Catatan Kecil Liga 1: Ada Pesta Jawara, Ada pula yang Kecewa

Gojek Traveloka, Liga 1,  baru saja usai, dengan menghasilkan, Bayangkara FC sebagai “pemuncak” alias Juara pada musim tahun ini. Sementara itu, pasukan Kabau Sirah teregredasi. Semen Padang, tim “urang awak” ini  harus rela merangkak di liga 2 jika ingin kembali berlaga di Liga 1.

Namun perlu menjadi bahan kajian, khususnya bagi mereka yang terkait dengan persepakbolaan Nasional, disamping suksesnya penyelenggaraan Liga 1, ada catatan penting yang harus menjadi perhatian, diantaranya, hengkangnya beberapa  punggawa asing di kompetisi ini. Mengapa?

Marquee player Madura United, Peter Odemwingie nyatakan tak ingin lagi bertahan di kompetisi Tanah Air lantaran jengah dengan sejumlah keputusan kontroversial PSSI dan PT Liga Indonesia Baru (LIB), selaku operator Liga 1.

Karena Ini, Kontrak Baru Marquee Player Yang Pernah Moncer Di Liga 1 Terancam Dibatalkan Klubnya

Terbaru, ia dibuat kecewa dengan merasa tidak mendapat perlindungan wasit pada laga kontra Bhayangkara FC, Rabu (8/11/2017). Dimana saat itu Odemwingie menganggap bek Bhayangkara FC, Indra Kahfi, bermain kotor sepanjang laga dan terkesan berupaya mencederainya.

Bahkan menurut Presiden Madura United, Achsanul Qosasi, bahwa Odemwingie telah mengembalikan uang muka untuk kontrak nya bersama Sappe Kerrab musim depan. Achsanul Qosasi pun juga menyebutkan bahwa Peter Odemwingie-lah yang menolak perpanjangan kontrak.

“Peter (Odemwingie) sudah mengembalikan uang muka untuk kontrak dia musim depan,” ucap AQ sapaan karib Achsanul Qosasi.

“Dia kecewa dengan kondisi sepak bola Indonesia. Dia menilai Liga 1 sangat berisiko terhadap kariernya di lapangan hijau,” imbuhnya.

Selain itu, mantan penggawa Stoke City tersebut juga berikrar bahwa dirinya tidak akan pernah kembali bermain di Indonesia dengan kompetisi yang dianggapnya amburadul tersebut.

Odemwingie sendiri pada kompetisi Liga 1 musim 2017 memang telah menunjukkan kemampuan terbaiknya. Ia telah membuat bukti luar biasa dengan mencetak 15 gol sepanjang tahun bersama Madura United.

 Memprihatinkan

Lain Marquee Player, lain pula yang diungkapkan Boubacar Sanogo. Tentu anda masih ingat dengan Boubacar Sanogo, pemain asal Pantai Gading yang pernah memperkuat Madura United di putaran pertama Liga 1 2017 dengan waktu yang singkat, hanya tiga bulan saja.

Ternyata ia benar-benar kapok berkiprah di liga Indonesia. Selain itu mantan penggawa Hamburger SV dan Weder Bremen, Boubacar Sanogo, mengungkapkan hal yang memprihatinkan dari sepak bola Indonesia kepada media Jerman bernama T-Online.

“Saya tidak suka di sana (Indonesia). Strukturnya sangat memprihatinkan. Kami bahkan tidak memiliki ruang ganti dan shower di tempat latihan, jadi kami harus pindah ke rumah,” kata Boubacar Sanogo kepada media tersebut.

Fasilitas yang dirasakannya dalam gemerlapnya sepak bola Eropa tidak bisa Ia rasakan saat bermain di Indonesia. Dalam wawancara, Boubacar Sanogo malah tampak lebih merasa nyaman dan senang di India. Terlebih sudah banyak pemain-pemain top dunia yang hijrah dan bermain disana, termasuk di Uni Emirate Arab yang sempat menjadi pelabuhan kariernya.

Pasca penyerang yang pernah memperkuat Werder Bremen dan Saint-Étienne dicoret Madura United pada bulan Juli 2017 lantaran peformanya kurang mengilap seperti Peter Odemwingie yang hanya mampu mencetak satu gol dari lima penampilannya, kini ia bermain untuk klub kompetisi divisi empat Liga Jerman atau Regionalliga, VSG Altglienicke. Ia diketahui sudah berada di klub tersebut akhir Oktober 2017. ** Wisja Sikumbang/berbagai sumber

 

487 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*