Bupati Solok Canangkan Proses Belajar SMP Berbasis Pesantren

Kubung, Editor.- SMP berbasis Pesantren adalah sebuah icon Pendidikan Kabupaten Solok menuju terciptanya sumber daya manusia yang berdaya saing yang diiringi dengan akhlak yang baik. Tujuan akhir dari program ini adalah terciptanya generasi yang berkarakter sesuai dengan nilai kearifan lokal, agama, serta budaya yang telah tumbuh dan berkembang dan menjadi kebanggaan masyarakat Minangkabau.

Demikian dikatakan bupati Solok, H. Gusmal, SE. MM dalam sambutannya pada Pencanangan Proses Belajar SMP Berbasis Pesantren, Senin (17/7) di SMP Negeri 1 Kubung, Kab. Solok. Hadir pada kesempatan itu Ketua DPRD, Sekretaris Daerah Kab. Solok, Perwakilan Dinas Pendidikan Prov. Sumbar, Kepala Disdikpora Kab. Solok, Kepala BKP-SDM Kab. Solok, Staf Ahli Bupati bidang Hukum dan Politik, Kepala Koperindag Kab. Solok dan Camat se Kab. Solok.

Lebih lanjut bupati mengatakan, Icon pendidikan ini kita laksanakan tidak hanya dalam bentuk seremonial semata, tetapi melalui sebuah pengkajian yang mendalam dan komprehensif,dan pada kesempatan ini kami mengajak kita semua baik dalam struktur pemerintah maupun pada komponen lainnya yang terlibat langsung dan tidak langsung untuk sama-sama membulatkan tekad demi suksesnya program sekolah umum berbasis pesantren ini.

Tahapan kegiatan ini sudah dimulai dengan dilaksanakannya launching di sekolah umum berbasis Pesantren pada tanggal 13 April 2017, kemudian secara maraton dilanjutkan dengan sosialisasi juknis kegiatan sekolah berbasis pesantren untuk kepala sekolah, komite sekolah, wakil kurikulum serta guru PAI pada 15 sekolah penyelenggara, serta seleksi tenaga pendidik pada sekolah umum berbasis pesantren.

“Saya minta kepada pihak-pihak yang terkait untuk berkomitmen secara serius melaksanakannya sesuai dengan beban tugas masing-masing, pertama kepada penyelenggara yang terlibat langsung (kepala sekolah, wakil kurikulum serta guru PAI) untuk betul-betul menyelenggarakan secara serius pelaksanaan program ini sesuai dengan rencana yang telah disusun,
kata Gusmal.

Seblumnya Kadis Pendikan Kab. Solok dalam laporannya menjelaskan, SMP berbasis Pesantren merupakan program untuk mengintegrasikan keunggulan sistem pendidikan yang dikembangkan di sekolah umum dengan keunggulan sistem pendidikan yang dilaksanakan di pesantren, dengan memadukan kedua program ini semoga peserta didik kita mampu mengamalkan ilmunya dengan sikap yang Saleh, melalui sistem pendidikan berbasis Pesantren ini kita berharap dapat mengembalikan nilai-nilai agama, moral dan adat istiadat yang mulai tergerus oleh arus modernisasi.

“Kita telah menyusun Peraturan Bupati dan juknis, serta telah melakukan seleksi terhadap calon guru honorer. Seleksi dilaksanakan dalam bentuk seleksi administrasi yang dilakukan oleh sekolah piloting dan seleksi akademik serta pedagogik yang dilaksanakan oleh dinas pendidikan, dari 120 orang yang diseleksi maka yang lulus hanya 70 orang dan hal ini telah memenuhi kuota yang dibutuhkan bagi calon guru, bagi calon tenaga guru yang telah lulus, kita beri pembekalan untuk menyusun program mengajar yang bertempat di SMPN 6 Gunung Talang berapa waktu yang lalu,” jelasnya.

Pada ksesempatan itu Ketua DPRD Kab. Solok, Hardinalis juga mengatakan, SMP berbasis pesantren ini adalah sebuah terobosan yg sangat bagus, membutuhkan tanggung jawab yg besar dan membutuhkan keseriusan oleh semua pihak, tidak hanya persoalan kesiapan sekolah dan tenaga pengajar saja, tetapi juga soal penganggarannya.

“Diharapkan adanya action yang nyata. Kami dari DPRD sangat membutuhkan data, sehingga kami bisa menentukan berapa kebutuhan anggarannya,” kata Hardinalis. ** Febrian D’Gumanti/Oktaberia/Hms

696 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*