Curi emas 25 gram, Pelaku Tinggalkan Sarung dan Sandal

Talang, Editor.- Rumah milik Novinar (61) yang beralamat dijalan Lintas Sumatra Solok-Padang KM 12 Sawah Ilia Talang, Kecamatan Gunung Talang disatroni maling hari Minggu sekitar pukul 03.30 WIB. Maling tersebut menurut keterangan korban adalah tetangga sendiri yang berinisial  AN (22).

Menurut keterangan korban kepada Editor, Kamis (14/09), kejadian tersebut terjadi ketika dia baru saja tertidur sehabis melaksanakan shalat tahajud sekitar pukul 03.30 WIB.  Korban terbangun saat tersangka membuka galang emas seberat 25 gram yang melekat di tangan korban dengan cara ditarik paksa dan menimbulkan bekas memar biru dipergelangan tangan.

Karena kaget korbanpun berteriak minta tolong sehingga membuat seisi rumah terjaga. Wajah tersangka dikenali pemilik rumah, bahkan nama tersangka diketahui juga karena tersangka adalah tetangganya sendiri.

Satu hari pasca kejadian, Senin (11/09) sekitar pukul 09.30 WIB korban melaporkan kejadian tersebut ke Mapolsek Talang dengan membawa kain sarung dan sandal yang digunakan oleh pelaku ketika melakukan aksi pencurian tersebut. Namun, khabarnya tersangka yang sudah diketahui wajah dan identitas ini khabarnya akan dilepaskan lagi dan hanya berstatus Wjib Lapor di Mapolsek talang.

“Permasalahan ini telah kami laporkan ke Polsek Talang. Sandal dan kain sarung yang digunakan pelaku sudah kami bawa ke polsek dan sedang diselidiki oleh pihak kepolisian.  Wajah dan nama pelaku itu kami ketahui karena kami melihat persis dan bertatap wajah saat mengambil paksa gelang saya. Tapi kenapa dia hanya wajib lapor saja tampa ditahan dipolsek, kalau terjadi tindakan anarkis nantinya siapa yang bertanggung jawab,” jelas Novinar.

Kapolsek Talang Iptu Naomi Yuliana Saragih, SIK menjelaskan kepada Editor,   pihak kepolisian sudah menggelar perkara dan pihak nya masih mendalami alat bukti.

Menurut Naomi, tersangka AN tidak bisa ditahan karena untuk pembuktian belum lengkap dan menurut pelaku pada malam kejadian dia sedang tidur dengan pacarnya di bengkelnya. Kendati demikian dia wajib melaporkan diri ke Polsek Talang dan siap dipanggil bila diperlukankan untuk kepentingan penyelidikan.

“Menurut pasal 184 KUHP unsur nya belum terpenuhi, sedangkan untuk melakukan penahanan sendiri harus punya tiga alat pembuktian,” jelas Iptu Naomi Yuliana Saragih. ** Roni Akhyar

864 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*