Catatan kecil buat Yal Aziz: Rajinlah Membaca dan Menyimak

Ada rasa haru dan bangga saat denai membaca tulisan Catatan Yal Aziz: Mencikaraui Tulisan Rhian D’Kincai;”Menyoal Penggantian Pejabat di Sumbar” yang dirilis www.tabloidbijak.com, Jum’at (27/9), tanggapan dari tulisan denai di www.portalberitaeditor.com yang kemudian dijadikan “Beranda” padaTabloid Berita Editor edisi 142 Tahun VII 16-31 Februari 2017.

Betapa tidak. Terharu, karena selama ini tak pernah ada yang mau mengkritik tulisan denai melalui media massa tanpa tahu apa sebabnya, apakah tulisan-tulisan denai hanya dianggap angin lalu atau memang benar dan tak perlu dikritisi. Bangga, karena yang mengkritisi itu adalah Yal Aziz, mantan wartawan Harian Kompas dan pemimpin redaksi beberapa media cetak Sumbar dan Bengkulu serta kini menjadi pemilik dua media online terkemuka di Sumatera Barat.

Puja dan puji tentang keberadaan sebagai seniman dan wartawan membuat denai merasa di awang-awang, namun ungkapan — Jadi kesimpulan saya, Rhian D’Kincai beropini dalam tulisannya berjudul:;”Menyoal Penggantian Pejabat di Sumbar” ini, lebih berdasarkan pada ilusi dan mimpi — membuat denai tersentak dan berpikir Yal Aziz kurang membaca dan menyimak berbagai fenomena yang terjadi seputar pergantian pejabat di Sumbar.

Dari berbagai media mass ramai berita bernada minor tentang pergantian pejabat di Sumbar. Misalnya masalah pergantian pejabat di Kab. Padang Pariaman, Kab. Limapuluh Kota dan berbagai daerah lainnya, termasuk di lingkup Pemprov. Sumbar.

Denai tak heran kalau Yal Aziz mempertanyakan mengapa tidak mencoba menemui Gubernur Sumbar Irwan Prayitno untuk mencari “kebenaran” atau “pembenaran” dari kebijakan penguasa Sumbar itu menunjuk dan melantik pejabat di lingkup Pemprov. Sumbar, meski dalam tulisan berjudul — Menyoal Penggantian Pejabat di Sumbar — denai tak memfokuskannya kepada pemenang Pilkada Sumbar 2015 tersebut. Masalahnya Yal Aziz adalah pendukung pasangan Irwan Prayitno- Nasrul Abit dan sudah “bagalanggang matohari” kalau kini dia memang dikenal dekat dengan kedua pimpinan Pemprov Sumbar tersebut. Selain itu denai juga merasa hal itu tidak perlu karena denai tidak membuat berita yang harus dikonfirmasi, tapi opini tentang kepedulian pada dinamika pembangunan di Sumatera Barat.

Sebenarnya bukanlah kebiasaan denai menuding dan membuka aib seseorang atau lembaga dalam menulis opini. Namun tulisan Yal Aziz tersebut sepertinya mengharuskan denai mengemukakan data dan fakta yang mungkin akan melukai hati dan perasaan pejabat terkait, khususnya pejabat Pemprov. Sumbar yang baru saja dilantik.

Seperti diketahui, beberapa pejabat di Pemprov Sumbar yang disebut-sebut sebagai pendukung pasangan Muslim Kasim-Fauzi Bahar dalam Pilkada Sumbar 2016 telah “dikebiri” sebelum masa tugasnya habis, lalu nama mereka hilang dari daftar pejabat diangkat  yang dilantik Gubernur Sumbar beberapa waktu lalu.

Dari catatan denai, setidaknya ada dua nama yang ramai dibicarakan sehubungan dengan pelantikan pejabat di lingkup Pemprov Sumbar. Pertama, Taufik Effendi yang dilantik sebagai Kepala Dinas Kebudayaan, sebuah SKPD baru di Sumbar. Kedua, Jasman Rizal, Kepala Biro Humas dan Protokoler. Keduanya adalah orang “buangan” dari Kab. Solok karena berbagai hal atau korban dari masalah dukung-mendukung pada Pilkada 2015.

Dari berbagai sumber diperoleh informasi, Taufik Efendi bukan yang terbaik dan memperoleh nilai tertinggi dalam uji kompentensi dalam seleksi pemilihan calon Kepala Dinas Kebudayaan yang dilaksanakan Pemprov. Sumbar. Namun ternyata mantan Kepala Bappeda Kab. Solok, mantan guru dan pejabat yang karirnya “meroket” karena berani “mati-hidup” dalam dua Pilkada di Kab. Solok, Taufik Effendi yang dilantik menjadi Kepala Dinas Kebudayaan Prov Sumbar. Hal ini sangat mengejutkan para budayawan dan pemerhati masalah budaya di Sumbar dan ramai diperbincangkan dalam media social facebook.

Banyak pula yang menyoroti penunjukan dan pelantikan Jasman Rizl sebagai Kepala Biro Humas Pemprov Sumbar. Untuk hal ini denai tidak pernah membaca berita atau mengetahui apakakah pernah dilakukan uji kompetensi atau tidak. Dari catatan denai dan jadi buah bibir di Kab. Solok, pelantikan mantan Kepala Satpol Pamong Praja Kota Solok, pendukung setia Syamsu Rahim yang dipromosikan menjadi Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Ka. Solok begitu Syamsu Rahim diantik sebagai Bupati Solok, kemudian turun eselon menjadi Camat Bukit Sundi, menjadi pejabat Eselon II/b di Pemrov Sumbar, akan menjadi sebuah kesia-siaan. Alasannya, selama bertugas di Kota Solok dan Kab. Solok Jasman Rizal selalu saja mendapat “raport” merah.

Hal itu terbukti dari dari pembicaraan denai dengan beberapa pejabat di lingkung Pemprov Sumbar, Kamis (26/1). Dimana suasana kerja di Biro Humas tidak lagi kondusif karena sikap dan kebijakan pimpinannya otoriter dan sok berkuasa serta merasa dekat dengan kedua penguasa Pemprov Sumbar.

Jadi apakah tulisan denai yang berjudul: Menyoal Penggantian Pejabat di Sumbar – itu hanya seluah illusi dan mimpi atau sebuah fakta dan kebenaran, terserah pada masyarakat Sumbar dan pembaca. Wassalam.

 

 

 

 

1965 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*