Bupati Padang Pariaman Ali Mukhni, Pers Sahabat Pemerintah dan Masyarakat

Ali Mukhni.
Ali Mukhni.

Parit Malintang, Editor.- Bupati Padang Pariaman Ali Mukhni menyatakan, ketika media massa cetak atau On Line mempublikasikan kebijakan dan program pembangunan melalui penyiaran beritanya, terjalin komunikasi antara pemerintah daerah dengan masyarakat dan perantaunya.

“Mereka menjadi tahu, apa kebijakan dan program pembangunan yang sedang akan dilaksanakan pemerintah daerahnya. Dengan demikian, Pers secara tidak langsung berperan sebagai sahabat bagi pemerintah dan masyarakat”, ujar Ali Mukhni dalam suatu wawancara di kantornya, Parit Malintang, beberapa hari lalu.

Hal ini diungkapkan saat Editor mewawancarainya, terkait Sumbar tuan rumah pelaksanaan peringatan Hari Pers Nasional (HPN) tahun 2018.

Pemkab Padang Pariaman menyadari, lanjut Ali Mukhni, bahwa tanpa publikasi media massa, sebaik apa pun kebijakan dan program pembangunan, ibarat gulai kekurangan garam jika masyarakat dan perantau tidak mengetahuinya.

Setelah memperoleh informasinya dari penyiaran berita media massa, masyarakat dan perantau mencikarauinya. Dan secara tidak langsung terjadi komunikasi, atau interaksi timbal balik antara pemerintah dengan masyarakat dan perantau. Kemudian masyarakat menyimpulkannya, baik positif mau pun negatif.

“Jadi, Pers adalah jembatan komunikasinya. Saya telah lebih dari sepuluh tahun merasakan peran serta Pers dalam pembangunan ini, baik ketika sebagai Wakil Bupati mau pun Bupati Padang Pariaman dua periode saat ini,” ujar Ali Mukhni.

Salah satu contoh terkininya adalah pembangunan Tarok City di Nagari Kepala Hilalang Kecamatan 2 x 11 Kayutanam, di mana pada kawasan lebih-kurang 600 hektar yang milik negara itu, direncanakan sebagai kawasan kampus dan diklat kedinasan.

Setelah dihubungi dan peninjauan ke lapangan, UNP, ISI Padang Panjang, IAIN IB Padang, berkomitmen membangun kampus untuk barunya, Kementerian PAN dan RB membangun diklat kedinasannya, dan kompleks baru Rumah Sakit Stroke Bukittinggi.

Begitu juga sebaliknya. Pers menyalurkan aspirasi masyarakat dalam rangka memenuhi kebutuhan hidup dan kehidupannya, baik fisik mau pun non fisik. Pemerintah daerah akhirnya menjadi tahu, kemudian meresponnya dengan memasukkannya dalam perencanaan pembangunan, atau memberikan bantuan.

Masyarakat bersyukur dan gembira. Diawali dengan penyiaran berita, akhirnya terwujud mimpi perlu adanya infrastruktur, sarana dan prasarana, atau bantuan nonfisik yang meningkatkan aktifitas hidup dan kehidupan mereka.

“Jadi, tidak dapat dipungkiri bahwa dalam publikasi perencanaan dan pelaksanaan program pembangunan, Pers adalah sahabat pemerintah dan masyarakat,” ujar Ali Mukhni yang didampingi Kabag Humas Andri Satria Masri,SE,M.Si. ** Rafendi

1601 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*