Cerpen: Rhian D’Kincai – O Te Te




Illustrasi, lukisan Asri Rosdi,
Illustrasi, lukisan Asri Rosdi,

Ketika hendak mengambil kunci kamar yang dititipkan ke resepsonis, seorang wanita muda cantik menghampiri dan menyapanya dengan akrab.

“Hai Om Deded …., lama tak jumpa, apa kabar,” sapa wanita itu sambil menyodorkan tangan untuk bersalaman.
Setengah kaget dan tanpa disadarinya, Dedi Junaidi juga menyambut salam wanita itu karena bagi yang memanggil namanya dengan Deded pasti orang yang telah kenal lama dengan dirinya.

“Baik ….,” jawab Dedi sambil berpikir keras untuk mengingat dimana dan kapan dia kenal wanita tersebut.
“Oh ya, saya di kamar 409. Nanti kontak ya. Kangen, sudah lama nggak ngobrol,” kata wanita itu lagi sambil mengerjapkan sebelah matanya kepada Dedi.

Belum sempat Dedi menjawab, wanita itu telah melepaskan genggaman tangan Dedi dan langsung menuju lift menuju kamar yang disebutkan sebelumnya.

Lama Dedi terpana untuk-untuk mengingat-ingat siapa wanita wanita yang menyapanya tadi. Sambil menerima kuci kamarnya yang juga satu lantai dengan wanita itu, Dedi bertanya pada resepsionis nama penghuni kamar 409 tersebut.
“Atas nama siapa tamu di kamar 409 tadi, dik ..,” tanya Dedi.

“Ambarwati, sudah lama kenal Mbak Ambar, pak, ” jawab sang resepsionis.
“Saya juga bingung, tak ingat kapan dan dimana pernah bertemu dengannya,” kata Dedi.

Pembicaraan mereka terputus karena ada tamu lain yang harus dilayani sang resepsionis yang lumayan cantik itu. Dedi pun langsung menuju lift karena dia merasa sangat letih sehabis rapat bersama rekan-rekannya dari pagi hingga sore tadi.

Dalam perjalanan menuju kamarnya, pertemuan dengan wanita bernama Ambarwati itu terus mengusik pikiran Dedi Junaidi, ketua salah satu partai besar di kota tempat hotel megah berbintang empat itu berdiri. Keberadaannya disana adalah untuk membahas masalah anggaran APBD untuk daerahnya tahun depan yang diajukan pihak eksekutif agar bisa dijadikan Peraturan Daerah, sesuai dengan undang-undang dan peraturan yang berlaku.

Membahas masalah daerah, terutama yang terkait dengan keuangan di hotel berbintang telah menjadi trend pasca reformasi. Bahkan reformasi pula yang membuat Dedi Junaidi bisa menjadi anggota legislatif karena sistem yang diterapkan rezim Orde Baru tak memungkikan dia bisa menapak karir di lembaga pemerintahan karena dia termasuk sebagai salah seorang yang tidak “bersih lingkungan” tersebab orang tuanya dulu adalah aktifis partai terlarang.

Meski dia berhasil meraih gelar sarjana hukum dengan nilai cumlaude, Dedi tak pernah lulus tes untuk jadi pengacara, profesi yang sangat didambakannya sejak kecil. Karena itulah dia merantau ke Jakarta. Seperti orang kampungnya yang lain, berdagang kaki lima adalah profesi pertama yang dijalaninya sebelum dikenal sebagai penguasaha garmen.

Namun keinginannya untuk berkarir di pemerintahan setelah gagal jadi pengacara tak pernah pudar. Reformasi yang digulirkan Amien Rais membuka peluang bagi dirinya untuk mencalonkan diri sebagai anggota legislatif. Untuk itu Dedi kembali ke kampung dan bergabung dengan salah satu partai yang tengah naik daun. Karena dia memang cerdas dan punya cukup modal untuk mengambil hati konsituen, jadilah Dedi Junaidi sebagai anggota legislative selama dua periode di daerahnya dan kini duduk sebagai anggota DPRD Provinsi,

Dalam kamar VIP hotel berbintang empat itu Dedi merasa resah. Pertemuannya dengan Ambarwati tadi sangat mengganggu pikirannya. Penampilan dan gaya wanita itu memang elegan dan manarik sebagaimana kebanyakan wanita kelas atas, termasuk yang berprofesi sebagai wanita panggilan berbandrol selangit. Namun kerdipan mata Ambar sebelum meninggalkannya, menyiratkan kalau ada sesuatu dibalik itu.

Masa lalunya yang lumayan kelam dan dunia malam yang cukup lama digelutinya selama di Jakarta selain sebagai pengusaha garmen kembali menghantuinya. Belum lagi titipan pesan dari beberapa orang kepala dinas yang mengharapkan beberapa programnya dijadikan prioritas utama dalam pembahasan membuat Dedi semakin pusing dan galau.
Pesan untuk menggolkan program tersebut pun lebih merupakan istruksi karena para kepala dinas itu merupakan donatur utama pada keberadaannya sebagai anggota legislatif, selain sejumlah pengusaha yang mendanai kampanye Dedi Junaidi saat Pemilu Legislatif musim lalu. Hal itulah yang membuat legislator dan dikenal sangat vocal itu dirundung risau.

Lamunan Dedi buyar ketika mendengar ketukan halus di pintu kamarnya. Dengan malas dia bangkit dan berjalan untuk melihat siapa yang mengetuk pintu walau telah dipasang tanda agar tidak ingin diganggu.
Dari lubang pengintai yang ada di pintu kamar diketahuinya yang mengetuk itu adalah Ambarwati. Ada keraguan di hatinya untuk menerima kedatangan wanita itu, Namun setelah ketukan itu dilakukan berulang kali, akhirnya Dedi membuka pintu dan mempersilahkan Ambarwati masuk.

“Dari mana tahu kalau saya berada di kamar ini,” tanya Dedi setelah mempersilahkan Ambar duduk di kursi tamu yang memang disediakan di kamar VIP tersebut.

“Dari resepsionis. Oh ya …, tampaknya dia suka sama Om Deded,” jawab Ambar sambil tertawa renyah menggoda.
“Ah, bisa saja kamu. Memangnya saya lelaki apa an …,” sanggah Dedi, kemudian menanyakan kapan dan dimana mereka pernah bertemu.

“Masa Om Deded lupa. Kalau tidak kenal Om, Ambar tak akan pernah tahu nikmatnya sabu-sabu dan bercinta dalam kepulan asapnya,” jawab Ambar.

Dedi terngagak dan untuk seketika dia tak bisa berbuat apa-apa. Lalu keringat dingin mulai membasahi tubuhnya walau AC di kamar itu sangat sejuk. Setelah bisa menguasai diri dari rasa kaget yang menyerangnya secara tiba-tiba itu, Dedi mencoba berkilah meski lidahnya terasa kelu dengan mengatakan kalau Ambar pasti salah orang.

“Nggak mungkin lah, mungkin kamu salah orang,” kata Dedi.

“Jangan begitu lah Om Deded. Ambar tak bermaksud apa-apa datang ke kamar ini. Cuma kangen ngobrol aja kok. Sebagai bukti kalau kita pernah akrab, coba buka bajunya. Kalau dekat pusar Om tak ada tahi lalat besar dan berbulu, baru aku yakin kalau salah orang,” kata Ambar dengan nada kesal meski masih memperlihatkan senyumnya yang menggairahkan.

Dedi semakin terperangah karena apa yang dikatakan Ambar itu memang benar dan dia jadi ingat kalau beberapa wanita yang pernah dikencaninya pada masa lalu suka mempermainkan bulu halus yang tumbuh di tahi lalat itu.

Obrolan mereka terputus saat pintu kamar diketuk orang diiringi ucapan Assalamualaikum. Hal itu meingatkan Dedi kalau malam itu dia berjanji dengan salah seorang kepala dinas yang ingin program lembaganya dijadikan prioritas utama dalam pembahasan anggaran dan dimasukkan dalam APBD tahun depan.

Tamu yang memang kepala dinas kolega Dedi itu meminta maaf ketika melihat di kamar itu tidak hanya ada Dedi Junaidi tapi juga Ambar yang berkaian seksi.
“Maaf kalau kedatangan saya mengnggagu dan dan tidak mengontak sebelumnya,” kata tamu yang baru datang tersebut.

“Tak apa, kami hanya ngobrol saja kok. Kalau sekiranya kehadiran saya yang menggangu, biarlah saya yang keluar,” jawab Ambar sebelum Dedi sempat berkata apa-apa, sambil berdiri duduknya.
“Tidak masalah, duduk saja. Tidak ada pembicaraan rahasia di antara kami,” tukas Dedi.

Belum beberapa menit setelah kepala dinas itu datang, kembali terdengar orang mengetuk pintu dan kali ini agak keras. Begitu Dedi membuka pintu, sejumlah petugas kepolisian yang mengiringi pengetuk pintu langsung menyerbu masuk kamar diikuti beberapa wartawan dengan kamera lengkap.

“Kami dari KPK akan melakukan pemeriksaan. Ini surat tugasnya,” kata orang yang tadi mengetuk pintu sambil menyodorkan selembar surat kepada Dedi Junaidi.

Meski berbicara dengan sopan, dengan tegas petugas KPK tersebut menyuruh Dedi, Ambar dan kepala dinas itu diam di tempat selama penggeledahan. Dari dalam tas kecil yang baru saja diberikan sang kepala dinas kepada Dedi tapi belum sempat dibuka, ditemukan uang tunai sebanyak Rp 500 juta. Andai diperiksa di laboratorim forensik pasti ditemukan sidik jari Dedi karena sebelum diletakkan di atas sofa, Dedi menaruh di pangkuannya dan meletakkan tangan di atasnya,

Selain itu, di dalam tas kecil yang dibawa Ambarwati juga ditemukan cangklong kecil dari fiberglass yang biasa dipakai pencandu sabu-sabu. Kenyataan itu membuat keempat orang tersebut pasrah ketika para petugas memborgol mereka dan dipakaikan rompi oranye.

Berselang satu jam kemudian, berita penangkapan Dedi Junaidi, politisi dari partai belambang banteng marah itu jadi berita utama di media mainstream nasional dan diviralkan oleh media social. **

Lubuk Selasih 00432707018

50 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*