CV. Dio Putra Karya Kalah di PN Lubuk Sikaping

Sidang di PN Lubuk Sikaping.
Sidang di PN Lubuk Sikaping.

Pasaman, Editor.- Gugatan Ema Susanti (32) warga Nagari Ladang Panjang, Kecamatan Tigo Nagari terhadap CV. Dio Putra Karya (Kuari Kuncoro)  dengan Direktur Ardinol Bisri anak Martias anggota DPRD Pasaman dari fraksi Gerindra akhirnya dikabulkan oleh Pengadilan Negeri Lubuk Sikaping. Sidang amar putusan berlangsung Rabu sore (11/11).

Dalam amar putusan yang tertulis disitus SIPP PN Lubuk Sikaping, Majelis Hakim memutuskan diantaranya, “Menyatakan Tergugat (Cv Dio Putra Karya) melakukan perbuatan melawan hukum (onrechtmage daad) dengan segala tindakannya telah melakukan penambangan pasir di aliran Sungai Batang Timah dan Batang Malandu, yang mengakibatkan tanah disekitar sungai erosi saat musim hujan. Menyatakan sah demi hukum sebidang tanah perkebunan kelapa sawit dengan surat keterangan no 12 tertanggal 31 juli 2012 dari wali nagari Ladang Panjang adalah milik orang tua penggugat. Kemudian menghukum CV. Dio Putra Karya (Kuari Kuncoro)  untuk menormalisasi Sungai Batang Timah dan Batang Malandu, khususnya yang berbatas dengan penggugat dan selanjutnya menghukum tergugat untuk membayar biaya perkara sebesar Rp 5.045.750

Ketua Pengadilan Negeri Lubuk Sikaping, Cut Cornelia, SH.MH melalui bagian humas Hasan menyampaikan, benar perkara No 10/Pdt.G/2020/PN-Lbs sudah diputuskan Rabu sore kemarin. Amar putusan silahkan dicek langsung saja di situs SIPP PN Lubuk Sikaping, semua lengkap disana sebagai bentuk keterbukaan informasi publik. Siapa saja boleh mengaksesnya.

Saat ditanya awak media, apakah penggugat ataupun tergugat menerima amar putusan ini atau melakukan langkah hukum lanjutan. Hasan menjelaskan, kedua belah pihak pikir pikir dulu saat ditanya majelis hakim, jika tidak ada langkah hukum lanjutan sejak diputuskan hingga 14 hari kedepan, maka amar putusan ini sudah Inkracht dan harus dilaksanakan.

Saat berita ini diturunkan, pengacara CV. Dio Putra Karya dihubungi via handpone tidak aktif dan dikonfirmasi via pesan WA nya juga tidak aktif, baru satu ceklis artinya belum masuk dan dibaca.

Sedangkan Ema Susanti penggugat CV. Dio Putra Karya melalui pesan suara di WAG mengucapkan, “Alhamdulillah,sebagian gugatan kami diterima majelis hakim,” ujarnya. ** Saiful Amri

824 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*