Bupati Solok Gusmal, Globalisasi Pengaruhi Pola Pikir Masyarakat

Arosuka, Editor.- Seiring dengan perjalanan waktu, pelaksanaan nilai-nilai luhur ABS SBK sebagai mekanisme keputusan, khususnya pelaksanaan pembangunan di Nagari mulai ditinggalkan. Nilai globalisasi yang begitu kuat masuk dalam lingkungan Nagari sangat mempengaruhi  cara berpikir masyarakat.

Hal itu dungkapkan Bupati Solok, H. Gusmal, SE, MM dalam sambutannya pada Seminar Nilai-Nilai Luhur Adat Basandi Syara’ Syara’ Basandi Kitabullah (ABS SBK) di Ruang Pelangi Arosuka, Selasa (20/12).

Dari itu, lanjutnya,  marilah kita sama-sama untuk mengingatkan dan menjaga kampung halaman kita dengan agama, program yang telah saya susun seperti Maghrib Mengaji dan Subuh Berjemaah Insyaallah akan dilaksanakan secepat mungkin.

Menurut Gusmal, berdasarkan visi pembangunan 5 tahun kedepan yang tercantum dalam RPJMDKab. Solok Tahun 2016-2021 sesuai dengan perda Kab. Solok nomor 4 tahun 2006 untuk mewujudkan masyarakat Kab. olok yang maju mandiri menuju masyarakat madani dalam nuansa adat basandi syara’ syara’ basandi kitabullah.

Pembangunan karakter masyarakat sesuai filosofi ABS-SBK didukung oleh Pemerintah (Nagari Adat) kuat dengan meningkatkan peran tungku tigo sajarangan (niniak mamak, alim ulama dan cadiak pandai) dan lembaga sosial kemasyarakatan lainnya.

Kab.Solok telah melaksanakan kajian indentifikasi nilai-nilai luhur Adat Basandi Syara’ Syara’ Basandi Kitabullah(ABS SBK) di nagari-nagari Kab.Solok, yang bekerjasama dengan Lembaga Penelitian Dan Pengabdian Masyarakat (LPPM) Universitas Andalas.

“Untuk itu Kab.Solok harus bisa menjadi pelopor dalam pelaksanaan ABS SBK yang sejalan dengan target RPJMD Kab. Solok tahun 2016-2021 melalui peningkatan peran tungku tigo sajarangan,” kata Gusmal.

Sebelumnya Ketua Pelaksana Desmalia Ramadhanur  yang juga (plt) Kadis Bappeda menjelaskan, tujuan dari pelaksanaan seminar ini adalah mensosialisasikan hasil indentifikasi nilai-nilai luhur adat basandi syara’ syara’ basandi kitabullah dalam kehidupan Nagari di Kab.Solok yang dilaksanakan di 14 Nagari di Kab.Solok dengan jumlah 210 responden, dimana komposisi responden laki-laki 51 % dan 49 % responden perempuan dan 21 % responden memiliki gelar adat serta 79 % tidak memiliki gelar adat.

Tampak hadir dalam kegiatan itu Pimpinan LKAAM Prov. Sumatera Barat : Drs. Tk. Bgd. H. Moh Later, Forkopimda, beberapa kepala SKPD dan tamu undangan lainnya. ** Febrian D’Gumanti/Olga/Hms.

1342 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*