Bupati Mentawai Yudas Sabbagalet, Lantik Martinus Dahlan Sebagai Sekda Definitif

Bupati Yudas Sabbagalet melantik Martinus Dahlah sebagai Sekda Kab. Kepulauan Mentawai.
Bupati Yudas Sabbagalet melantik Martinus Dahlah sebagai Sekda Kab. Kepulauan Mentawai.

Tuapejat, Editor.- Sekda Mentawai harus siap memikul tugas berat, karena Sekda memiliki tanggung jawab yang berat dalam menata dan membina seluruh Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan Pemkab Mentawai guna meningkatkan pelayanan terhadap masyarakat Mentawai.

Hal itu diungkapkan Bupati Kabupaten Kepulauan Mentawai, Yudas Sabaggalet dalam sambutannya pada pelantikan  secara resmi Martinus Dahlan menjadi Sekretaris Daerah (Sekda) Definitif Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kepulauan Mentawai, Senin (27/05) di Aula Bappeda Mentawai.

Foto bersama usai pelantikan.
Foto bersama usai pelantikan.

Lebih lanjut bupati mengatakan, Sekda juga merupakan motor penggerak roda pemerintah untuk bisa berjalan dengan baik. Dari itu kepada Sekda yang baru dilantik tersebut harus terus melakukan pengawas kinerja. Apabila ada persoalan yang sifatnya urgensi,  Sekda diminta tidak berjalan sendiri dan mengambil tindakan sendiri, tetapi harus diselesaikan secara bersama-sama.

“Sekda merupakan jabatan tertinggi di lingkungan Aparatur Sipil Negara (ASN) di Kepulauan Mentawai, untuk itu diminta agar Sekda selalu menjaga kehormatan dan menjadi contoh yang baik bagi ASN lainnya. ” Tidak semua pegawai yang mendapatkan kesempatan menjadi Sekda, untuk itu saya meminta agar Sekda menjaga kehormatan dan menjadi contoh yang baik,” kata Yudas Sabbagalet.

Menurut bupati, Martinus Dahlan diangkat berdasarkan hasil seleksi terbuka dan telah mendapatkan pertimbangan dari Panitia Seleksi (Pansel). Hal tersebut untuk mengisi kekosongan jabatan setelah Sekda Definitif sebelumnya Ifdil Gusti mengakhiri masa jabatan, karena pensiun pada 1 September 2016 lalu.

Sebelumnya Martinus Dahlan menjabat sebagai Asisiten pemerintahan dan kesejahteraan rakyat pada Setda Mentawai dan merangkap jadi Penjabat (Pj) Sekda Mentawai menggantikan posisi Syaiful Jannah, karena memasuki masa pensiun dari jabatannya sebagai Plt Sekda Mentawai yang berakhir pada Agustus 2018.

“Sejak 01 September 2016, setelah bapak Ifdil Gusti pensiun dari Sekda Definitif, baru tahun ini kita kembali memiliki Sekda Definitif, sebelumnya hanya Plt atau Pj, hal ini perlu kita syukuri, kedepan Sekda memiliki tugas yang cukup berat dan menantang, terlebih dalam memenuhi tuntutan pelayanan publik, ” lanjut Yudas Sabaggalet.  

Sementara itu Martinus Dahlan, S.Sos menyebutkan, pihaknya saat ini tengah melakukan pengawasan dan penataan sistem kinerja dalam rangka meningkatkan pelayanan-pelayanan tertentu kepada Masyarakat, dimana kedepan ia akan lebih menegaskan lagi agar setiap OPD membuat Standard Operasional (SOP) agar penyelenggaraan pemerintahan lebih efisiensi.

“Sebagai Pegawai Negeri Sipil , kita adalah sebagai pelayan Masyarakat yang digaji oleh Pemerintah, harus benar-benar melayani sepenuh hati, untuk itu kita akan upayakan meningkat kinerja, terutama membuat Standar Operasional (SOP), kapan perlu kita membuat pelayanan keliling, melakukan sistem jemput bola, misalnya pelayanan kependudukan, kesehatan, perizinan dan sebagainya yang sifatnya langsung menyentuh Masyarakat, ” paparnya.

Hadir dalam pelantikan tersebut Bupati dan Wakil Bupati Kepulauan Mentawai, Unsur Forkopimda Mentawai, Wakil Ketua DPRD Mentawai, Seluruh Kepala OPD dan pejabat struktural di lingkungan Pemkab Mentawai, Tokoh Agama, Tokoh Pemuda dan Masyarakat serta tamu undangan lainnya. ** Adv/RSC/Afridon

176 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*