengan menelusuri hilir sungai air terjun tibalah kami ditepi sungai batang Anai.Kemudian berbelok naik tebing kearah kanan hingga sampai sekitar 50 meter sebelum di gerbang kota Padang Panjang. Waktunya Cuma sekitar 20 menit saja, tapi medannya sulit, adakalanya kami terpuruk dibagian sungai yang dalam hingga kedada.Untungnya HP dan kamera sudah diamankan dengan plastic klep,kalau tidak entah bagaimana jadinya.

Mencapai titik terbawah (Foto. Yetti Harni)
Mencapai titik terbawah (Foto. Yetti Harni)

Berakhirkah petulang?  Belum.Batang Anai yang disana bermuara tiga buah sungai, masing masing dari aliran Gunung Merapi, Gunung Singgalang, batang air Kayu Putih dan sejumlah anak sungai lainnya,  makin membesar dan bewarna kecoklatan.Bila dipaksakan menyeberang bisa bisa  terseret arus.

Lagi lagi pemandu bekerja ambil resiko menyeberangi sungai berarus deras itu.Badan mereka diikat dengan talu untuk  menambatkan tali flying fox. Lumayan memakan waktu. Sementara anggota PPI masih berada dipinngir sungai.Disela hujan, bisikan   Jhoni Saputra,coordinator MKV Kreatif  kepada Alim sempat saya tangkap,kalau batu yang tadinya terlihat, sudah terbenam. Semua dihimbau untuk naik ke tebing.

Dua tali dibentangkan. Di seberang sana ada sejumlah pemandu yang berperan menarik tali flying fox. Dalam peneyaberangan itu tak semua mulus.Bisa jadi karena pohon penambatan talinya rendah. Hampir semua peserta terendam sebagian badannya ke air sungai. Disamping itu ada pula yang talinya tidak   bergerak hingga terhenti ditengah tengah sungai. Tapi karena ada petunjuk dari instruktur berpengalaman, semuanya dapat diatasi.

Azan Ashar menyambut saya di Mesjid batas kota Silaing bawah. Membersihkan tubuh, shalat asyar, dan lapau dipintu jalan masuk tadi adalah pilihan yang tepat untuk minum teh dan makan mie rebus, sebelum kembali ke PDIKM untuk dibubarkan.

Dibawah sana air batang Anai kian menggila, coklatnya semakin pekat.Pengalaman hari ni benar benar menakjubkan. Saya jadi sensitive dan mengerti   mana batu yang lapuk dan mana yang bisa menjadi pijakan. Soal pacet yang saya takutkan, Alhamdulillah tidak hinggap seekorpun.

Yetti Harni, penulis.
Yetti Harni, penulis.

Pacet memang ada. Tapi mungkin tak cukup 10 yang ditemukan/mengigit anggota rombongan PHI. Ini bertolak belakang dengan  bacaan disebuah  blog, yang mengurai cerita pergi ke air terjun tujuh tingkek  berasa masuk keperkampungan pacet. Ribuan pacet siap menyerang. Bahkan dalam blog itu juga dicerikan kalau ranting kayu yang dipergunakan untuk sumpit ada pacet dibagian ujungnya.

Pesan saya kepada “anak alam”, rugi besar kalau belum mencoba petualang ke air terjun tujuh tingkek yang benar benar menguji adrenalin.  Jika ingin rute yang lebih ringan, turun disekitar jembatan kembar, seberangi sungai batang Anai. Berjalan Kehilir (arah ke Padang) sekitar 100 meter akan ditemukan sebuah anak sungai. Susuri  terus kehulunya  maka anda akan menemukan  air terjun ke 7. Naik sedikit lagi ke air terjun ke enam yang paling spektakuler.

Pelajari terlebih dahulu keadaan cuaca. Siapkan bekal secukupnya,pakaian ganti  dan obat obatan. Bagi pemula baiknya  dicari pemandu dari penduduk sekitar, atau pemandu lain yang telah berpenaglaman . Bukan anak alam namanya kalau belum pernah ke air Terjun Tujuh Tingkek. ** Jeyhan/Yetti Harni     

642 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*