Capres Jokowi Panik (?)

Yurnaldi (wartawan Utama)
Yurnaldi (wartawan Utama)

Pemilu Legislatif dan Pemlihan Presiden 2019 sudah di ambang pintu. Siapa pemenangnya, para pendukung masing-masing capres seolah sudah tahu. Sama-sama merasa yakin jagoannya menang. Benar-tidak atas keyakinan dan prediksi itu, lihat saja nanti. Mungkin saja ada kejutan yang tak dibayangkan sebelumnya. Yang merasa menang di atas kertas dari hasil penelitian lembaga survei berbayar, tiba-tiba panik dengan hasil survei Litbang Kompas yang independen dan tentu saja tidak berbayar.

Dan berbagai tudingan yang diarahkan ke suratkabar terkemuka itu, sudah dijawab pihak redaksi Kompas secara terbuka di halaman pertama edisi Kompas hari Selasa (26/3). Tudingan miring umumkan dilakukan oleh pendukung capres 01, yang merasa dirugikan oleh survei itu. Survei Kompas hanya menggambarkan situasi terkini kedua capres, dengan sejumlah catatan.

Yang ditakutkan pendukung capres 01 adalah dampak Kompas yang bisa mempengaruhi opini jutaan pembacanya. Calon pemilih yang masih menimang-nimang siapa capres yang akan dipilihnya, bisa saja karena membaca laporan hasil survei Kompas itu, segera menetapkan pilihan. Jika kecenderungannya memilih capres 02, maka dipastikan 02 yang menang. Atau sebaliknya, jika memilih capres 01, maka 01 yang bakal menang. Karena itulah, survei Kompas diributkan pendukung capres 01 di media sosial.

Saya mencatat, bahwa respon terhadap survei Litbang Kompas itu sebuah pertanda, karena selama ini merasa dimabuk kemenangan, sehingga nalar akal sehat menjadi tidak berfungsi. Yang dominan adalah sikap emosional yang seharusnya tidak perlu dikemukakan. Karena akan membuka aib kebodohan sendiri.

Kalau fakta survei Litbang Kompas itu dikaitkan dengan apa yang terjadi di Yogyakarya, misalnya, saat capres Jokowi berkunjung ke sana, ini semakin menegaskan bahwa tanda-tanda berkurangnya dukungan terhadap capres Jokowi semakin nyata. Adanya penolakan pihak keraton dengan alasan aura pemimpinnya tak bagus, bisa berpengaruh besar. Dukungan terhadap capres 01 bisa dipastikan cenderung berkurang.

Apalagi capres Jokowi pada Sabtu (23/3) itu dalam orasinya menunjukkan “kemarahan dan atau perlawanan” yang tak sepantasnya.

“Sudah empat setengah tahun saya difitnah, dijelek-jelekkan, dihujat, dihina, saya diam. Tetapi, hari ini di Yogya, saya akan lawan. Ingat, sekali lagi, saya akan lawan,” ucap Jokowi dengan nada suara tinggi. Benar-benar berang.

Siapa yang akan dilawan Jokowi? Rakyat? Rakyat yang mana? Kenapa kata-kata itu baru keluar setelah 4,5 tahun dan kenapa di Yogya? Ketika orasi kemarahan itu disaksikan rakyat seluruh Indonesia, dampaknya nanti akan kelihatan pada Pemilu capres yang sudah di ambang pintu itu.

Jika kita cermati ucapan Jokowi yang cenderung “menyerang” itu, seperti sebuah kepanikan yang tak perlu dipertontonkan kepada rakyat. Seperti diketahui, beberapa waktu sebelumnya, Jokowi juga ungkapkan kekesalannya dan melontarkan kalimat-kalimat kontroversi yang mengundang perhatian. Mulai dari tabok, sontoloyo, hingga genderuwo. Saya menilainya seperti ungkapan “kepanikan”.

Apakah karena Jokowi sekarang didukung oleh relawan yang tak bisa diandalkan, seperti pilpres tahun 2004? Sebab, relawan itu sudah banyak yang diberikan jabatan sebagai komisaris. Atau karena faktor cawapres sekarang tak seperti sosok Jusuf Kalla, seorang teknokrat yang secara langsung dan tidak langsung bisa memberi nasehat kepada Jokowi. Sementara di Pilpres 2019, kemampuan Ma’ruf Amin untuk menyampaikan isu masih diragukan. Jokowi seperti bertarung sendiri mempertahankan prestasinya.

Mestinya Jokowi menggunakan juru bicara. Jadi, kalau seandainya ada kesalahan dan kekeliruan bisa di-counter. Jokowi jangan ngomong sendiri.

Yang terbaru dari Jokowi adalah himbauan, “Diingatkan lagi ya. Kalau datang ke TPS 17 April 2019 nanti, pakailah baju putih. Kita adalah putih! Bersih!”. Himbauan ini pun menuai tanggapan di media sosial. Himbauan ini diduga bisa menimbulkan kisruh, tatkala yang berbaju putih bukan memberikan suara ke Jokowi, tapi ke Prabowo, misalnya. Sementara dari kasat mata, para saksi menghitung berdasarkan orang berbaju putih.

Baju putih juga tak menandakan Pemilu itu rahasia lagi dan tak bebas lagi. Bagi pegawai negeri atau ASN, berbaju putih atau tidak bisa jadi catatan dan laporan ke atasan. Jika hal ini kemudian berdampak, maka demokrasi kita sudah dibunuh oleh rezim yang berkuasa dan berambisi menang.

Semoga saja walikota, bupati, atau gubernur tidak meneruskan himbauan Jokowi ini kepada aparat/ASN di daerahnya. Kelak, pascapilpres bisa memicu keributan, khususnya saat penghitungan hasil suara.

Tim Jokowi Mandul?

Terlepas dari persoalan itu, yang tetap menarik tentang Jokowi di Sumatera Barat adalah, ketika sudah berkali-kali Jokowi datang ke daerah yang banyak melahirkan tokoh nasional dan pahlawan bangsa ini, dukungan terhadap Jokowi belum juga ada peningkatan signifikans dibanding hasil Pilpres 2014.

 Ketika calon pendukung dirayu dengan penampilan kelompok musik Slank, belum lama ini dalam kampanye akbar di Seputaran Danau Cimpago, Padang, yang datang juga tidak begitu banyak, jika dibanding kampanye Capres Prabowo di tempat yang sama.

Tentu saja harapan Jokowi bisa membujuk masyarakat Sumatera Barat agar kembali mendukung dia kembali menjadi presiden. Mencermati fakta di lapangan dan berdialog dengan masyarakat, sepertinya masyarakat Sumatera Barat tetap memberikan dukungan kepada capres Prabowo-Sandi.

Walaupun sejumlah kepala daerah sudah memberikan dukungan secara terbuka, tetap tidak akan memengaruhi pilihan masyarakat. Walaupun sudah ada tim pemenangan capres Jokowi di Sumatera Barat, tampak tim tersebut malu-malu. Tidal berani menampakkan muka. Mungkin saja, jika muncul ke depan menyuarakan untuk pilih capres Jokowi, bisa-bisa dia tak dipilih jadi caleg.

Bahkan, banyak caleg partai pendukung capres Jokowi tak berani terang-terangan menampilkan wajah capres Jokowi-Ma’ruf Amin. Takut tidak dapat suara. Akan tetapi, walaupun demikian, masyarakat Sumbar sebagai pemilih yang cerdas, tentu jauh-jauh hari sudah menentukan pilihan yang akan ditusuk di hari H nantinya.

Pilpres tahun 2014, Prabowo yang ketika itu berpasangan dengan Hatta Rajasa berhasil menang telah di Sumatera Barat, dengan memperoleh 1.797.505 suata atau 76,9 persen. Rivalnya Jokowi-Jusuf Kalla hanya peroleh 539.308 suara atau 23,1 persen.

Karena tidak tampak kinerja tim pemenangan Jokowi di Sumbar, maka saya prediksikan suara untuk capres Prabowo-Sandi akan meningkat. Keberadaan cawapres Sandiaga Uno menurut saya akan mendongkrak suara Prabowo-Sandi. Namun demikian, tim pemenangan Prabowo – Sandi jangan sampai lengah. Jangan mentang-mentang berada di atas angin, lalu lalai melakukan pendekatan kepada masyarakat. Kerja optimal untuk memenangkan Prabowo-Sandi harus dilakukan dengan cerdas, setidaknya untuk pemilih pemula, generasi milenial.

Sebaliknya, tim pemenangan dari kubu capres Jokowi-Ma’ruf jangan pesimis dan patah semangat. Walau tidak mungkin menang di Sumatera Barat, misalnya, setidaknya bisa perkecil kekalahan. ** Yurnaldi – Wartawan Utama

767 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*