Bupati Syahiran Apresiasi Keberadaan Madrasah di Pasbar

Simpang Ampek, Editor.- Bupati H. Syahiran menghadiri Penamatan dan Perpisahan Alumni Kelas IX MTsN Kampung Tipo Jorong Katimaha Kecamatan Pasaman Kabupaten Pasaman Barat, Rabu (18/05) Simpang Ampek, Pasbar.

Kegiatan tersebut juga dihadiri Kabag Humas diwakili Kasubag Peliputan dan Pemberitaan M. Syahril, Kabag Kesra H. Getri, Kakamenag Pasbar Marjanis, wali murid, jorong tokoh masyarakat dan para undangan lainnya. Acara itu berlangsung sangat meriah dengan berbagai tarian yang disuguhkan para siswa dan siswi MTsN setempat.

Bupati memberikan ucapan Selamat kepada siswa dan siswi kelas IX yang telah selesai menempuh UN dan mendo’akan agar bisa lulus 100 %. Perpisahan ini bukanlah perpisahan untuk selamanya. Diharapkan kedepan siswa dan siswi setelah sukses, selesai kuliah ataupun sukses di dunia pekerjaan bisa kontribusi kepada sekolah dan membawa nama baik sekolah ini dan nama baik daerah Kabupaten Pasaman Barat tentunya, kata bupati.

Terkait dengan permasalahan yang ada masyarakat, tentang banyaknya madrasah yang masih berstatus swasta, Syahiran mengatakan, kita saat ini terbentur dengan kewenangan. Seandainya itu semua kewenangan bupati untuk menjadikan sekolah swasta menjadi negeri maka semua sekolah swasta yang ada di Pasbar ini bertahap akan kita jadikan sekolah yang berstatus negeri.

Selain terbentur dengan kewenangan masyarakat terkadang tidak mau sekolahnya dijadikan negeri alasannya mereka akan hilang semua pencarian ataupun pekerjaan jika sekolah tempat mereka mengajar dijadikan sekolah yang berstatus negeri.

Begitu juga masalah bantuan dana untuk sekolah madrasah. Bupati mengingatkan, jika ada dasar hukum yang menjadi landasan bantuan tersebut tentu akan kita carikan solusi untuk merealisasikannya. Tapi sekarang ini di pemerintahan masalah anggaran bantuan semakin sempit dantidak bisa merealisasikannya tanpa adanya dasar hukum yang mengikat.

“Kita sangat mendukung perkembangan sekolah madrasah di Pasbar. Selain berlandaskan agama kurikulum yang dipelajari memberikan jalan bagi pelajar untuk kebahagian hidup dunia dan akhirat. Harapan kami Kakamenag dan kepala sekolah untuk dapat mencarikan dasar hukumnya sehingga bantuan untuk sekolah dapat kita realisasikan secepatnya,” kata Syahiran.

Terakhir Bupati Syahiran menghimbau, terkait isu global di dunia saat ini tentang pemakaian/penyalahgunaan obat-obat terlarang (Narkoba) ataupun sejenisnya, bupati meminta jangan sampai terjadi di sekolah ini. Selain sangat memalukan, narkoba akan menghancurkan generasi muda bangsa dan membunuh masa depan anak-anak Indonesia. “Jangan sampai hal itu terjadi di Pasaman Barat,” harap bupati.

Sementara itu kepala sekolah MTsN Simpang Empat Syamsul Bayan menjelaskan, jumlah pelajar di sekolah ini hampir mencapai 1500 siswa, sedangkan yang mengikuti ujian UN sebanyak 265. Mereka dibimbing 65 majelis guru yang terbagi dalam 29 lokal dan memiliki satu buah asrama.

“Kami keluarga besar MTsN Simpang Empat tidak akan dapat bekerja untuk mengebangkan sekolah ini kearah yang lebih baik tanpa bantuan dari pemerintah daerah. Untuk itu kepada bapak bupati kami berharap agar selalu memperhatikan sekolah ini,” kata Syamsul Bayan.

Lebih jauh dijelaskan, MTsN Simpang Empat saat ini dapat dikatakan sekolah madrasah yang terkemuka di Pasbar, baik dari segi kualitas maupun kuantitas. Harapan kita semoga anak-anak yang lulus dapat menjaga nama baik sekolah dalam masyarakat. Kepada wali murid siswa yang sudah tamat, setelah anak-anak lulus, besar harapan kami wali murid untuk dapat melanjutkan pendidikanya ke jenjang yang lebih tinggi. ** YE/T2i

657 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*