Cegah Penyebaran Virus Corona, Pemko Pariaman Perpanjang  Libur Belajar 14 hari lagi

Kanderi, Kadis Pendidikan Pemuda dan Olah Raga Kota Pariaman.
Kanderi, Kadis Pendidikan Pemuda dan Olah Raga Kota Pariaman.

Pariaman, Editor.- Peraturan Pemerintah Kota Pariaman yang memperpanjang masa belajar di rumah, 14 hari lagi  bagi para siswa yang ada di Kota Pariaman untuk cegah penyebaran virus Corona di Kota Pariaman, di sambut baik oleh para orang tua murid. Kenapa tidak, karena wabah dari virus corona saat ini semakin meluas di Sumatera Barat.

Masa belajar yang semula diberlakukan semenjak tanggal 20 Maret sampai 02 April 2020, akhirnya diperpanjang kembali selama 14 hari kedepan, terhitung dari tanggal 26 Maret sampai 16 April 2020.

Terkait dengan hal tersebut, Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Kota Pariaman Kanderi, menyatakan untuk proses belajar dan mengajar di rumah secara online tetap dilakukan, tentu saja dengan memberlakukan langkah-langkah yang berbeda dari sebelumnya.

“Selama masa belajar di rumah untuk pertama kalinya kami adakan, sudah banyak keluhan yang kami dengar dari para orang tua murid, yang mengatakan bahwa pelajaran yang diberikan kepada anak-anak mereka terlalu tinggi, dan belum sesuai dengan usia mereka, selain itu tugas yang diberikan juga terlalu banyak untuk dikerjakan dalam sehari itu”, kata Kanderi.

“Saya rasa masalah itu wajar saja dikeluhkan oleh para orang tua, mengingat tidak semua orang tua murid yang mengerti dengan materi pelajaran anak-anak saat ini, sehingga ketika anak menemukan kendala dan menanyakan kepada mereka, mereka juga akan kewalahan untuk menjawabnya”, lanjut Kepala Disdikpora Kota Pariaman ini.

Kanderi menambahkan, Selasa (31/3), “Untuk belajar di rumah saat ini, kami dari dinas pendidikan melalui kepala sekolah masing-masing, akan memberikan tugas kepada siswa sesuai dengan kondisi saat ini yaitu pengetahuan mereka tentang virus corona.”

“Misalnya apa itu virus corona, bagaimana penularannya, bagaimana pencegahannya, apa yang harus kita lakukan untuk memutuskan mata rantai virus corona tersebut, dengan demikian antara orang tua dan anak akan terjalin komunikasi yang baik, tanya jawab tentang virus tersebut,  sehingga anak akan memahami dan mengerti wabah yang berkembang saat ini, dan kenapa sekolah mereka diliburkan dan mengapa belajar di rumah diberlakukan”, kata kanderi.

Berharap semua anak-anak bisa meningkatkan kebersihan dan kesehatan mereka, dengan cara cuci tangan pakai sabun, dan lebih konsentrasi lagi untuk mengisolasi diri di rumah sampai wabah virus ini berakhir. **Afridon

208 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*