Cerpen: Rhian D’Kincai – Bias O Te Te




Illustrasi by Deksajo
Illustrasi by Deksajo

Ruang tamu yang luas dan berpendingin canggih di kediaman resmi kepala daerah itu dirasakannya sangat sumpek, begitu pembicaraan telepon dengan salah seorang koleganya berakhir. Tanpa sadar dia menggaruk kepala dan menghela nafas panjang seolah-olah ingin meraup energi tambahan dari oksigen yang dihirupnya.

Tak ada siapa-siapa yang menemaninya. Malam itu lelaki berusia enampuluh tahun lebih itu sebelumnya memang berpesan pada ajudan pribadinya untuk tidak menerima tamu yang memang tak pernah sepi datang untuk menyampaikan berbagai hal. Namun yang terbanyak membawa persoalan, baik masalah kedinasan maupun masalah pribadi yang dianggap para tamu itu hanya dia mampu menyelesaikan dan mengambil kebijakan.

Pembicaraan telepon yang baru saja selesai itu memang tak terlalu lama. Tapi ucapan — waktu yang kita sepakati dalam perjanjian itu tinggal sebulan lagi, untuk itu saya mengingatkannya jauh-jauh hari agar bapak bisa bersiap-siap, oh ya, proyek bendungan itu jadi untuk saya kan? — membuat jantungnya bagai berhenti seketika dan membuat dia tergagap dan hanya bisa menjawab —- ya …ya…ya….

Sejak beberapa hari terakhir lelaki itu tampak selalu gelisah. Berita operasi tangkap tangan oleh Komisi Pemperantasan Korupsi terhadap beberapa pejabat Negara, terutama kepala daerah yang jadi berita utama di mass media dan viral di media sosial sangat mengganggu pikirannya. Meskipun dia tahu persis, apa yang dilakukan lembaga rasuah itu lebih bernuansa politis ketimbang upaya pemberantasan budaya korupsi yang telah menggurita di negeri ini, ketakutan hal itu akan menimpa stafnya, bahkan tidak mungkin juga akan menejeratnya terkadang membuat dia uring-uringan.

Betapa tidak. Salah satu pemasukan tak resmi oleh seorang pejabat adalah dari fee proyek dari program pembangunan daerah dan itu sudah jadi rahasia umum, tak terkecuali kepala daerah. Tranparansi dalam segala hal yang selalu diucapkan mereka tak lebih dari retorika dan hanya untuk menyenangkan hati masyarakat yang kenyataannya jauh panggang dari api.

Reformasi memang telah menghasilkan berbagai perubahan tapi juga tak sedikit pula hal negative yang berkembang, bahkan lebih dahsyat dari perubahan ke arah yang lebih baik. Diantaranya sistem pemilihan kepala daerah langsung yang menurut sejumlah pengamat semakin menyuburkan budaya korupsi karena untuk menjadi kepala daerah butuh modal yang tak sedikit, selain keilmuan dan intetelektual yang dimiliki.

Hal itulah yang membuat lelaki itu dirundung gundah. Saat dia mulai mengekspos akan maju sebagai calon kepala daerah tak banyak donatur yang mau membiayai kebutuhan pencalonan dan biaya kampanye agar bisa mendapat dukungan dari masyarakat. Meski dia terbilang berada, uang tunai yang dimilikinya tak cukup untuk membiayai keikutsertaannya sebagai calon kepala daerah yang untuk kedua kalinya tersebut. Apalagi dia bukan pula fungsionaris partai besar yang bisa mengusungnya sebagai calon.

Karena itulah dia minta bantuan kepada orang kampungnya yang dikenal sebagai salah seorang pengusaha sukses di Jakarta dengan nominal sembilan nol di belakang angka pertama. Selain tenggat waktu pengembalian sudah barang tentu ada persyaratan lain yang harus dipenuhi mengiringi surat kesepakatan perjanjian hutang piutang itu. Diantaranya harus menyerahkan empat sertifikat tanah berharga jauh lebih tinggi dari jumlah pinjaman sebagai jaminan.

Setelah dia berhasil memenangkan Pilkada, untuk mengembalikan pinjaman tersebut dia telah berupaya melakukan berbagai hal, baik secara legal maupun illegal. Diantaranya dengan jual beli kedudukan dan menginstruksikan kepada para pembantunya memperbanyak tugas ke luar daerah bagi dirinya. Bahkan dalam sebulan ada yang lebih dari 26 kali honor atau SPJ yang diterimanya, walau secara umum jam kerja resmi hanya 20 hari dalam sebulan. Namun jumlah yang terhitung cukup banyak itu tetap saja belum cukup karena sebagian juga harus dikeluarkan untuk balas jasa bagi tim suksesnya yang nyaris setiap hari ada saja yang datang kepadanya untuk minta bantuan.

Salah satu cara lainnyya adalah dengan membuat perencanaan pembangunan pisik dengan biaya tinggi di berbagai dinas dengan dalih untuk kepentingan rakyat. Namun sistem yang berlaku membuat dia bekerjasama dengan beberapa lembaga terkait, diantaranya pihak lebislatif dan pengusaha konstruksi. Namun kini kerjasama itu seperti itu telah menjadi bagian yang tak lepas dari pantauan Lembaga Swadaya Masyarakat yang berafiliasi dengan Komisi Pembatasan Korupsi. Bahkan mayoritas yang menjerat kepala daerah dan terkena Operasi Tangkap Tangan yang lagi trend adalah masalah ini.

Saking suntuk oleh beban pikiran yang dirasanya sangat berat, lelaki itu tak menyadari kalau istrinya yang hanya memakai baju tidur telah duduk di depannya. Tanpa menghiraukan apa yang dipikirkan suaminya, wanita itu, dia langsung berbicara tentang pencalonan anak bungsunya yang telah mendaftarkan diri sebagai bakal calon anggota legislatif pada Pemilu tahun depan.

“Pa, Eko sudah dapat dipastikan dapat nomor urut satu di partainya. Kita harus segera menyiapkan dana sepetri yang kita janjikan kepada ketua partai. Itu kan sangat penting sebagai bekal untuk melanjutkan trah papa sebagai kepala daerah,” kata istrinya.

Ucapan wanita itu membuat lelaki itu tersentak dari lamunannya tentang berbagai masalah dan Operasi Tangkap Tangan salah sorang kepala daerah di Provinsi Lampung yang ditontonnya pada berita terakhir salah stu aluran tivi nasional malam itu.
“Apa …..,” tanya lelaki itu.

“Papa ini bagaimana, masa masalah anak sendiri lupa. Eko kan lagi butuh dana untuk pencalonannya selain untuk partai yang belum diberikan,” lanjut istrinya.

Belum lagi lelaki sempat menjawab, istrinya sudah mencercanya lagi dengan masalah yang membuatnya makin tak mampu berkata apa-apa.

“Itu lho Pa, kepala dinas anu itu kok banyak sekali lagunya tentang proyek yang telah selesai ditender. Ganti saja kalau kalau dia berani macam-macam begitu,” kata wanita memberi kesempatan suaminya berbicara.

Dari menekur lelaki itu menyandarkan kepalanya ke sofa yang didudukinya. Dadanya terlihat turun naik dan nafasnya tampak sesak. Namun istrinya saja berbicara berbagai hal yang intinya menyudutkan suaminya yang tak mampu mengahasiknan banyak dari jabatan yang dipeganya.

Karena tak kunjung menjawab, wanita itu menghampiri suaminya dan mengunncang tubuh lelaki itu dan menjerit histeris karena suamniya sudah pingsan tak sadarkan diri. Jeritan itu membuat seluruh penghuni gedung megah itu berhamburan dan berlari ke ruang tamu. Mengetahui sang kepala daerah pingsan, salah seorangnya segera keluar dan meminta petugas jaga menyuruh suipir pribadi yang stand by di rumah dinas tersebut segera mengeluarkan mobil untuk membawa lelaki itu ke rumah. sakit.

Saat dokter menyatakan kalau sang kepala daerah terserang stoke berat, wanita yang masih memakai baju tidur saat menemani suaminya dibawa ke rumah sakit, wajahnya langsung pucat dan pingsan seketika. ***
Lbs 063930018
** Illustrasi by Deksajo

87 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*